Wednesday, November 21, 2012

Tangisan Palestine~





Awan memerah merekah dada langit yang tak berbintang
Sepekat darah yang membasahi bumi Palaestin..

Pada lenanya pekat malam yang mengulit
Si ibu memangku jasad sang anak yang terbujur kaku
Tiada kata yang terlafaz
Tiada air mata yang terzahir
Hanya ciuman yang singgah diwajah yang berselimut darah
Dalam keredhaan seorang hamba pada Rabbnya..
'Forgive me my daughter, i wasn't able to protect you.. As what promised, i return back Your Beautiful Award, back on the Right. Unite us there later Ya Rabb..'


Bingit das tembakan yang menghias halwa telinga
Jasad tegak dalam ketundukan pada yang Esa
Pengubat kala hati goyah saat senjata diacu dikepala
Peniup semangat saat kekuatan bertebaran lari kala jasad si anak tumbang dihamparan sujud..
Pemasak teguhan langkah kala semuanya direnggut pergi..
'Sayangku, kau masih tersenyum saat kematian menjemputmu. Ya, kau tersenyum kerana melihat tempatmu di Syurga. Bahagialah kau disana duhai sayang..'


Muntahan peluru yang menghujan bagai embun yang menitis
Tak menghadir getar didada
Tak mampu menundukkan sang kepala
Tak mampu melumpuhkan jejak terbatas
Pada jiwa ada Dia
Pada jasad hati berbisik, 'Tak kan sampai ajalku melainkan telah tertulisnya di Luh Mahfuz!'
Berperisaikan jubah putih
Berbalutkan serban yang terletak
Hayunan kaki disusun tanpa getar
Attia Mubarak gagah melaungkan azan
Lafaz terakhir pada KebesaranNYA
Sebelum dijemput pulang sebagai syahid
Diiringi penduduk langit..
'Damailah pejuangku dipangkuan Rabbmu.. Bersama iringan tasbih yang berlagu, kau tetap hidup dihati kami..'



"Janganlah kamu mengira bahawa orang yang gugur dijalan Allah itu mati, bahkan mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezeki. "[3:169]


Pada kehebatan senjatamu
Pada gahnya kereta kebalmu
Pada garangnya das pelurumu
Demi Allah
Kami tak gentar!!
Kami tak kan tunduk!!
Dengan kalimah Maha AgungNYA,
LA ILAHA ILLALLAH...
Demi Agamaku
Demi negaraku
Demi bangsaku
Ku taruhkan jasad pinjaman ini dijalanMU..

'Rabbana afrigh 'alayna sabran wa thabbit aqdamana wansurna 'alal-qawmil-kafirin.' [2:286]


Dalam tangisan yang tak pernah sunyi menghiasi bumi yang bersalut darah,
gugurnya para syuhada pulang ke pangkuan Rabbnya..
Damailah kau disana para pejuang Allah..

-Al-Fatihah-
Dazz 0240:201112

Thursday, November 15, 2012

Semarak Cinta Rasulullah SAW- Ya Badrotim





Assalamualaika Ya Rasulullah s.a.w...
Tiada hari yang paling indah
Semerbak harum kasturi mewangi
Hari Isnin 12 Rabiuawal, Tahun Gajah
Seluruh alam bersinar Cahaya
Lahirnya bayi yang indah amat sempurna
Aminah mendakap penuh kasih sayang
Yatim yang suci anak Abdullah...

Assalamualaika Ya Rasulullah s.a.w...
Air mata tiada akan tertahan pabila ingat pada dirimu
Indah wajahmu Sang Rembulan menjadi kelam
Indah tubuhmU Sang Awan mengikutnya
Indah akhlakmu Sang Matahari redup cahayanya
Indah langkahmu Sang Langit merintih agar dipijak
Indah rambutmu hitam ikal yang rapi
Indah matamu dengan kalimah Tuhan
Gagah tanganmu menyantun setiap insan
Kuat kakimu menghayun langkah menyelamat insan...

