Saturday, September 27, 2014

Sampai Masa Kita Pulang






Kau berlari dikala aku menjauh.Kita selari dalam mencipta jarak dan ruang.


Khilaf. Membawa langkah kaki yang sumbang berlari ditengah lebatnya hujan. Dilatari melodi sendu yang ada dalam tiada. Nyanyian pengharapan dalam asa yang kian tenggelam.

Suara yang berkumandang megah memenuhi awan, mengajak setiap yang bersyahadah menemui Penciptanya. Rentak kaki senada mengatur langkah. Tenang dalam rusuh. Hanya Dia Yang Maha Mengerti.


Dan kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit rasa takut kepada musuh, rasa lapar, kekurangan harta, kekurangan nyawa, dan kekurangan buah-buahan. Dan berilah khabar gembira kepada orang yang SABAR.
[2:155]


Bersama renta yang khusyuk dalam menyelami taat sang hamba, air mata yang mengalir dibiar sepi tak lagi bertemankan sendu. ‘Sabar Ir..’ Kala dahi mencium lantai sejadah, khilaf terlayar bagai tayangan. ‘Allah..’

Telekung ditarik keluar. Getar tubuh yang ditahan tak lagi tertahan. Birai katil dilabuh duduk. Tangis yang tersimpan perlahan berlagu, memecah sunyinya ruang. ‘Illahi..terima kasih..’


Saat khilaf terlakar jari mula tegak menunding; meletak salah. Lupa untuk membawa diri bersimpuh dalam duduk yang bernama muhasabah.


Kepala didongak ke langit. ‘Tarbiyyah Mu menuntun ku Ya Rabb. Dalam pahit yang Kau gaul menjadi manis. Walau kerap kali aku tersungkur dalam lautan ‘tanya’ yang membawa ku jauh dari pelabuhan sabar.’

Nafas dihela. Dalam.

‘Tuhan, dalam perjalanan yang ku susuri lelahnya menyedarkan aku rentas yang dilalui makin jauh. Jauh yang kadang terasa dekat; saat aku bagaikan tenat menitinya sendiri. Dan mendakap Mu erat ke dada, getarnya menghidupkan aku. Menyambung larian yang terhenti. Menggali manis dalam pahit yang terhidang..’

Langit yang bagaikan tersenyum indah, mengoyak senyuman diulas bibir.

‘Tuhan, sering aku rapuh meniti takdir yang Kau lukis indah dikanvas hidupku. Dan saat telapak tangan ku tadah ke langit, hanya secebis kekuatanMu ku pohon Ya Illahi..saat aku hanya perlukan kekuatan itu untuk meniti takdir yang Kau lukis menterjemah keindahannya disebalik calitan hitam kelabu yang sering membuat ku rebah dipertengahan jalan; lupa Kau ada menemani..’

Tangis yang perlahan sepi; terpujuk. Dada yang kian tenang disentuh lembut. ‘Moga disetiap khilaf yang datang, aku terdidik. Terima kasih Tuhan..’  “Irsya..bernafaslah dalam nadi hamba yang tak henti belajar dalam mencari RedhaNya.”


Ada luka yang tergumpal
Ada tangis yang terhenyak
Ada pilihan untuk berteriak
Ada sebab untuk tinggal diam
Laut tak selalunya bergelora
Tika hujan tak selalunya menyanyikan lagu sendu
Selagi matahari tetap muncul menyinari
JanjiNya pasti!
Buat hati hati yang meyakini.



Skrin yang kosong ditatap bagai ada bicara. Tangan perlahan dibawa lari didada keyboard.

Khilaf. Seringkali dijatuh sebab yang membawa duka dan air mata. Seringkali juga menjadi sebab yang merentakkan sebuah hubungan.

Dan khilaf dalam makna seorang Irsya diterjemah dalam dua kata; jalan pulang. Saat ketika tingginya kepala didongak ke langit khilaf datang, mengajar untuk sesekali tunduk ke tanah; membawa diri ke jalan pulang. Saat ketika jalan yang dilalui terasa lurus padahal sebenarnya kian bengkok, dan sekali lagi khilaf datang menuntun ke jalan pulang. Dalamnya makna khilaf yang mengubah kaca mata seorang yang bernama Irsya.

Dalam susunan langkah meniti perjalanan yang kelam tak terpeta yang kosong tak bertanda, hati sering lupa adanya jalan pulang; yang menjulang sebenarnya kemenangan setelah semusim lelah yang ditempuh. Dan khilaf datang, mengajar, menimbang, merenung, menyelami; takdir yang terlukis itu bukan hanya sekadar palitan tawa dan tangis, kecewa dan pasrah, buntu dan asa, lemah dan tewas.

