Sunday, December 30, 2012

Soleh + Solehah




"Lia..."

"Hurmm.." Mata masih setia didada buku.

"Bestkan dapat husband macam suami sheila.." Dagu ditongkat tangan kanan. Mata hilang jauh didada tasik.

Kepala dipanggung. Dira dipandang tepat. "Kenapa?" Kening spontan tercantum rapat.

Lia yang memandangnya bingung dikalih. "Ye la..Irham tu kan budak hafiz. Belajar pulak kat al-Azhar..memang perfect la.." Mata membulat. Teruja.

"Ouh.. So pe yang perfectnya dia?"

Sisi kepala yang berlapik tuding digaru. 'Biar betik Lia ni..tak kan tak faham?'

"..dan pe yang untungnya kalau dapat husband cukup 'stok' tu?"

"Err.. Tak la kan. Nanti diorang boleh bimbing, and ajar kita.."

"Ouh.." Angguk.

"Kau tak teringin ke nak husband macam tu?" Sengih. "Nanti dia boleh bimbing ko. Boleb jadi Iman, jadi ketua keluarga.."

Dira kembali dipandang. "Have watching a lot of fairytale eh?" Bibir tarik senyum sambil geleng kepala. Buku yang terbuka ditutup perlahan. "Kejadian wanita itu terciptanya penuh kelemahan dan kelembutan."

Lia yang masih merenung bukunya yang tertutup dipandang tekun.

"Dan sememangnya telah DIA fitrahkan lelaki sebagai pelindung dan pembela wanita."

Angguk.

"Mendapat yang soleh/solehah itu anugerah. Tapi mengharap sang soleh/solehah untuk berubah itu angan-angan."

Dua mata bertembung.

"Dira..nak berubah tak perlukan 'dia yang soleh' tapi DIA YANG SATU."

Tegun.

"Hari ni dia mungkin masih teguh, tapi belum tentu sebulan, setahun, tiga tahun mendatang..kerana 'dia' juga manusia yang lahirnya dari hinaan air mani.." Nafas ditarik. "Dan kenapa kita berharap padanya..sedang DIA lah satu-satunya kebergantungan kita.."

Tunduk.

"Mencari yang soleh/solehah kini, biasnya terlalu luas terpampang. Bersalut dengan kepalsuan yang menipu sang mata. Adakah bahagia itu yang kita cari? Dan seandainya 'dia' yang hadir sebagai pendamping ke mana harus kita paut saat badai menghujan dan dia jatuh rebah? Masih berharap 'dia' membimbing? Atau turut rebah bersamanya?"

"Lia.."

"Tak salah bercita-cita untuk ke bulan. Tapi adalah sia-sia bercita-cita untuk mengapai bulan.."

Bahu Dira dipaut. "Mendapat pendamping Soleh/solehah itu anugerah. Tugas kita adalah bercinta denganNYA.." Senyum."Bila saatnya si dia terduduk lelah, sekurang-kurangnya kita mampu menghulur tangan untuknya berpaut seketika. Saatnya si dia lupa dek badai ujian yang menjenguk, sekurang-kurangnya kita mampu mengingatkan dengan sabar yang dibaja. Saatnya si dia kaku tak berarah, sekurang-kurangnya kita mampu berlari menyambung lariannya.."

Dira dipandang. "Bukankah isteri itu penyejuk mata dan obor kekuatan?"

Pelukan hangat menerbitkan senyuman di bibir."Andai kita hanya berharap akan kesolehan si dia untuk membimbing, pada siapa kita kan berpaut seandainya dia buta tak lagi bisa menuntun jalanan kita?"

Belakang tubuh yang bergetar diusap lembut."Sesungguhnya DIA ciptakan manusia itu untuk saling melengkapi. Dan jangan kita leka, akan tiba saatnya kita harus meneruskan perjalanan tanpa 'dia' disisi.."

"Bahtera yang teguh, tertegaknya pada anak-anak kapal yang menghuni. Kekuatan dan kebijaksanaan nakhoda mengemudi melorongkan arah yang betul. Dorongan dan kerjasama anak-anak kapal yang menggerakkan seluruh isi kapal. Dorongan dan kerjasama ini hanya akan tercapai bila orang kanan nakhoda iaitu sang ISTERI mampu mendidik anak-anak kapal dengan segala kudrat dan akal yang dimilikinya. Dan oleh kerana itu menjadi solehah itu bermula bukan saat kaki ingin melangkah ke bahtera yang dibina, tapi seawal panggilaNYA datang menyinggah."