Assalamualaika Ya Rasulullah s.a.w...
Mengalir air mata jernih tanpa tertahan
Lantaran cinta dan rindu tiada terperi
Merobek seluruh sanubari dan saraf kulitku
Jika kerinduan tiada kau tawarkan
Keindahan syurga tiada mengubat diriku
Jika wajahmu tiada ku pandang...

Assalamualaika Ya Rasulullah s.a.w...
Apakah makna keindahan dan kemewahan dunia yang ku miliki
Jika kau tiada tersenyum melihatnya
Apakah makna kenikmatan syurga
Jika engkau tiada dapat dipandang
Apa makna setiap nafasku
Jika engkau memalingkan wajahmu dariku...

Ya Allah...
Hidupkan cinta dalam jiwa ini 
Pada Rasulullah Rahmatulilalamin
Semoga dengan Cinta nan suci ini
Membawa ku terbang ke Jannatul Firdausi
Penuh kebahagiaan menatap wajahnya
Mendengar kalimahnya "...engkaulah umat ku..."
Biarpun sedetik sudah memadai
Namun selamanya adalah yang ku impikan..

Assalamualaika Ya Rasulullah s.a.w...
Assalamualaika Ya Habiballah...


Sejenak dalam kesibukan dunia
aku tertunduk lelah
Alunan yang menyapa
menghadirkan tangis

Telah lama daerah itu ku jejak
rembangnya sukar kelihatan
mungkin kerana hati yang masih jauh
mungkin jua kerana sekadar lafaz
mungkin jua kerana hitamnya noda dosa yang terlakar
mungkin jua kerana bicara yang kerap terbuang
mungkin jua kerana lemahnya sang Iman..

Ya Rabb...
tak sanggup lagi ku tanggung bebanan rasa ini
Allah hu Ya Allah..
sakitnya tusukan ini bagai sembilu yang menikam
tak mampu lagi ku tanggung sendirian
tak mampu lagi ku pandang sekadar bias mata..

Dengan kalimah AgungMU,




Izinkan cinta buatnya bertamu disudut hati hina ini
izinkan cinta buatnya mekar membunga dalam jiwa yang seringkali rapuh ini
izinkan cinta buatnya mengiringi dijejak langkah hariku
walau serinya sumbang
walau jejaknya samar
hidupkan cinta ini Ya Rabb..
selagi masih ada kesempatan buatku...

Salam Alaika Ya Rasulullah...
Hamba yang hina,
Dazz 151112

Sunday, November 11, 2012

Kesibukan Jiwa Pada Dunia~





Kesibukan jiwa pada dunia
membuat aku karam dilautan ujian
Lantas jalanan yang terang
perlahan hilang sinarnya..

Kesibukan jiwa pada dunia
mengorbankan aku dalam taruhan yang berselimut kepalsuan
Lantas kehidupanku
bermaharkan Islam hanya pada nama..

Kesibukan jiwa pada dunia
menghentak aku pada hakikat takdir
Lantas saat kaki tersadung
aku menyumpah jalanan yang kaku tidak bernyawa..

Kesibukan jiwa pada dunia
menjadikan aku permata dikemilau gemerlapan neon
Lantas aku tegar memperdagangkan mahar kesucianku
dengan menegakkan yang batil di atas yang haq
menghukum demi menutup kejahilan..

Kesibukan jiwa pada dunia
menjadikan aku insan yang bertemankan air mata
Resah pada takdir
Duka pada sakit
Terhempas pada kaca dunia
Hilang dalam sungkuran..

Kesibukan jiwa pada dunia
menjadikan aku hamba pada ganjaran dunia
walau bergelen keringat membasahi
kemiskinan tetap mengejariku
Kelelahan yang tiada penghujungnya..
  
