Saturday, October 11, 2014

Hidup Sebelum Adanya Kehidupan







Ada perkara yang kita tak mahu terjadi tetapi harus menerima. Ada perkara yang kita tak mahu tahu tetapi harus belajar. Dan ada perkara yang kita tak mampu kehilangan tetapi harus melepaskan.




“You should spend your time.”

Kening belah kanan spontan terangkat seinci. “Huh?”

Tudung yang siap dililit dipin kemas. “Enjoy your life.” Wedges dirak kasut ditarik keluar. “Tak ke mana pun kalau nak hadap kerja tu je.”

Kening yang terangkat perlahan turun; kembali terletak di tempat asalnya. Buku ditangan direnung sejenak. Memaku akal mencerna bait bicara yang menghantar bingung dibenak.

“Apa yang tak kena?” Bibir lancang memuntahkan kata tanpa sempat akal menegah sabar.

Tangan yang tengah menyarungkan wedges ke kaki terhenti. Badan kembali tegak.  Kepala dikalih tepat ke susuk tubuh yang setia menanti dengan pandangan yang kosong. ‘Bingung mungkin?’

“You don’t have a life.”

“What do you mean by ‘no life’?”

“Yeah, you kerja, balik masak, reading, writing, the same routine..tak boring eh?” Bahu terjungkit bersama lontaran kata yang terlontar tanpa ada rasa salah. Sinis.

“..And that’s how I live my life.” Tenang.

“Pardon me?” Mata dijegil luas.

“You heard me.” Datar.

“Come on lah Ed..you make me sick!” Tubuh dipeluk silang dengan kedua-dua belah tangan.

“Then what do you expect from me?” Kening mula bertaut. Nada suara ditekan. Serius.

“Enjoy. Hangout. Shopping.” Bibir yang perlahan mengoyak senyum memeta emosi empunya badan. “..ermm before that, I suggest you to spend your time using the whatsapp, instagram, or facebook coz it will help you making a friends.

Dada buku yang separuh terbahagi ditutup perlahan.“Zaman tu dah berlalu Qis..” Bibir mengoyak senyuman. “..sekarang ni bukan lagi zaman remaja yang keluar ayat ikut sedap rasa, yang buat gila demi layan stress, yang faham hubungan tu macam pilih baju kat shopping mall. Sekarang ni zaman kematangan. Yang terbatas dek dinding pemisah yang menjadikan lelaki dan perempuan itu sebenarnya lawan. Ada tanggungjawab yang tergalas menuntut sabar dalam menggali ilmu; belajar menjadi anak yang baik, belajar menjadi isteri yang memaknakan, belajar menjadi ibu yang meneladani, belajar menjadi jiran yang menyenangkan, belajar menjadi hamba yang sentiasa menagih redha dan rahmat NYA.”

Nafas dihela berat. Dada yang ketat perlahan bernafas.

“Ada benda yang boleh ikut gelak; tapi berpada. Sampai masa diri kena adjust; jadi matang. Nak ubah diri tak mudah. Semua orang ada cita-cita, impikan pasangan yang baik soleh dan solehah, angankan anak-anak yang berpekerti, bijak, dan soleh. Nak bina keluarga yang penuh indah bak lukisan yang dilakar tangan sendiri. Tak mustahil. Tapi agak impossible untuk sebuah cita cita menjadi kenyataan saat tangan hanya diriba menanti mentari tenggelam diufuk barat dengan harapan.”

Wajah yang tertunduk menekur lantai dikalih pandang.

“Macam mana seorang ibu mengharapkan anak yang rajin mengaji sedangkan si ibu sendiri jarang jarang kedengaran lantunannya? Adakah salah sang anak bila dirotan kerana meninggalkan solat sedang sang ayah rukuk dan sujudnya jarang benar kelihatan?”

Tubuh yang kaku diarak mendung dalam benak yang bercampur gaul dirapati.

“Qis..tak salah sesekali nak luang masa buat apa yang kita suka. Tapi tetap kena letakkan noktah.”

“Ed…”

Bahu yang turun naik menahan tangis diusap lembut. “Kalau kita tak sanggup berkorban hari ini, tak mungkin hasil tuaian kita akan tumbuh subur dan mekar. Hidup sebelum adanya kehidupan ibarat sang petani yang membanting keringat menggali, belajar, untuk menjadikan tanah yang gersang itu gembur dan subur agar akar yang ditanam tumbuh dan membesar; tak goyah ditiup angin dan tak terkulai layu saat dihinggap ujian penyakit.”

“I’m sorry..”

Angguk. Senyum. “Kita kena belajar menjadi matang untuk menggerakkan jasad dan anggota mencari. Belajar mengendali sebelum mengemudi. Untuk hidup sebelum adanya kehidupan.”

“Thanks Ed..”

“Your welcome.”


Learned to be matured behind what you lost. Allah didn’t rid-of without replace it with a better surrogate.






©Dazz

No comments:

Post a Comment