Dalam esakkan, dia mula mengerti...


--Mencari jejak yang hilang, pautannya hanya pada DIA. Luruskan jalanmu, usah khuatir andai pelangi masih tak kunjung tiba. Usah gelisah andai hujan masih tak henti mencurah, sesungguhnya telah DIA siapkan jodoh yang terbaik buatmu, kerana DIA Pemilikmu, Maha Mengetahui apa selayaknya buatmu. Have faith and belive on HIM:)

Dazz:291212 

Sunday, December 23, 2012

Yang Bernama Hati~





“Assalamuallaikum..”

Kepala di angkat dari lembaran ditangan. Mata tepat disusuk yang berdiri disisi pintu bilik. Bibir tarik senyum. “Waalaikumusalam..”

Kaki menapak masuk dengan senyuman dipinggir bibir. “Menganggu?”

Kepala geleng. Lembaran ditutup dan dicium. “Kenape?” Kening terjungkit spontan.

Buku-buku In disisi katil dicapai dan dibelek perlahan.

            “Ira?”

Tangan masih membelek helaian buku. “Ira dah tak mampu untuk berlari mengejar pelangi yang makin hari makin menjauh…” Bibir tarik senyum. Kelat.

            “Kenape? Setelah sejauh ni Ira melangkah?”

Kepala di angkat. Raut wajah In ditatap. “Hidup di perantauan badainya kadang melumpuh..”

            “Setiap wajah diuji Ira..bukan kerana geografinya, tapi kerana DIA tahu kemampuan hamba-hambaNYA..”

            “..dan Ira tak kuat! Macam In..” Kepala jatuh menekur ke lantai.

Nafas ditarik. Bibir ditarik senyum. “Dan kita yang lebih mengetahui?”

Bibir bergetar. Raut wajah yang tenang dengan senyuman memaku akal. Bias mutiara jernih dipipi bagai hilang arah. Penuh bergenang, tapi tak tumpah.

            “Rabiatul Adawiyah, sebaris nama yang mengharum sejarah. Serikandi Islam..dan dia mengenal kebahagiaan dari kesengsaraan, kepahitan, dan pengorbanan. Dan kita meminta cintaNYA, tapi sering mempersoal takdirNYA. Itukah mahar kita lafazkan buatNYA? Ya, kita tak sekental, tak setabah Rabiatul Adawiyah..tapi dia juga manusia biasa yang mulanya dari tiada kepada ada. Tiada satu apa pun yang dapat memudaratkan dan memberikan kita faedah melainkan izinNYA.”

            “In…”

        “Sebenarnya kita tahu, bukan takdri yang salah, bukan kaki yang silap melangkah, bukan tangan yang salah memilih, tapi HATI kita yang sering berdalih kerana kelamnya ia dek palitan dedebu dosa dijejak hari. Kerana HATI adalah jentera yang mengemudikan dan menggerakan anggota badan kita..”

Tubuh bangkit dari kerusi. Balkoni bilik dirapati. Kepala didongak ke dada langit yang berbintang. “Setiap apa yang terjadi dalam kehidupan kita, sebenarnya kitalah yang bertanggungjawab ke atasnya. Mengapa menunding pada tangan yang tak berakal? Mengapa marah pada kaki yang  tak bermata, sedangkan akallah yang memandu dari pimpinan sang HATI.”

Kepala dipusing. Tepat disusuk tubuh yang menunduk, menekur ke lantai. “Ira..seorang abdillah itu bukannya terletak pada percakapan ia, tidak pada ayat-ayatnya, bukan jua pada berapa banyak teman-temannya, tapi sebenar-benar abdillah adalah yang JUJUR pada HATInya walau dia tahu ianya tak mampu dilihat dan diketahui yang lainnya. Namun, dia memilih untuk AMANAH, kerana mahar Tuhannya yang dia damba. Bukan pujian dan sanjungan dunia..”

Kepala di angkat perlahan. In yang tersenyum disisi dipandang. Lama.

            “Kebahagiaan itu bukan pada senyuman. Kebahagiaan itu letaknya pada HATI..dan kitalah yang mencorakknya dengan warna-warna Iman.”

            “In…”

            “Jangan takut untuk melangkah, walau kita tahu kita pasti tersungur berdarah. bukankah DIA Maha Pengasih dan Penyayang? Sesungguhnya, DIA tak kan pernah membiarkan hamba-hambaNYA menangis..”