Kesibukan jiwa pada dunia
Aku belajar beralasan pada sebuah kewajipan
Kesibukan jiwa pada dunia
Aku belajar menangguh pada sebuah kewajipan
Kesibukan jiwa pada dunia
Aku mula lupa garis hormat yang memagari
Kesibukan jiwa pada dunia
Aku mula meninggi diri
Kesibukan jiwa pada dunia
Aku mula terbias dengan kelantangan suara
Kesibukan jiwa pada dunia
Aku mula hilang dalam lautan dunia..


Kesibukan jiwa pada dunia
Aku hanya mengejar bayang-bayang
dalam pekatnya malam..
Penatnya tiada terlafaz
Kudratnya tiada terhitung
Tapi masih jalanan kelam yang terbentang menghias..

Kesibukan jiwa pada dunia
Satu pelaburan yang merugikan
dalam taruhan ganjaran Syurga dan Neraka
Kehidupan yang penuh sia-sia
Indahnya hanya bersalut
Damainya hanya kepalsuan..

Kesibukan jiwa pada dunia
Terlakarnya sebuah kisah
Tentang seorang insan
yang kalah pada sang nafsunya
Tentang seorang insan
yang memungkiri janji syahadah yang pernah di lafazkannya
Tentang seorang insan
yang syahid dalam mahar 'kehambaan'
Tentang seorang insan
yang menjadi hamba pada dunia...



Aku, dan kau 
bukan para ustaz, dan ustazah,
yang jiwanya kental berbalut dengan kesucian Iman
terpelihara selayaknya janji-janjiNYA atas perjuangan yang menagih keringat mereka dalam meraih redhaNYA..

Aku, dan kau
hanya insan biasa
yang kerap lena dalam jaga
yang sering tersungkur dalam langkah
yang sering menangis dalam lelah
Bait kata yang sering dilagukan
saat aku, dan kau  'alpa' dalam ulitan dunia
Sedang mereka jua
harinya bersulam air mata
keringatnya bersalut duka
senyumnya bergaul derita
Bagaimana mungkin mereka teguh?
Bagaimana mereka mampu tersenyum dalam air mata?
Itulah jiwa yang kental dalam balutan Iman yang hidup dalam kesibukan yang kekal abadi diSana nanti..
Dan bezanya kita...
sejauhmana aku, kau dan mereka menjaga DIA 
dalam kesibukan jiwa pada dunia..


Aku, kau dan mereka
pernah kecewa dalam tawa
pernah menangis dalam gembira
pernah rebah dalam lelah
Namun,
itu bukan alasan untuk aku, kau dan mereka menoktahkan langkah dan berpaling dariNYA saat jalanan aku, kau dan mereka masih jauh beribu batu..

Duhai Aku, kau,kita dan mereka..
Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.(Al-Baqarah: 286) ..dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.(Yusuf: 12)
Dan,
Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang besar.

(At-Taubah: 129)




Saat jiwamu terasa kosong
Pandanglah langit yang luas terbentang
Adakah penciptaannya hanya sia-sia?
Lihatlah pada langit sang matahari dan si bulan memancarkan cahayanya buat menerangi seisi alam
Lihatlah pada langit terhiasnya bintang-bintang yang menyinari menghiasi pekatnya malam
Dan kalanya sang hujan membaluti langit
Si pelangi pasti menyusul mewarnainya kembali..

Dan Begitulah jua kehidupan kita..
Saatnya awan mendung menghiasi hari
Pasti kan muncul mentari menyinari kembali
Selagi ada DIA dihati
Selagi ada DIA dilangkah
Selagi ada DIA dalam bicara
Selagi ada DIA dalam nafas...

Genggamlah hatimu
Gerakkanlah tasbih dibibirmu
Teguhkanlah langkah lesumu
Tebarkanlah pandanganmu
Yakinlah DIA disisimu
menguji dayungan perahumu diluasnya lautanNYA yang tiada garis penamat, tapi penuh Rahmat..


