Sunday, June 26, 2011

AGAMA tanpa ILMU adalah BUTA, Ilmu tanpa AGAMA adalah LUMPUH~


Kita sering berbicara pada taubat...
bilakah masa yang sesuai untuk melakukannya...
seandainya rasa cinta ada, pasti akan ada jiwa hamba yang merindui
beramal dengan Maha pencipta.
Lihat pada nadi, selagi nadi berdenyut, selagi nafas berhembus,
pintu taubat masih terbuka buat hamba-Nya.
    Namun sayangnya kadang-kadang kita lupa,
    hakikat kesombongan kita yang membawa kita malu
    untuk bertaubat hari ini.
    Keegoan yang beraja dalam diri, menarik untuk menangguh.
    Kejahilan kita membuatkan kita selalu berfikir,
    akan selalunya ada hari esok...


Dan 'selamanya' kita HANYUT DALAM KEALPAAN dan kesibukan duniawi...


Recycle of Life


Namun...


Terjaga dari tidur tak sama dengan terjaganya dari mimpi.
Jika terjaga dari tidur, kita akan bangun dan tidak merasakan
sesuatu seperti terjaganya dari mimpi.
Kita seakan dikejutkan dan diminta untuk bermuhasabah diri...
   Andai mimpi itu buruk,
   kita pasti beristighfar dan mencari nilai positifnya.
   Andai terjaga dari mimpi yang indah,
   kita akan kembali meneruskan lena yang terganggu...


          

Sedarkah kita hakikat yang sebenarnya?
Dunia adalah sebuah rumah yang mempunyai dua pintu,
iaitu pintu masuk dan pintu keluar.
Dunia adalah persinggahan sementara,
manakala akhirat adalah abadi...





Kembali kita kepada tujuan penciptaan manusia.
   "Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia, kecuali supaya mereka beribadat kepada-Ku"
                                                               (Adz Dzariyat:56)

Recycle of Muslims Life


Sebuah bangunan tidak mungkin dapat berdiri tegak dan menjulang tanpa adanya asas...
Begitulah diibaratkan dengan manusia...
Tak sempurna tanpa pengabdian diri kepada-Nya.

                 
                                                                                     Tujuan Hidup>




                                                                                      







<Teladan Hidup




                    
                                                                              Pedoman Hidup>








Hidup ibarat sebuah perjuangan.
Setiap titis peluh dan darahmu,
tak akan pernah sirna ditelan masa...
Segores lukamu dijalan Allah s.w.t,
akan menjadi saksi pengorbanan jihadmu....


Saat ini kita hidup disebuah era yang hampir menumbangkan dan mengaburkan iman didada, mengharuskan kita untuk mendidik hati dan jiwa agar tidak ketandusan. Mengharuskan kita untuk menghiasi apa yang ada di dalam sebelum yang ada di luar...
     Amat mudah untuk menghiasi bentuk luar(penampilan diri),
     namun begitu sulit untuk menghias jiwa didalamnya...
Apakah kita saat ini telah mengenakan pakaian Islam dengan jujur dan ikhlas?
Apakah kita berdakwah dijalan Allah s.w.t dengan penuh bashirah. ikhlas, dan penuh ketulusan hati - atau kerana agenda lainnya?


               Ukuran redha Allah s.w.t terhadap seorang hamba-Nya,
               bukanlah pada hartanya, bukan pula pada kefakiran, juga bukan
               kekuatan dan kelemahannya. Tidak juga pada
               pangkat/kedudukannya.
               Ukuran itu adalah sejauhmana seseorang hamba itu belajar
               tafaqquh(memahami) terhadap ilmu-ilmu Allah s.w.t dan agama-Nya....