Dakapan dieratkan. Hangat dalam kedinginan bumi Cambridge.

***********
In yang lena memeluk cik Bob dikalih pandang. ‘Terima kasih teman…’ Bibir tersenyum. Tiada lagi kepahitan, tiada lagi kesakitan, tiada lagi kekecewaan, dan tiada lagi sang gundah yang menghuni..

Dada buku diselak. Pada helaian kosong pena mula berlari meluah.

Sahabat..
Bukanlah yang ada bersama tawa.
Sahabat..
Bukanlah yang rapat tak pernah terpisah.
Sahabat..
Kadang hadirnya Cuma sekejap,
Kadang hadirnya tak berjejak,
Tapi cukup untuk menyentuh rasa,
Rasa sebenar-benar kehambaan…
Terima kasih Illahi…

HATI..
Hadirnya kadang tak disedari
Jasanya kadang tak disyukuri
Fungsinya kadang tak diendahi
Namun sering kali ianya diperguna..
Saat kecewa mula menjengah
Saat yang dihajati tak dimiliki
Saat kesedihan tak terbendung…

Duhai Sang Hati…
Maafkan diri ini yang tak pernah menjaga dan mengasihimu selayaknya engkau sebagai pengemudiku. Seringkali aku tak mengendahkan bisikanmu saat aku cuba membenarkan yang salah. Di bibir, aku mampu mencipta kata-kata indah, aku mampu mengundang tawa yang lainnya, aku mampu meraih pujian-pujian yang indah, namun hanya engkau yang tahu kebenarannya, hanya engkau yang merasa kepahitan yang aku telan..

Aku mengejar bayangan yang ternyata bukan milikku. Dan aku tersungkur lelah.. Di bibir aku menutur ini takdirNYA, pada yang lainnya aku tersenyum redha dengan ketentuanNYA, namun masih aku berlari mengejar bayangan itu. Bayangan yang sememangnya aku tahu bukan milikku.. Lihatlah betapa aku kejam padamu duhai sang hati…

Air mata yang menitis, melarutkan dakwat pena.

Aku berlari, tanpa mengetahui arah yang nak ku tuju. Aku memberi, tanpa mengerti makna ikhlas yang tersembunyi. Terlalu sibuk pada kisah yang lainnya, sehingga terlupa nak membetulkan arah jalanan ku yang makin jauh tersasar..

Duhai Sang Hati…
Dengan penuh kehinaan, maafkan aku diatas lakaran dosa-dosa yang aku parutkan padamu. Maafkan aku lena dalam mengisi kekosonganmu. Maafkan aku seringkali menafikan bisikan-bisikan kebenaranmu. Maafkan aku sering menodai kejujuranmu…

Di kesempatan ini Ya Rabbi…
Izinkan aku membalut luka yang aku toreh buatnya. Izinkan aku mengisi kekosongan yang aku biarkan lompang. Berikan kesempatan untukku Ya Rabbi..kesempatan untukku menghadirkan bahagia buatnya seandainya inilah yang terakhir kalinya…

Duhai Sang Hati…
Moga kesakitanmu kan terhakis bersama palitan Iman yang akan ku curah..

Aku yang hina,
Ira

*******

Dazz 
231212

Friday, December 21, 2012

Kerinduan Dalam Sungkuran




Di jejak debu dosa yang ku lakar
langkah ku noktahkan
lelah yang merantai seolah tak terhela
dek dosa yang makin hari makin membukit

Pada jalanan yang ku susuri
sungguh aku sesat dalam terang
helaan nafas yang sia-sia
langkah yang dipenuhi dedebu dosa

Mata ku pejam rapat
mencari DIA yang kian tenggelam disudut hati
menggali cebisan keinsafan semalam
sungguh hambaMU ini tak pernah sunyi dari palitan dosa-dosa

Jiwa ku tenat
Fizikal ku lelah
Akal ku resah
Namun Ya Rabb...
ku tahu ini bukan sekadar 'kepahitan' yang singgah
kerana 'kemanisannya' menanti ku pasti..

Dalam air mata yang terhempas
Seraut wajah sirna itu menjengah
Pemilik kudrat yang tak pernah lelah,
berjuang dijejak takdir kehidupan..
Pemilik wajah yang penuh ketenangan,
tak kenal putus asa dalam mentarbiyyah..
Pemilik jiwa yang kental,
tak pernah rebah dilautan cerca dan tohmah..

