Tuesday, August 23, 2011

Menggapai 'SOLEHAH'



Kita berpakaian untuk melindungi tubuh, untuk nampak lebih berketerampilan, juga sebagai melaksanakan sunnah yang dianjurkan Islam. 

Namun tidak semua konsep berpakaian menepati syariat, malah ada ketikanya ia mendatangkan ‘bala’ pula kepada kita. Ini sama seperti pesan Rasulullah lewat hadis baginda; Daripada Abu Hurairah r.a., katanya Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Ada dua macam penghuni neraka yang kedua-duanya belum kelihatan olehku. 

Pertama, kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi yang digunakan untuk memukul orang lain. 

Kedua, wanita yang berpakaian tetapi sama seperti telanjang (kerana pakaiannya tidak menutup aurat, nipis dan mendedahkan bahagian yang tidak sepatutnya dilihat bukan muhrim) dan wanita yang mudah dirayu dan juga suka merayu. Wanita tersebut tidak dapat masuk syurga, bahkan tidak dapat mencium bau syurga, padahal bau syurga itu dapat dicium dari jarak yang sangat jauh.” (Sahih Muslim) 

Salah satu budaya malang yang menimpa wanita Islam dewasa kini ialah budaya berpakaian tetapi telanjang. Kebanyakan wanita hari ini berpakaian mengikut fesyen walaupun ada sesetengah fesyen yang dikenakan amat bertentangan dengan syariat Islam. Ada sesetengah wanita pula menyangkakan bahawa dengan bertudung, mereka sudah menutup aurat, sedangkan apa yang mereka sarungkan di tubuh badan mereka hanyalah pakaian yang nipis melayang ataupun yang ketat dan sendat seperti nangka dibalut dan nampakkan segala-galanya. Ada juga yang menenakan tudung tetapi menampakkan lengan (short sleeve). Diriwayatkan oleh Abu Daud dari Aisyah r.a. bahawa ketika Asma’ binti Abu Bakar r.a. bertemu dengan Rasulullah SAW, ketika itu Asma’ sedang mengenakan pakaian tipis, lalu Rasulullah SAW memalingkan muka seraya bersabda, “Wahai Asma’! Sesungguhnya, jika seorang wanita sudah sampai masa haid, maka tidak layak lagi bagi dirinya menampakkannya, kecuali ini ...” (baginda mengisyaratkan pada muka dan tangannya). Kenapa wajib menutup aurat? Jawapannya ada dalam al-Quran, Allah SWT telah berfirman yang bermaksud, “Hai Nabi katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka." Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha pengampun lagi Maha penyayang.” (Surah al-Ahzab [033], ayat 59) Dalam urusan berdandan atau berhias-hiasan bagi golongan isteri juga haruslah dilakukan menepati syariat seperti mendapat izin suami terlebih dahulu. Ini ditegaskan Rasulullah SAW seperti yang diceritakan daripada Asma Abu Bakar mengenai seorang wanita yang datang bertanya kepada Rasulullah, “Saya mempunyai kemusykilan. Berdosakah kalau saya berdandan dengan harta suami yang belum diberikannya kepada saya?” Balas Rasulullah SAW, “Orang yang berdandan dengan apa yang belum diberikan suaminya, sama dengan memakai dua helai baju palsu (penuh dosa).” (Sahih Muslim)


“Wahai anakku Fatimah! Adapun perempuan-perempuan yang akan digantung rambutnya hingga mendidih otaknya dalam Neraka adalah mereka itu di dunia tidak mahu menutup rambutnya daripada dilihat oleh lelaki yang bukan mahramnya” 

Selangkah anak perempuan keluar dari rumah tanpa menutup aurat, maka selangkah juga ayahnya itu hampir ke neraka. Selangkah seorang isteri keluar rumah tanpa
menutup aurat, maka selangkah juga suaminya itu hampir ke neraka. 
-H.r Bukhari dan Muslim-

Mengapa menempuh jalanan yang penuh liku, sedangkan jalanan yang luas dan lurus terbentang didepanmu~

Dazz-

2 comments:

  1. afwan saya sedang mencari apakah ungkapan "Selangkah anak perempuan keluar dari rumah tanpa menutup aurat.." adalah hadis, [saat ini] baik dalam bahasa indonesia melayu maupun bahasa arab saya masih belum menemukan bahwa ungkapan tersebut adalah hadis, baru di blog ini saya melihat HR Bukhori-Muslim,, maaf apa bisa bantu saya, hadis nomor berapa ungkapan tersebut, atau darimana anda mendapatkan informasi yang menyatakan bahwa itu HR Bukhori Muslim. jazakumullahukhoiron jika bersedia membantu

    ReplyDelete
  2. Selangkah anak perempuan keluar dari
    rumah tanpa menutup aurat, maka
    selangkah juga ayahnya itu hampir ke
    neraka. Selangkah seorang isteri keluar
    rumah tanpa menutup aurat, maka
    selangkah juga suaminya itu hampir ke
    neraka.
    -H.r Bukhari dan Muslim-

    apakah benar ini hadits riwayat imam bukhori dan muslim. kalo iya tolong jelasin nomor hadits, kitab, dan babnya.
    kirim ke email saya: zarkasih20@gmail.com

    ReplyDelete