Daripada Abu al-'Abbas, Abdullah ibn Abbas, r.a. beliau berkata: "Aku pernah duduk di belakang Nabi SAW pada suatu hari, lalu Baginda bersabda kepadaku:
“Wahai anak! Sesungguhnya aku mahu ajarkan engkau beberapa kalimah: Peliharalah Allah nescaya Allah akan memeliharamu. Peliharalah Allah nescaya engkau akan dapati Dia di hadapanmu. Apabila engkau meminta, maka pintalah dari Allah. Apabila engkau meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan dengan Allah. Ketahuilah bahawa kalau umat ini berkumpul untuk memberikan sesuatu manfaat kepadamu, mereka tidak akan mampu memberikanmu manfaat kecuali dengan suatu perkara yang memang Allah telah tentukan untukmu. Sekiranya mereka berkumpul untuk memudharatkan kamu dengan suatu mudharat, nescaya mereka tidak mampu memudharatkan kamu kecuali dengan suatu perkara yang memang Allah telah tentukannya untukmu. Pena-pena telah diangkatkan dan lembaran-lembaran telah kering (dakwatnya)." 

(Riwayat Ahmad no. 2669, al-Tirmizi no. 2516 dan al-Hakim no. 6302)




Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).
(Al-Baqarah: 214)

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta."
(Al-Ankabut: 2-3)

Dan demi sesungguhnya! Kami tetap menguji kamu (wahai orang-orang yang mengaku beriman) sehingga ternyata pengetahuan Kami tentang adanya orang-orang yang berjuang dari kalangan kamu dan orang-orang yang sabar (dalam menjalankan perintah Kami); dan (sehingga) Kami dapat mengesahkan (benar atau tidaknya) berita-berita tentang keadaan kamu. (Muhammad: 31)

Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.
(at-Taghaabun: 11)

Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya; sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal.
(Taha: 131)

Sesungguhnya Tuhanmu tetap mengawas dan membalas, (terutama balasan akhirat)
(Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: "Tuhanku telah memuliakan daku!"
Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!"
Jangan demikian, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah). Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya);
(Al-Fajr: 14-17)

Maka apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya, ia segera berdoa kepada Kami; kemudian apabila Kami memberikannya sesuatu nikmat (sebagai kurnia) dari Kami, berkatalah ia (dengan sombongnya): "Aku diberikan nikmat ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku". (Tidaklah benar apa yang dikatakannya itu) bahkan pemberian nikmat yang tersebut adalah ujian (adakah ia bersyukur atau sebaliknya), akan tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (hakikat itu).
(Az-Zumar: 49)




Nikmat Tuhan yang manakah yang hendak kamu dustakan??

Sesungguhnya Al-Quran itu Syifa'
Penyembuh segala Duka
Pengubat segala Rasa
Penawar segala-gaLanya..

Dan
'Maka mengapa kamu tidak berfikir?' [al-Baqarah]
SubahanALLAH...
Dazz
101112;0235




Salam junjungan buat kekasihMU, 
Assalamualaika Ya Rasulullah...
Assalamualaika Ya Habiballah...





Monday, November 5, 2012

Mahar Hati Sang Gadis






Part II - Izinkan Aku mencintaiMU

Baris ayat tepat di kornea. Sesekali highlight pen ditangan berjalan didada buku. [Sami Yusuf:A Thousand Time Playing] Kepala didongak. ‘Dah pukul sebelas!’ Lappy di meja di kalih pandang. Pop-up Messenger berkelip. ‘Ahaa!’ Bibir sengih senget.

Kettle yang berasap dicapai. Serbuk kopi dicedok dan selamat mendarat dalam perut mug. Penutup bekas gula ditarik. Sudu dibenam. Gula selamat bermastautin kat perut mug. [Sami Yusuf:He Is There Playing] Bibir bergerak mengikut lirik. ‘Was missing Him so much!’ Putaran tangan mula bertukar rentak. Semakin perlahan.