Duhai sang murabbi
kekosongan yang kau tinggalkan
tak mampu lagi terisi
Lorongan jejak-jejakmu
tak mampu lagi aku susuri
Ternyata bukan mudah berdiri dijejakmu...

Selamat berehat buat sang murabbi,
Ustaz Yahya Othman..
Demi Tuhan,
kami adalah saksi mata 
bagaimana gigihnya dirimu 
membina dan mengisi dada kami..

Al-Fatihah.


Dada langit ku tatap
sungguh penciptaannya bukan sia-sia..

Benar,
aku resah dihimpit dosa
Namun,
itu lumrah manusia yang hina dan alpa..

Andai kesakitan ini
adalah mahar cintaMU Ya Rabbi
teguhkan aku walau berulang kali rebah
kuatkan aku walau bernafas dalam lelah
Kerana ku yakin
Syurga itu dihuni oleh sang tabah dan sang teguh..

Illahi..
Jangan pernah jemu mendengar tangisku
Jangan pernah muak menerima kehadiranku di pangkuanMU
Jangan pernah tinggalkan aku meniti jejak takdirku sendirian..
Sesungguhnya hidup matiku kerana Mu Ya Allah..


Dazz
211212:0110

Friday, December 7, 2012

"REDHA"




"Redha" <is it just a word?
            <or just a said?
"Redha"< Mostly know the meaning of it.
Dr Qardhawi > Redha adalah buah iman kepada taqdir (ketentuan
Allah) dan qana'ah (merasa cukup) dgn rezki yang Dia berikan.

Frankly speaking, to act it>HARD. To say it>EASY. [actually, its depends on yourself. Either to stand on hard or easy]
What I like to share, is about what the miracle behind "Redha".
Did you notice? When you have some hard time, people always said, be redha [adakalanya we just comfort our self, by telling our self to redha]. But, mostly what happened is we still down, sad in tearing, numb in giving up. Then we say to our self, [ohh, bukan mudah nak redha...]
Is not it?
Getting news that telling someone that a part of you was back for the sake [return to his Creator], the feeling it’s not as you failed in add maths. Additionally, when both of you were separate for the long time or having a little conflict that was about just forgiving, but was be block by an 'egomaniac'. That was hard to death. Such as pain that was stabbed with a knife.
At that time how you're gonna pull "redha"? [Tell me] Whereas when ur self’m [already] dying.
So how gonna to be "redha"?
For those joy and sad, please buried that believe. "redha" its not like a rain that wash the dust away slightly. "Redha" is 'b' over 'a' to get 'm'.
Lets assume:-
a-the prob
b-the redha
m-to be redha
To get know 'a' you must know where its come, which way that it stand[identify the prob]. As 'b' is over 'a', you know how to get heal it[solutions]. So, at the end you will get the 'm'. That’s what "Redha" coming up.
For sure, you dont have to grab the scientific calculator at the moments you want to hold redha. But what you need is just KALAMUALLAH:)
Even how hard you wanna start it [absolutely la kan with tears+cecair yang going through nose and segala bagai perisa2 sampingan yang tak henti2 mencurah] just stay look at it. Pull your breath [like was doing cpr tutorial just now.**] seek the strength then recite. In shaa Allah, the deep long you go away, momentarily you will find the "redha"+solace:)


But..

Still ada yang said, [Eh, kalo dah sedey bagai nak rak mana ke nak sempatnyer nak capai Quran. Pe tah lagi nak ngaji…]

Is it true?
Of course NOT! [say it with 5harakaat]

Why not? Apepasal tak boleh??? por qué no?? [nak capai handphone and call ‘somebodyspecial’ boley plak??] Don’t you think it just an EXCUSE semata~? [dan itulah hakikatnya…]

I don’t know what your stand. But I just have one question. Did they can heal your pain?sad? [you can say yes] But for how long? [I bet after you drop the call, you still feel it] WHY? B’coz they also just a HUMAN that never run from doing mistake, that never lonely with tears, that also depends on Allah, THE CREATOR.

How long you want to deny yourself? How far you wanna keep an excuse? Its never effect HIM but you.. Nothing impossible in this world [with HIS permission]. And OF COURSE not IMPOSSIBLE to RECITE QURAN in sadness.

Recite Qur’an < many ways to do.