Dijejak insan yang bernama Irsya, mengenggam takdir dalam palitan indah tak semudah mewarna kertas kosong menjadi sang pelangi yang cantik berwarna warni. Ada pengorbanan yang memeluk bisu agar tak rebah pada sang tewas. Ada air mata yang melunturkan asa dalam genggaman; membawa kaki berlari kian menjauh. Ada kecewa yang menyanyi; menghukum dalam buntu yang terbenteng dek kurangnya sabar.


Dan bangkit tanpa mengakui khilaf bagaikan si kulit yang lupa untuk berterima kasih pada sang kacang.


Saat khilafmu aku nampak; aku terbuta akan hakikat lorong yang membawa khilaf itu adalah aku. Saat khilafmu merenta dalam ke hatiku, aku lupa garit garit luka yang aku tinggalkan merenta hatimu tanpa maaf. Untuk setiap khilaf dan goresan luka itu yang kini membawa aku ke jalan pulang; maafkan aku..


Kau bagaikan kompas yang menyedarkan aku arah jalan pulang itu mesti dijejaki saat ia tak semudah jalanan kehidupan.


Rapuh meniti khilaf dalam titian usia yang kian usang, sabarmu mengajar aku erti sayang. Melebur amarah dan ego dalam simpuhan muhasabah yang menjadikan aku menunduk ke tanah; bersyukur.


Sampai masa kita pulang.


Pada ruang yang masih tersisa, aku melukis sang pelangi untuk aku warnakan dengan calitan warna warni agar keindahannya akan menuntun hati saat kaki mula berlari sumbang, menongkah langkah saat asa kian tenggelam, mengingatkan diri yang seringkali rapuh, ada jalan pulang yang harus aku tempuh.

Pada pelangi yang aku warnakan moga mampu menjadi penawar saat diri ini mengguris hati mu umi dan abah. Pada pelangi yang aku warnakan moga mampu menjadi pengubat saat kau lelah meneladani aku dijalanNya abang. Pada pelangi yang aku warnakan moga mampu membuatkan aku teguh menuntun amanatMu menjadi serikandi yang Kau redhai. Pada pelangi yang aku warnakan moga mampu menjadikan aku setia saat aku teruji dek ombak yang sesekali memukul ketenangan pantai. Kerana ku tahu Kau bersamaku..

Sampai masa kita pulang, moga aku lah bidadarimu disana nanti. InsyaAllah..


Sitting in the dark
You’re the answer when I prayed
All I want is to hold you forever
All I need is you more ever day

You’re the reason
My faith in tomorrow
A distant horizon
That I miss a lot

You’re the first
You’re the last





©Dazz

Friday, September 26, 2014

RASA







Terjaga dalam hening yang kosong, sentaknya menyenakkan dada. Peluh yang membasahi dahi bagai air hujan yang menghujani; dikesat jejari. Mata dipejam rapat. Dada yang begetar bagai dipalu disentuh lembut.

‘Ya Rabb, maafkan aku…’

Dicelahan peluput mata cecair putih mengalir membasahi pipi; lebat.


Untuk hidup yang penuh sia sia
Aku merangkak mencari CahayaMu
Dalam samar yang adakala terang; terkadang malap.

Untuk nafas yang jarang disyukuri
Aku bagaikan sapi yang menderhakai tuannya
Diberi nikmat dan teduh; hanya keluh dan tangis ku balas.

Untuk seketika waktu ini
Izinkan aku dakap hidayah Mu erat ke dada
Menyantun diri sebagai hamba
Dalam Haq yang sering aku nafikan.


Jauh di sudut hati setiap insan yang kecundang, ada keinginan untuk kembali ke jalan yang lurus. Mungkin liku hidup yang berbisa menjadikan laluan itu sukar. Mungkin peraturan yang tegas menyebabkan jiwa yang lemah memberontak. Dan dalam salah ada jalan kebenaran, dalam gelap ada sinar. Berjalanlah walau kau lelah. Menangislah andai kau terluka. Hidup bukanlah saat bagaimana kau memulakannya; tetapi bagaimana kau mengakhirinya.



Dia
Ada dalam tiada
Terkadang sepi dalam rebah
Bangkit dalam tawa
Masih belajar menyusur jalanan yang bernama kehidupan.

Ada tangan yang tak tercapai
Ada renungan diwajah yang kaku
Takdir membawa kau jauh
Tadahan doa yang hanya mendekatkan kita

Jalan itu tetap harus dilalui
Saat air mata tak kan mengubah jalan ceritanya
Berlarilah walau tak kencang
Ku tahu akar mu makin utuh berpaut
Dakaplah Dia erat dihati
Saat Dia tak pernah sunyi menemani hari hari mu
Dan aku tak selalu ada untuk mu
Tika aku jua masih rapuh meniti hijaunya kehidupan..



©Dazz

Thursday, September 4, 2014

DIA dalam KITA





“Kalau kata kita yang salah?”