Sabda Rasulullah s.a.w :"Hendaklah engkau beribadat kepada Allah s.w.t seolah-olah engkau melihat-Nya. Maka jika engkau tidak melihat-Nya, sesungguhnya Dia melihatmu,"


"Jagalah perintah Allah s.w.t, nescaya Allah s.w.t akan menjagamu. Jagalah Allah s.w.t, nescaya engkau akan mendapati-Nya di hadapanmu. Jika engkau meminta, mintalah kepada Allah s.w.t. Jika engkau mohon pertolongan, mohonlah kepada Allah s.w.t. Kenalilah Allah s.w.t di waktu lapang, nescaya Dia akan mengenalimu di waktu susah. Ketahuilah bahawa apa yang menyimpang dari padamu, nescaya tidak akan mengenaimu, dan apa yang mengenaimu, tidak akan menyimpang darimu. Dan ketahuilah, bahawa kemenangan disertai kesabaran, dan sesungguhnya kesenangan disertai kesusahan dan kesulitan disertai kemudahan." (H.r. Tirmidzi dan Ahmad, dari Ibnu Abbas).


    Dunia ini ada dua kelompok, sebagaimana diakhirat nanti. Kelompok satunya di syurga dan satu lagi di neraka. Sebegitu juga di dunia. Ahli neraka akan mempersiapkan diri ke nerakan, sementara ahli syurga akan mempersiapkan diri ke syurga, mereka bermahabbah dalam naungan Allah s.w.t dengan petunjuk dan bersama manhaj-Nya.


Allah s.w.t telah menjadikan taubat sebagai puncak maqam kaum Mukmin yang soleh. Puncak maqam para wali yang muttaqiin. Maqam orang yang sedar akan tugas-tugas syariat(ahli shahwah) dan dzikir, sebagaimana firman-Nya dalam At-Taubah:112.


Seseorang itu tidak mungkin dapat menjadi dai, ahli zikir, guru atau pengajar(mu'allim) dan pendidik (murabbi) disisi Allah s.w.t kecuali jika ianya sentiasa mengetuk pintu taubat, kemudiannya solat, zakat, puasa dan haji.


"Sesungguhnya Allah s.w.t mencintai orang-orang yang bertaubat dan orang-orang yang suka bersuci." (Al-Baqarah:222)


...dan janganlah kita tertipu  bahawa kita adalah seorang hamba yang telah melaksanakan semua syiar dan ibadat sehingga tidak perlu bertaubat. Sedangkan Rasulullah s.a.w sendiri pernah bersabda: "Demi Allah s.w.t, sungguh aku beristighfar kepada Allah s.w.t dan betaubat kepada-Nya dalam satu hari lebih dari tujuh puluh kali."(H.r Bukhari).




< Taubat mampu merentaskan manusia dari keraknya Jahim menuju puncak ketinggian syurga yang luasnya seluas bumi dan langit.


Tiada istilah putus...bertaubatlah dan kembali kepada Allah s.w.t, meskipun dosa-dosa kita memenuhi kolong langit.
      "Sesungguhnya Allah s.w.t akan membentangkan Tangan-Nya pada waktu malam untuk menerima taubat orang yang berbuat dosa di waktu siang, dan membentangkan Tangan-Nya di waktu siang untuk menerima taubat orang yang berbuat dosa di waktu malam, sampai matahari terbit dari barat." (H.r Muslim)


"Allah s.w.t akan mengangkat orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang berilmu dengan beberapa darjat."(Al-Mujadalah:11)
      Galilah ilmu sebanyak mungkin selagi nadimu berdenyut, selagi nafasmu berhembus. Jangan biarkan dirimu fakir tentang makrifat-Nya. AGAMA tanpa ILMU adalah BUTA, Ilmu tanpa AGAMA adalah LUMPUH.


Ilmu bagaikan hujan deras yang menerpa bumi.
Bumi yang diterpa hujan itu adakalanya adalah bumi yang kering.
Kemudian turun hujan, maka air itu meresap kedalam tanah, menjadi subur dan akhirnya tumbuhlah tumbuhan....


Adakalanya bumi gersang yang tidak mampu meresapkan air.
Namun masih mampu menyimpannya sehingga manfaat dari adanya bumi itu masih ada.
Diambil manfaatnya itu untuk dibuat minum, mengairi tumbuh-tumbuhan...


Adakalanya bumi seperti lembah,
tidak meresapkan air, tapi pada saat yang sama tidak mampu menyimpan air itu sendiri....
Air itu hanya mengalir begitu sahaja...
tidak berbekas.....


Jangan biarkan hati sepi dari zikir dan mahabbatullah~

No comments:

Post a Comment