Monday, October 5, 2015

Kerana Syurga Itu Mahal Harganya





Jalanan hari tak selalu indah
Ada air mata yang tumpah
Saat hati teruji
Dengan ikhlasnya sabar
Yang dibaja hari ke hari

Ketika kaki berlari dalam teguh yang tak mampu digugat
Dentuman kilat yang menyambar hanya untuk sesaat
Melumpuhkan segala galanya yang didakap

Kerana cuba menjadi
Apa yang dijanji
Hati dipeluk rapat
Berharap degupan yang laju terpujuk tenang
Agar kata tak terluah
Saat detik ini pasti kan berlalu dengan pantas
Tapi tidak pada persoalan yang terluah
Yang hanya akan membuatkan hati parah
Saat hikmahnya DIA persembah

Dan mengapa tika semakin dekat kaki berlari menujuMU
Makin rapuh langkah yang disusun?
Kadang tersungkur berdarah
Membuatkan hati menangis hiba…



“Kakak menangis?”

Tubuh pegun.

“Kenapa?”

Mata hitam yang agak bundar ditatap dalam, bersama senyuman yang perlahan dicarik. “Tak. Adik dari mana?”

“Kakak senyum cantik.” Jari telunjuk lurus ke bibir si gadis yang bertudung.

“Terima kasih..” Hujung hidung digaru bingung. Dek rasa yang kian bercampur aduk.

“Adik datang dengan mama.” Jari telunjuk kecilnya ditunding ke satu arah yang menempatkan tiga batang susuk tubuh yang leka dengan aktiviti mereka. “Kat sana.”

Kepala mengangguk perlahan.

“Layang layang adik jatuh kat tepi kakak..”

Mata mendarat tepat ditangan kanan yang utuh mengenggam layang layang yang telah dikutipnya.

“Kakak sedih kan…”
Akal tak sempat nak cerna soalan yang keluar dari bibir kecil yang petah bertanya tika air mata dipujuk agar tak kembali tumpah dipipi. Kerana hati tersentuh dengan cekalnya si kecil. Kala kakinya tak sesempurna aku dan manusia biasa… ‘Tuhan…’

“Dulu adik pun sedih macam kakak..”

Si mata bundar ditatap. Ada kasih yang tumpah.

“..bila mak adik tak nak adik sebab adik tak macam budak budak lain.”

Air mata yang mengalir tak ditahan. ‘Berlarilah air mata. Duhai hati, moga kau tak lupa untuk bersyukur saat kau terluka. Takkala segala nikmat yang telah DIA kurnia tak terbanding hanya dengan luka yang pernah kau rasa. Dan kerana luka itu pasti DIA kan balut dengan KasihNYA, hingga tiada lagi parut yang terlukis.

“Tapi adik dah tak sedih. Sebab mama cakap Allah sayang adik. Sebab tu Allah uji adik kat sini.”

Tangan kecil yang menyentuh terasa digenggam erat. “Allah sayang kakak..”

Tubuh kecil ditarik ke dalam pelukan. ‘Allah hu Allah…’

“Bila adik rindu kat mak, adik selalu nangis. Dan mama selalu peluk adik kuat kuat. Bila adik tanya mama kenapa adik selalu sedih bila adik rindu mak, dan kenapa mak tak sayang adik macam mama, mama cakap..” Kepala di dongak mencari sepasang mata milik si gadis bertudung. “…kerana Syurga itu mahal harganya..”

Sendu yang pecah menyenakkan dada. ‘Tuhan…’

“Dan saat tu adik dah tak nangis bila adik rindu mak. Sebab mama cakap kalau adik rindu dan sayang kat mak, adik kena solat dan doa banyak banyak kat mak..”

kepala di angguk laju.

“Nanti suatu hari nanti, mesti mak akan sayangkan adik kan..”

“Mak adik akan sayang adik sebab adik anak yang baik…”

“Macam Allah sayang kat akak. Sebab Syurga tu mahal harganya, Allah nak akak doa banyak banyak.”

Kepala di angguk dalam senyuman yang pertama kalinya terasa indah saat dicarik.

“Kerana Syurga itu mahal harganya…”


Saat KAU yang memberi
Mana mungkin hadirnya saja saja
Melainkan untuk mendidik aku
Menjadi sebenarnya hamba

Moga saat tiba masanya
Aku kan pulang
Dalam RedhaMu
Illahi..



Kerana hidup sebuah perjalanan yang panjang saat kau lelah; Sujudlah.
©Dazz




No comments:

Post a Comment