“Hah?”

“Saya tak selamanya mampu berdiri teguh disisi awak. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Setiap yang hidup pasti mati. Allah nak duga tak kira masa.” Senyuman ditarik pinggir bibir. Pahit. Hakikat tak selamanya mampu dinafikan. Kena telan. Bagi hadam.

“Awak dah ada orang lain?”

Geleng. “Tak.”

Diam.

“Saya yakin Allah hadirkan awak bersebab; yang hanya DIA yang tahu.” Nafas ditarik. Kalaulah bahasa hati mudah diterjemah dan dibaca; tak kan ada prasangka. “


Bicara awak tentang sakit
saya hanya mampu menelan dengan tangisan
Sepinya kehadiran awak
saya hanya mampu menyapu rindu dalam tadahan doa



“Saya tak mampu menjanjikan kesetiaan, saat takdir bukan milik saya. Saya tak mampu mengenggam awak teguh saat kesakitan menyapa awak ada jurang yang membentengkan kita.” Mutiara putih yang menitis diseka jari telunjuk. “Boleh tak awak hulurkan tangan awak untuk saya? Mungkin saya tak mampu hilangkan kesakitan awak. Tapi sekurang kurangnya saya boleh menemani awak; sama sama berlari mengharunginya.”

“Awak...” Ada gusar yang tertelan.

“Saya yakin awak akan sembuh. Setiap permulaan ada penamatnya. Dan kalau pun kata, awak akan sakit sehingga ke hujung nafas, tak kan menggubah hati saya melainkan dengan kehendak dan kekuasaanNYA. Saya mencintai awak bukan untuk menerima kesempurnaan. Dan saya yakin sakit ini ada hikmah. Untuk awak. Dan saya. Kita.”

*******

“Umi, Adlin nak tu”

“Apa sayang?”

“Yang tuuu…” jari telunjuk kecil tepat pada belon belon yang bergantungan teroleng ditiup angin laut.

“Mintak dengan Abah.” Mata dikenyit menguji.

“Alaa umiii…” Bibir automatik ditarik muncung. Panjang ke depan.

Bibir ditarik senyum. Tangan si kecil dicapai lembut. “Janji yang ni last. Ok?”

“Ok!” Mata membulat. Jari kelingking halusnya disulam dijari si Ibu. “Sayang Umi!” Pipi si Ibu menjadi sasaran bibir comelnya.

“Pandai eh anak Umi!” Gelak kecil terlepas dari ulas bibir.

------------------

“Abahhh..”

Si kecil yang comel berjubah ungu dikalih pandang. “Hai sayang..” Tangan didepa luas.

“Adlin dapat ni.” Belon merah bentuk hati ditangan ditunjuk megah. “Umi yang belikan. Cantikkan Abah?” Belon ditangan ralit ditarik-lepas di awangan.

“Cantik sayang.” Pipi montel si kecil yang bertudung dicium. “Mana Abah punya?”

“Alamak!” Dahi ditepuk spontan. Wajah si Abah dikalih pandang. “Adlin lupa nak belikan untuk Abah…” Tubir mata mula digenangi air mata.

“Kita share ok?” Memujuk.

Kepala yang tunduk memandang pasir sepi.

“Sayang.. Abah tak marah Adlin pun. Kita share ok?”

kepala diangkat perlahan. “Sungguh?”

Angguk. “Ya sayang..” Pipi si kecil dicium lembut.

“Ok..” Tangan kecilnya dilingkar ke tengkuk si Ayah. “Sorry…”

Tubuh kecil dipeluk kasih. “Jom tolong Umi kutip kulit kerang.”
“Nak nak!”

------------------


“Abah…jangan kacau Adlin!” Tangan si Ayah yang berkali menutup pandangan mata ditepis menjauh.

“Bagilah kat Abah pulak.” Masih cuba menarik perhatian si kecil.

“Abah carilah. Ni Adlin punya. Umi yang belikan.” Cedok plastik warna pink ditangan disorok ke belakang. Mata si Ayah direnung geram.

“Abah nak pinjam kejap je..”

Kepala digeleng. Tubuh dipeluk; protes.

Tawa yang disimpan, akhirnya terburai. Tubuh si kecil digeletek geram. “Kedekutnya dia!”

“Abahhh Adlin gelilah…” 

Gelak tawa dua permata hati yang memecah keheningan alam melabuh senyuman dibibir. Mematikan kenangan semalam. 'Dua batang susuk tubuh yang mendekat mengukir senyuman diulas bibir. ‘Rahmati mereka dengan Kasih SayangMu Ya Illahi.. Terima kasih Tuhan, atas labuhan kasih ini..’

*********


Semalam yang baru berlalu masih segar dikotak memori. Pahit yang ditelan; memahat secangkir senyuman hari ini.




©Dazz