When you don’t have a strength > take your mp3/handphone/iPod [and yg semakna dgnnya] then do listen. Slowly you gonna join to recite it. [believe meJ]

Actually, the POSSIBLE come towards IMPOSSIBLE. As LIFE was NOT EASY, let’s break our strength to make it EASY! [Don’t forget the key > ALLAH SWT]
Is it impossible??
Do try. If not sue me! [juz joke]
May Allah bless us in our searching of the truth path. Barakallah. Assalamuallaikum.



Terkadang dalam celahan air mata yang mengalir
Kita sering merasakan keseorangan
Walau hakikatnya Dia ada..

Pejamkan matamu
Rasakan sentuhan cintaNya
Yakinlah Dia bersamamu..
Sesungguhnya Dia sangat dekat..




Tika hujan menimpa bumi
Aku ternanti kehadiran sang pelangi
Walau langit masih diselubungi kelamnya sang awan 
Namun Aku tetap yakin sang pelangi pasti kan tiba!
Sesungguhnya Dia tak kan pernah biarkan hambaNya menangis..

Terima kasih Illahi..
Menghadirkan ‘mereka’ tika aku hampir rebah..
Dazz
2146:061212

Tuesday, December 4, 2012

Sentuhan Cinta~




Tubir yang basah buat sekelian kalinya tak lagi terseka.
'Sungguh aku rindu...'

Dirimbunan hijau hamparan dunia, ku labuhkan pandangan mata. Dada bergetar, beralunannya melodi rindu memenuhi segenap pembuluh darah..bersama titisan jernih dipipi..

Kepala ku dongak ke dada langit. Rindu ini terasa dekat. Mata ku pejam. Bibir tersenyum dalam limpahan air mata. Bersama sendu yang bersenandung dihati..

Pada simpuhan yang berdindingkan kekosongan, masih mutiara jernih yang menemani..
Dalam hempasan yang tak mampu di bendung, air mata ini tak mampu dipujuk henti.. 'Sungguh Engkau dekat Ya Allah..'

Lekapan jejari didada
Allahu Rabbi…!
Getarnya…subahanallah..
‘Sungguh tiada daya untuk ku dongak ke langitMU tika ini Ya Illahi..saat tubir dipenuhi layar dosa yang terlakar dijejak langkahku..sedang KAU masih mendakap ku erat, masih menghulur saat ku rebah, masih bersimpuh saat aku mengadu lelah, masih meminjamkan ku nafas saat aku merintih, merayuMU untuk mengakhirinya…’

Ya Rabbi..
Tiada kata dapat ku lafazkan
Tiada nyanyian dapat ku persembahkan
Tiada lukisan dapat ku gambarkan
Sesungguhnya Ya Rabbi..
Akulah hamba hina MU yang paling bahagia..
‘Terima Kasih Illahi…’

Saat kecewa bertamu,
Aku lihat KAU tersenyum di dada langitMU..
Saat aku menunduk menyerah pada lelah,
Aku lihat KAU tersenyum diluasnya hamparan bumiMU
Saat aku tersenyum dengan kurniaanMU,
Terdengar puisi indahMU ditubir telinga ku..
Saat aku tinggal bersama sang sepi,
KAU hadir menemani
Mengembalikan aku dalam kealpaan
Mengingatkan aku pada kewajipan
Mengilhamkan aku ke jalanMU
Memaafkan aku disetiap noda dosa yang ku lakarkan..
KAUlah pencinta YANG TERHEBAT Ya Illahi..


Illahi..
Bajailah jiwa kerdil ini dengan harum cintaMU yang tak kan pernah pudar..
Terima kasih atas labuhanMU di jejak hina ini..
Terima kasih Allah..

Dada langit ku tatap
‘Masihkah kesempatan ini milikku lagi..’
Bibir tersenyum dalam sendu
Hati yang berlgu bimbang dipujuk jejari
Dan aku lihat DIA
‘DIA dekat..sangat dekat..’
Berlalulah duhai resah
Berlarilah duhai gelisah
Izinkan ‘keyakinan’ ini bertapak
Sesungguhnya aku mencintai DIA…


Ya Allah..
Ku disini kerna MU
Menyusuri hitam putih jalanan takdir
Tersenyum dan ketawa dalam air mata
Bersimpuh dan sujud dalam nadi kehambaan
Melakar jejak tentang KAU dan aku
Dalam pengabdian kisah 
Tentang seorang hamba dibumi Tuhannya..

Dazz
021212