Thursday, June 30, 2011

...i'M not a stOry tEller...i'm jUst a storyLean daT's full wIth raMble...



Bab11


Ba’im pandang Yazid sekilas,hantar isyarat supaya memberikan apa yang diminta si Ad before dia blah cam tu jer . Mukanya diraup kasar, pelbagai rasa menyerbu didada, rasa bersalah yang amat kat si Ad. Bukan dia tak tau yang the hole progress untuk paperwork ni 98% si Ad yang buat…tapi dia tak expect yang kos perbelanjaan, Ad kena support pakai duit sendiri. Selama ni si Ad tu la yang selalu kena smash, selalu kena tempias kalau part orang lain yang terbengkalai, but she still with the boat, doing her job! Sungguh la rasa bersalah yang amat!
            “I’m off.”
Ba’im pandang Ad yang dah berjalan kearah pintu bilik, tak de sepatah kata yang meluncur dari bibirnya. Masa seakan beku bersama derap kaki Ad yang semakin menjauh.
            “Aku nak laporan kewangan bersama dengan duit tabung, selewatnya minggu depan. No stupid excuse. By hook or by crook!” Ba’im capai backpacknya sebelum kaki ditala ke pintu bilik.
Butang lock keypad blackberry ditekan, function contacts dicari, nama si Ad menjadi sasaran, sesaat.. butang call terus ditekan.. “Tuttt…” tiga kali percubaan akhirnya Ba’im mengalah, keretanya dipandu keluar dari kawasan kampus.

Mia… panggil Fia perlahan.
Mia buat dunno, muka tengah khusyuk layan movie Korean.. ‘Pe gaya minah ni panggil nama aku cam gitu..ishk seriau den!
            Fia cuba naseb sekali lagi. “Mia…
            “Pe hal kau n! Seriau aku dok buat suara cam gitu ! karang aku karate baru tau.” Sembur Mia laju sebelum sempat Fia tarik namanya menjadi makin panjang.
Fia sengih kerang basi. “Heh..he..he..hidup pun. Ingat dah koma tadi. Weyh kau rasakan Ad marah tak kat aku? Tetiba ku rasa cuak pulak.”
            “Kalau kau kat tempat dia pe agaknyer yang kau rasa? Hepi gegiler ke?
Ek eleh…sejak biler pulak minah ni da jadik kerek sebijik cam gini.’ Fia senyap tiga saat. “Ermmm…tau aku yang salah,just…ntah…aku pun tak tau nak cakap cam ner, kekadang aku pun tak mau benda ni jadik cam ni. Rasa serba salah sesangat ngan korang…” kepala ditunduk kebawah menekur permukaan lantai bilik.
            “Assalamuallaikum” sapa Ad rendah serentak kaki melangkah masuk ke dalam bilik. Mata dah tak sempat nak pusing toleh kearah kedua roomatenya, yang muka dah riak bagai kena sampuk dek hantu pucong.
Fuh baru jer disebut, tup..tup elok jer muncul depan pintu. Boleh gugur jatung den!’ Fia mengurut dadanya, mengusir jejauh rasa terkejutnya tadi.
Kedua-duanya menyambung aktiviti mereka yang tergendala tadi, penuh kekhusyukan dengan mode silent, kasi chan kat si Ad mengulit mimpi.

Mia, bangun! dah lewat kot…” teriak Fia kuat separuh kelam kabut.
            “Hah?” Mia bangun dengan terpisat-pisat sambil menggenyeh matanya mengusir jauh sisa kantuk yang masih terasa.
Tiada sebarang respon dari Fia yang masih kelam kabut mencapai segala benda yang diperlukannya. Mia toleh mencari jam disisinya. Sesaat kemudian, Mia melompat turun dari katil dengan kepantasan 0.01saat diiringi dengan jeritan yang mencairkan takat beku tahik telinga sesiapa yang mendengar.
            “Ad pi mana eh?” Mia siku Fia yang khusyuk dengan lecture Madam Salmah disebelahnya.
            “Ntah. Terbukak jer mata aku terus nampak jarum jam dah cecah 7.45 pagi, kelam kabut aku menyiapkan diri. Hari yang sangat mengharukan!” keluh Fia.
            “Tu la yang aku pelik, bukan selalu si Ad yang tukang kejut kita. Alih-alih hari ni dia yang lesap ghaib. Pepagi buta pulak tu…tak ke mendatangkan kepelikan tahap kehairanan tu… Lagipun minah tu mana pernah ada sejarah masuk kelas pepagi cam gini! Ishk…sungguh la musykil aku ini.” Mia menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.