In every tear
That is where
He is there
He’s the hand that wipes that brow
He’s the tear that trickles down
Upon the face that cries without a sound
‘We need you now’ 

“Yeah, I need you now, later and forever..” Di balik kelopak, mutiara jernih gugur meyapa pipi.

“Buzz!”

‘Haip! Lupa..’ Mug yang masih berasap di capai. Kerusi ditarik. Mouse dicapai. Tetingkap Messenger di klik.

Omi : Assalamuallaikum donaMate! <bigGrain>

Bibir tarik sengih lebar sambil geleng kepala. Jejari mula laju berlari di dada keyboard.

Que : Waalaikumusalam senpai! <loser>
Omi : <laughing> Como estas?
Que : Estaba bien <thumbsUp>
Omi : Alhamdulillah.. Wah, bien! Dah advance eh. Catchy with keje sekolah?
Que : <pouting> as usual. Never end..  <laughing> Nada..
Omi : Dats life.. Nanti boleh aci lawan cakap! Talkshow Omi & Que~
Que : Yup, great but thriller! <smile> Sangatla… <rollingOnTheFloor> Nanti pakat kena balun    
           ngan tok aci pakai bahasa penjajah. Haip! <loser>
Omi : Tengah bayang muka tok. <rollingOnTheFloor> espantoso!~

Kepala geleng laju. ‘Dia ni la..’

Que : suficiente. So how about u?
Omi : <bigGrain> vale. Sleq was assigned.
Que : Huh? Why him?
Omi : Lo siento tanto..
Que : is he the one that get it?
Omi : Claro. Lo siento…

Badan di sandar ke belakang kerusi. Nafas ditarik perlahan. ‘Yeah, sometimes what you plan didn’t come up..’

And the disbelievers planned, but Allah planned. And Allah is the best of planners. [03:54]
Que : Nada. Got to off. Buenas noches. Asslamuallaikum.
Omi : Buenas noches. Ya tit e amo. Waalaikumusalam. Take care, mi dulce!

Senyum.

Que : u’re worrying to much! Yo tambien te amo. <smile>

Que is now offline.

Mata terpaku di skrin lappy. Otak tengah buat ‘printscreen on what to be done’. Sesaat, kepala rebah ke meja. ‘Hailoh! I’m died~’

Bunyi keriutan daun pintu memanggung kepala.

“Assalamuallaikum..”

“Sis Fa!” Badan spontan berdiri tegak.

Gelak. “Kot ye pun..” Geleng kepala.

Spontan tapak tangan di dahi. “Sori.. Excited ya amat!” Sengih.

Pipi Que dicubit. “Dah besar adek sis! Where’s my comot’s gone…”

Bahu dah terhinjut tahan gelak. “Ada je. Tengah berdiri depan sis ni haa..” Mata dikenyit.

“Nakal!”

Gelak pecah.

Que ditarik ke pelukan.

Senyum. ‘Rainbow after the rain. Alhamdulillah..’

“Tearing is not fraud to ‘be strong’.” Belakang tubuh Que di usap kasih. “Smiley’s is not the expression that you paste on your lips. Smiley’s is the light emitted in the face. Because it’s came from our inside..” Pelukan dilerai. Dada Que disentuh lembut. “Here’s.”

“Senpai?”

“She loves you more than herself.”

Kepala di kalih ke sisi kanan. ‘This is how I protect my self..’ Bitter. “I’m ok.” Pandang Sis Fa. 
Senyum.

“It is evident through your face.”

“Omi just worrying too much..”

“With reason.”

Tarik nafas. “I’m sorry. I’m not strong enough to be in the middle of debate.”

“Escape the problem not the solution.”

Kepala ditegak. Kornea tepat di kornea. “Then how should I react? How should I be?”

“Lepaskan kesakitan tu..”

Senyum. Tunduk. ‘Hard.’

