Thursday, August 13, 2015

Aku dan Hidup





Selalu tak nampak. Tapi kerap menjatuh salah. Banyak yang aku tak faham. Adakalanya hanya air mata yang sedar betapa lelahnya aku berenang dilautan bingung. Saat bagi mereka senangnya untuk menCINTAi hanya bagai kenyitan mata, sedang hati ku kerap kali tercedera. Kalah dek tembakan silam yang membuatkan aku rasa tak layak. Dan sungguh, bagaimana hendak berjuang? Saat aku sendiri tak mengenal diri.


Nampak sayang dia. CINTA dia. Rasa kat hati. Yang paling dalam. Dan dia tak nampak tiap kali air mata bagai tiada belas mencurah bila hati mula berbisik rindu -- Belajar erti rindu buat aku jadi cengeng!


Aku tunggu dan tunggu. Dia bagi dan bagi. Sampai aku rasa indahnya ketawa. Sampai aku dah tak rasa pahitnya air mata yang jatuh kat pipi.


KHILAF. Membuat aku terperosok disudut gelapnya dinding. Hancur. Lumat. Apa yang salah dengan keSETIAan aku? -- lupa aku hanya menerima tanpa langsung memberi. Selfish! Itulah aku. Tak pernah belajar untuk memahami. Tak pernah duduk untuk mengerti. Mana mungkin khilaf tu datang hanya kerana dia. Padahal salah sendiri. -- cubit paha kanan, paha kiri terasa. Itulah rasa yang menghubungkan hati. Sayangnya baru kini aku mengerti. Sakit.


Langit. Melontar aku jauh hanya bertemankan Dia. "Tuhan, banyak soalan yang berlegar dibenak. Dan aku tahu setiap jawapannya hanya ada padaMu. Dan Tuhan, mampukah aku berlari tika hanya masa yang akan menemukan aku dengan jawapanMu, saat aku terlalu terhenyak untuk menampal luka yang kian rabak."


UJIAN. Yang menjadikan langkah kaki matang meniti jalanan yang bernama kehidupan. Saat aku telan rencah tidak adil, aku terasa pahitnya masakan yang aku sendiri tidak gaul dengan kejujuran. Nah, cepat benar diri ini lupa! -- manisnya sang ujian, membuat aku sedar. Sungguh aku cinta dia..


MASA. Menyembuhkan luka yang tak pernah aku angan kan sembuh. Ternyata tiada yang kalah dalam SABAR -- cuma aku yang kerap terlena menjulang ego -- kononnya berprinsip!


Tuhan, diharum tanah Mu ini aku melabuh dahi yang penuh cela ini, maafkan hamba hina Mu ini Rabbi..


Manusia. Terima kasih untuk segala galanya. Luka yang kau toreh, mengajar aku bangkit ditengah empuknya tilam yang mengulit -- hidup tak kan dilalui indah bila jalan yang dipijak ini hanyalah singgahan sekadar melepaskan lelah yang mengepam. Jujurnya, kerana engkau aku merasa dalamnya cinta yang tersudut jauh didasar hatiku -- moga bahagia mu jua akan tiba suatu hari nanti.


Sahabat. Kau menjadikan aku pahlawan yang gagah dimedan juang yang menyaksi banyak kalinya aku tumpas. Tika aku lupa bagaimana untuk ketawa, kau datang bersama air mata menyedarkan aku tentang hakikat -- setiap wajah diuji. Sedih lah berpada. Tika aku merasa peritnya mengayuh dalam keringat yang tak henti mencurah, aku terduduk. Ketawa sinis. Kala bukan hanya aku yang merasa pedihnya luka yang dicarik!


Cinta. Yang dulu tecerna dibenak, hanya melemahkan -- tika cetek akal yang aku pakai. sering membuatkan langkah kaki sumbang. Terjerumus dalam kebodohan sendiri. Seringkali melepaskan salah pada manusia lain. Ego! -- dan itulah aku. Pahit. Bila cinta yang sering dijatuh salah -- bukan cinta itu buta, melainkan manusia itu yang buta mata hatinya.


Cinta. Setia. Khilaf. Ujian. Masa. Sabar. Menjadikan aku INSAN. Masih berlari tika ini, terkadang laju adakalanya hanya mengheret langkah -- lumrah. 


Jawapan. Love is not what I feel for you. It's what I don't feel for anyone but you. I love you..SJM


©Dazz

No comments:

Post a Comment