Di sudut rak ‘Discovery’ Ad tertido dengan gaya kepala yang ditongkat dengan tangan kanannya dalam posisi bersila dengan buku yang setebal tiga inci diriba. Sekali pandang gaya orang tengah study dengan khusyuk yang amat!
            “Hai” Baim menyapa ramah Kak Milah yang bertugas menjaga kaunter di perpustakaan itu dengan lagak gaya, ala-ala kasonava berjaya.
Kak Milah terus tarik senyuman sampai ke telinga, mata dikerdip manja agar menampakkan keayaunnya, tangan dilambai dengan penuh gemalai gaya ala-ala ‘Miss World!’ membalas lambaian Baim si ‘Anaconda’ terpames.
Baim meneruskan langkah ke destinasi yang ingin ditujui. Pagi ni dia terpaksa berkorban jiwa dan raga dengan menjejakkan kakinya ke library bagi menyiapkan tugasan yang dah menghampiri datelinenya.
            ‘Haisyeh la, kenapa la besor sesangat library ni! Ni la salah satu faktor yang menambahkan lagi peratusan kemalasan aku tuk mejejakkan kaki ke sini…tido lagi baik!’ Baim mengomel sendirian, sambil kaki pantas melangkah ke tempat yang ingin ditujunya.
            “Jumpa pun!” Ba’im sengih panjang.
            “Erkk?” terpegun seketika melihat objek di depannya.
Fuuhh…lawa siot minah ni! First time aku dapat usya minah ni...sedekat ni! Alis matanya lentik, hidung mancung, kening terukir indah… Waaa…terasa hepi la pulak! Ha…ha..ha…’ Adeyh apa ke gila la kau ni Ba’im dok sekodeng anak dara orang!
Kata orang tetua, kalau nak tengok muka real seseorang tu, time tidur kan? Memang sure lawa giler si Ad ni! Hailla… ‘Den terpikat sihh’ Ba’im sengih sendirian melayan angannya. Kenapa la minah ni tak pernah tayang muka macam sekarang eh? Ni tak, asyik tayang muka kosong dia 24jam memanjang. Aku nak tegur pun naik seram…
            “Woii Ba’im kau buat benda tu!
Dek terkejut dengan sergahan dari si Pian. Spontan Ba’im terduduk, hampir dengan Adriyana.
Spontan juga Ba’im bangun dengan pantas dan berundur beberapa tapak dari kedudukan si Ad. Bimbang akan flying kick dari Adriyana. Si Pian dan Bob tumpang cuak bila sudah menyedari hal yang sebenarnya.
Sesaat…dua saat…menginjak ke lima minit masih tiada respon dari Adriyana.
Ba’im tarik nafas kelegaan. “Jom blah!
            “Eh, macam mana dengan budak Ad tu? Tak kan nak biarkan? Entahkan hidup, entahkan dah ‘Inalillah’….” Bob cuak.
            “Woii! Mulut jaga sikit. Budak tu tido la. Dah jom blah!” laju Ba’im meneruskan langkah.
Spoil betul bebudak ni! Aku baru nak layan bunga ros yang baru nak tumbuh kat taman hati ni der!’ ngomel Ba’im bengang sambil menepuk-nepuk dadanya. Ada getaran muncul disitu.
            “Owhh!” serentak Bob dan Pian menyahut.
Punyer la kita menjerit sakan kat si Ba’im tadi, boleh dia still lena dengan jayanya. Sungguh luar biasa budak tu kan?” Bob meluahkan kemusykilannya kepada Pian.
Pian mengangguk-nganggukkan kepalanya. Memikirkan kepelikan si Ad.
            “Tak payah la korang sebok nak menyemakkan fikirkan korang. Telinga dia tersumbat dengan earphone, mana nak tembusnya suara merdu korang tu.” Selamba Ba’im membalas.
Tercengang dua sahabat itu. “Patut la!

Adriyana menggeliat malas, jam ditangan kiri ditoleh.
 “Huh…
Hadoii..macam mana la boleh tak sedar aku tertido kat balik rak ni! ‘Mak aiii penatnyer…’ Pangkal   hidungnya ditekan dengan jari telunjuk. ‘Agak-agak kalau aku apply suruh doc tolong komakan aku seminggu boleh dak…’ sangat la mess otakku ini…
            Adriyana bangun dari tempat bertapanya, baju kurung yang dah berkedut seribu ditepuk perlahan, duffle dan tote bagnya dicapai, buku-buku yang disepahkannya disusun kembali, kaki dihala perlahan mengimbangi rasa kantuk yang masih tersisa menuju ke arah susunan meja yang terletak disudut kiri library.

No comments:

Post a Comment