“Que, crying is not a crime..” Memujuk.

“Que tahu..” Dada langit yang kelam tanpa bintang di renung. “Kadang-kadang dalam hidup kita selalu ‘ter’salah memandang. Itu lumrah. Keindahan kepelbagaian yang diciptaNYA.”

Dagu di tongkat. Mencari bintang yang hilang di dada langit. “Tak semua tangisan itu duka. Tak semua ketawa itu bahagia..”

Sisi Que yang terbias di kornea di pandang ralit. ‘Dia..’

“Bibir yang tersenyum, tak bererti ianya tak pernah menangis. Sebagaimana luka di hati yang tak nampak, itulah tangisan jiwa yang kuat.” Sis Fa di pandang. “Hakikatnya, we never can be strong..”

“Que..” Bibir terkaku.

“Hati ini bukan dari binaan konkrit. Terluka saat terhiris. Menangis saat diuji. Berkecai saat terhempas. Pretend to be strong, luka yang terhiris di rawat. Pretend to be strong, tangisan yang menghujani terhenti. Pretend to be strong, hati yang berkecai kembali dicantum. Pretend to be strong, kaki ini masih meneruskan langkah..”

Titis mutiara yang jatuh ke pipi di sapu belakang tapak tangan. ‘Que…’

“Que tahu Omi loved me more than herself. Que tahu sis concern me more than your fiancé..” 
Senyum.

“Que!..” Ketawa dalam air mata.

Senyum. “I’m so sory..”

Kepala digeleng. Tisu di lekap pada hidung yang berair.

“Tapi dia juga wanita..” Senyum. “Wanita yang tercipta kejadiannya lemah dan rapuh. Kalah dalam lautan air mata. Syahid pada bisikan cinta..”

“Tapi, Que pun..”

“Wanita.” Kening dijongket.

Kepala mengangguk perlahan.

“Langit dan bumi itu saling melengkapi. Wanita dan wanita juga saling melengkapi. Kenapa memilih untuk rebah andai diri masih mampu tegak?”

“Means?”

Mata kembali hilang di dada langit. “Saat ini Allah pinjamkan kekuatan pada Que. Dengan kekuatan itu, seharusnya ‘si kuat’ mengalah pada ‘si lemah’. Kan?”

“But it’s already two years.”

“Patience is not a limitation..”

“..and Allah loves the patient.” [03;146]

“That’s what Que choose.” Senyum. “Wanita..buta Imannya kerana cinta. Ilmu di dada diruntuhkan pada batasan yang memisahkan demi apa yang dihajati. Agama hanya tinggal nama..sebagaimana akhlak yang tak beriringan dengan pakaian yang memagari.”

“Setiap wajah diuji. Badainya berbeza. Mungkin dia hari ini, tak mustahil kita esok hari..” Sis Fa di kalih. “Tengok.” Jari telunjuk tepat di dada langit. “Kita memerlukan kegelapan untuk melihat bintang. Dalam kegelapan, adanya pengharapan dan dalam pengharapan adanya doa.”

“Subahanallah…”

“..He is with you wherever you are; and Allah sees what you do.” [57;4]

“Kenapa dia sanggup buat macam tu..”

Mata masih didada langit dengan dagu ditongkat dengan tangan kanannya.

“Que kawan dia. Dan lagi seminggu majlis korang..”

Badan dikalih mengadap Sis Fa. “Sis..”

Kepala didongak. Kornea bertembung kornea. “Layakkah dia digelar sahabat? Merampas tunangan kawan sendiri dengan taburan fitnah..”

Kaki menapak mendekati Sis Fa. Tangan runcing wanita berkulit putih didepannya digenggam erat. 
“Sis..setiap kali bangun dari tidur, Que berharap episod semalam tak lagi kembali diulang tayang walau kadang memori dibenak kalah dengan rasa hati..”

