Saturday, August 15, 2015

Gadis





Gadis itu
Biasa biasa saja
Cuma redup matanya
Bagai penuh dengan
Cerita yang tak terluah

Gadis itu
Langkahnya selalu laju
Dan bila lelah
Dia pasti terpaku
Memandang langit biru
Entah bicara apa dia sedang mengadu

Gadis itu
Sesekali bagai bingung
Mungkin dia sedang mencari jalur arah
Untuk melontar rasa hati
Yang hari ke hari
Makin menghimpit jiwa

Gadis itu
Akhirnya dia 
Terduduk bisu
Kala segala masalah 
Datangnya bagai sang hujan
Yang tiada henti
Bagaimana mahu dicerakinkan segala masalah?
Saat dia sendiri hampir rebah

Gadis itu
Dia kembali pulang
Pada tanah yang selalu menghantar getar dihatinya
Hebatnya yang bernama dugaan
Menyaksi berulang kali dia tersungkur dihari
Namun pasrahnya buatkan dia damai pada takdir Tuhannya
Berbekal secebis yakinnya pada Illahi
Lantas dibalut kemas satu persatu 
Ditolak jauh ke dasar
Biar hilang tak terjejak

Gadis itu
Sungguh dia bukan siapa siapa
Cuma anak yang dari kecil sering teruji
Dengan hakikat yang bernama kehidupan
Lalu membesarlah dia dengan langkah yang teguh
Kerana telah lama dia hadam
Cacian dan hinaan 
Yang pernah meninggalkan bekas 
Dihatinya

Gadis itu
Kini dia tak lagi berdiri dibalik tiang; bersembunyi
Pada yang sering melontar dengan tangan tersembunyi
Dia tak lagi heran
Kerana 
Gadis itu
Munculnya dalam kelam
Dan pasti kan pergi dalam samar kepayahan
Kerana tempatnya bukan disini
Untuk selamanya abadi

Gadis itu
Dia tak lagi peduli
Pada kata yang terlalu tajam menghukum
Bagai dia tak punya hati
Hatta ruang untuk membela diri

Gadis itu
Akhirnya dia menangis
Saat dimata insan yang dicintai
Dia hanyalah bagai kain buruk
Yang dilempar sesuka hati
Yang dicarik carik tanpa belas
Bila saat keyakinan dihati mula goyah
Bila saat kesetiaan dirasakan bagai tak berbalas
Mungkin dia lupa
Gadis itu
Punya hati
Dan jua manusia yang diuji

Gadis itu
Suaranya tak lagi kedengaran
Tika air mata kini mengambil peranan
Membawa kakinya perlahan melangkah pergi
Sudah sampai masanya untuk bersendiri




©Dazz



No comments:

Post a Comment