“Dia pernah hadir dalam hidup Que. Dalam takdirNYA sebagai seorang sahabat. Kami ketawa, kami menangis. Kami tersenyum, kami terluka. Dia melengkapkan Que. Dia mematangkan kehidupan 
Que. Semuanya berjalan dalam takdirNYA..”

Genggaman ditangan terasa kuat.

“Tipulah kalau Que cakap Que tak terluka dengan apa yang berlaku…” Kepala didongak. Anak mata Sis Fa dipandang bersama deraian air mata yang menuruni lekuk pipinya.

“Que hampir rebah tenat dalam nafas yang rapuh dalam kelam dan kekosongan yang menghias. Kaki yang masih berfungsi bagaikan lumpuh tak mampu menghayun jejak. Wajah-wajah kesayangan tak henti terlayar di biasan kornea. Bagaimana harus Que tersenyum buat mereka, sedang Que rebah tak terdaya? Kuatkah Que menelan tohmah yang terhakim dengan sendirinya? Sedang Que tak mampu menelan takdirNYA redha saat itu..” Kepala digeleng kecil. Rembesan air mata diseka. “Que bukan wanita tabah yang Sis Fa dan Omi selalu canangkan. Que hanya seorang wanita yang masih tercari-cari erti sebuah kehidupan. Que hanya seorang wanita yang masih tertatih mengenal Tuhannya. Que hanya seorang wanita yang masih mencerna makna redha. Que hanya seorang wanita yang masih berjuang pada sebuah jalanan yang bernama takdir. Que seorang wanita yang masih mencari kedewasaan dalam kematangan sebuah kehidupan..”

Nafas ditarik berat.

“Saat ikatan diputuskan dengan lemparan tohmah, bumi seakan berhenti berputar. Hina yang perlahan menyelubungi seakan membunuh perlahan-lahan jasad yang masih tegak menanti rebah.”

“Que..”

“Sis..saat tu, hanya DIA yang hadir memujuk Que..” Sendu tak lagi tinggal diam. “Hanya DIA sis..”

“Que..” Gadis yang tenggelam dalam sendu itu dipeluk kasih.

“Hina yang perlahan menyelubungi dek tohmah, tak mampu membalut kemas hinanya diri ini padaNYA..”

‘Ya Allah..’ Dalam sendu yang mengulit Que, dia juga basah dengan air mata bersama getar yang sumbang melodinya…

“Maafkan Que. Que tak punya jawapan pada persoalan Sis. Itu bukan hak Que untuk mengadili dia. Permulaan ukhuwah yang tertaut dengan izinNYA, dan pengakhirannya bukan milik Que. Kerana Que hanyalah hamba yang berjalan dalam takdirNYA..dan hanya DIA yang berhak diatas segala-galanya..”

Kepala diangguk kecil. “Lo siento tanto…”

Bibir tarik senyum. “Ya ti te amo!”

Gelak.

“Habislah dengar kat tok ni!” Sis Fa geleng kepala speechless.

“Aci kena hambat keliling Melaka dengan Omi as ‘kepala’!”

Gelak tawa yang pecah, mengusir hening yang meyelubungi.

“Ya ti te amo Que!”

Senyum. “Para siempre…”

‘Biarkan dia terus tersenyum Ya Rabbi. Moga dia dewasa dalam kematangan ujianMU. Moga dia terus berlari meniti takdirMU. Dan moga aku mampu menjadi setabah gadis ini dalam menjalani hari-hariku. Izinkan aku mencintaiMu…penuhi jasad hina ini dengan cintaMU sebagaimana kau sentuh dia dengan cinta AgungMU..’

Semalam adalah kenangan. Memori yang pastinya akan terpahat kukuh dibenak. Memori yang adakalanya melemaskan. Memori yang melahirkan sebuah pengharapan..berharap ianya bisa dipadamkan semudah contengan pena. Berharap ianya kan berlalu seperti dedebu yang ditiup angin. Sebuah pengharapan yang nyatanya mustahil.. Dalam hentian seketika, sungguh aku berharap terlontar jauh dari daerah ‘kelam’ itu.

Dalam kelam yang masih menyelubungi, Aku ingin terus berlari, Aku ingin terus tersenyum, Aku ingin terus menyusuri. Walau ku tahu payah, aku tetap ingin teguh menyakininya kerana ku tahu telah DIA siapkan yang terindah buatku menanti disana…pasti!

Tika ini. Saat ini. Detik ini. Biarlah air mata ini memaknakan akulah hambaMU.. biarlah air mata ini berlabuh dalam kehinaan, aku sebagai pendosa yang mendamba keampunanMU.. biarlah air mata ini berbicara tentang aku, hamba hinaMU..

Pada awan ku lakarkan tentang cinta abadi
Seorang pendosa dengan Tuhannya
Berbicara dalam hempasan duka
Tertawa dalam deraian air mata insaf
Hina dalam sujud yang masih berkesempatan
Damai dalam alunan mahar sebuah janji yang benar
Menyusur pepasir yang tak terjejak
Mendaki gunung yang tak kelihtan puncaknya
Menongkah mentari yang jauh terletak
Bersama keteguhan yang terpasak
Bersama keyakinan yang tersimpul teguh
Tiada lagi pemisah
Tiada lagi jarak
Hanya Dia bersemadi indah
‘Dan cukuplah hanya Engkau bagiku…’

Aku mencari dalam samar yang mengelirukan
Aku mengenali dalam sungkuran tatih yang melukakan
Aku bangun dalam hempasan duka yang singgah
Aku menangis dalam kebenaran yang terbentang jerih
Aku tunduk sujud syukur dalam tuntunanNYA
Dan…
Aku belajar takdir itu indah…!

                                                                          -Que-

Que – I have learned how to smile. I have learned how to weep. I have learned how to be grateful. I have learned how to be appreciated. I have learned how to make every person that comes across me’s day a little better. Honestly, it’s not easy. But you will find it was so wonderful when you going through the ‘hard’ and the ‘pain’. By then you will learned how to smile, weep, grateful, and appreciate as a miracle colorful of a rainbow.

Omi – Falsafahnya pelik! “No tears to be strong.” Kata hati, ‘She was force herself. She was denied her pain.’ Hakikatnya..she know what she hold! Gadis yang dewasa dalam kematangan ujianNYA..

Sis Fa – Dia, gadis yang luarannya sentiasa teguh dengan senyuman. Sukar untuk diajak bicara saat ianya menyentuh tentang perasaan. Sukar di ramal tebak emosinya. “Que, tak salah untuk meluah..” Dan ternyata dia gadis dewasa itu.. “Tak salah to keep silence, kalau luahan itu hanya akan mengundang kebencian dan permusuhan kerana hati kita sering menghakimi tanpa mengadili, kerana hati kita sering tewas pada amarah..cukuplah DIA tempat meluah.”

Hati yang dibalut cintaNYA, bicaranya tulus
Jiwa yang diselimuti cintaNYA, kasihnya jujur
Jejak yang berlandaskan cintaNYA, jalanannya benar
Jasad yang terbina dengan sentuhan cintaNYA, akhlaknya terpuji
Dan dia membawaku mengenal erti cinta yang hakiki..
Di kesempatan yang masih tersisa ini,
Izinkan Aku mencintai Mu...

"Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dantidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah swt. (Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu, dan (ingatlah), Allah swt tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri." [57;22-23


D.dctd to: N.O ~Be Strong!HE always by ourside~
Nukilan,
Dazz:112012


*VocabForTheDay
  espantoso – frightening
  Suficiente – enough
  Vale – ok
  Lo siento tanto – I’m so sorry
  Nada – nothing
  Buenas noches – Good night
  Ya tit e amo – I love you
  Mi dulce – My sweet
  Senpai – Senior
  Para siempre – Forever