Saturday, February 22, 2014

A.S.I.N.G.



Ada rasa yang hilang
Dan langkah mula berlari sumbang
Bagai sesat dalam terang
Rusuh dalam resah

Merindui yang hilang
Ada cemburu yang bertandang
Pada kedamaian yang membuatkan dia terasa ada
Pada kejernihan yang membuatkan dia terang dihati
Pada jejak ‘kehidupan’nya yang membuatkan dia kini lena dalam bahagia..

Dan aku masih berlari
Teraba dalam asing yang melemaskan
Lelah dalam sungkuran pada lopak yang sama; tak diteladani
Dalam mencari hentian yang hakiki..


Tuhan..
Ku tahu masa itu kan tiba
Saat ku kan tinggalkan dunia
Namun aku masih teraba
Kalah dalam emosi
Tertipu pada nafsu sendiri..

Tuhan..
Hamparan Mu telah ku lewati
Ada tawa
Ada tangis
Ada jatuh
Ada luka
Lakaran yang KAU warnakan pada kanvas hidupku..

Tuhan..
Terkadang aku terdiam dek lelahnya meniti hari
Hari yang kadang melempar aku menjadi sang asing
Hari yang kadang cukup mengguris luka
Hari yang kadang bagai detik itu telah tiba
Cukup membuatkan ku sesak

Tuhan..
Terkapai mencari arah Mu
Selautan air mata tak kan pernah mampu aku tangisi
Tika ku sedar Rahmat Mu menghidupkan aku saat ini
Hanya ku balas dengan keluh dan asa
Terkadang meminta dalam gesa
Adakalanya ketawa dalam megah
Jarang benar KAU ku pelaku dengan ikhlas
seperti bait bait yang sering ulas bibir ku laung
seperti ketukan ketukan aksara yang ku palit didada maya  
yang kononnya ikhlas..

Tuhan..
Sentuhan Rahmat Mu
Menjadikan aku sang hina dalam ketamakan yang tiada henti..

Tuhan..
Tinggalkan aku dalam keasingan ini
Tika sang asing ini yang sering menjagakan aku dalam lena..

Tuhan..
Hentian ku bukan disini
Dan penamat larian ku masih kelam tak terpeta
Sesungguhnya KAU Maha Mengetahui
Lorongkan aku ke jalan Mu
Agar kelak aku tak menjadi orang yang rugi
Setelah lelah yang sekian lama ku titi
Demi setitis Redha Mu yang ku impi..

xxxxxxx


Duhai teman..
Hayatilah alam yang tak jemu berbicara denganmu
Padanya ada pelajaran
Tentang Hidup dan KebesaranNYA
Tentang Kasih dan RahmatNYA
Tentang Dosa dan KeampunanNYA
Tentang DIA..
Sang PENCINTA Yang Maha Agung..


©Dazz



Sunday, December 29, 2013

A Phrase


Kehidupan itu bukanlah saat umur dah menginjak senja.
Kehidupan itu;
Saat kelat yang terasa tak mampu ditelan untuk dihadam
Saat air mata tak lagi terzahir melukis rasa sang hati
Saat kaki sesat tak tau arah mana yang harus ditempuh
Saat hati terlalu rapuh untuk terus berdenyut
Namun yang bernama hati terus meyakini janji Allah itu pasti.

xxxxxx

Senja kali ni terlalu suram untuk menghadirkan senyum.

Sepatu ditangan disarung ke kaki. ‘Mampukah aku teruskan larian ini Ya Tuhan..’ Deru ombak meniup selendang dikepala.

Gadis itu
Matanya yang basah kian kelam
Disapu jejari pantas
Agar  tiada mata lain yang memandang
Dan sebak dikamar hatinya
Mungkinkah terseka..?

Dan sesungguhnya hidup tetap berjalan..

……………

Bakul yang sarat dengan isinya dicapai. Tubuh yang bagai tak mampu terimbang, membuatkan refleks tangan melepaskan beban yang digalas. ‘Allah...’ Telapak tangan yang pucat tak berdarah ditatap dengan air mata yang tumpah. ‘Kuatlah hati..’ Mata terpejam rapat. “Ku tahu Kau bersamaku..”

“Boleh tolong?” Si manis yang khusyuk dengan buku tebalnya disapa.

Kening diangkat tinggi. “Yes mem?”

Bibir tarik sengih tiga kupang. “Tolong angkat bakul tu pi letak kat ampaian?”

Kerusi ditolak ke belakang. Dahi berkerut tiga lapis. Muka si kakak ditenung pelik. ‘Bukan kak Qis ni sepsis the hulk ke..takat sebakul kain tu dah biasa angkat sensorang..’ “Tak sihat?”

Tubuh disandar ke dinding, memberi laluan pada si adik. “Eh, sihat. Tangan je parkison sikit.” Sengih.

“Eh?” Bakul biru yang penuh dengan kain basuhan dicapai.

“Sungguh.” Kepala diangguk naik-turun. Penuh yakin.

“Done!”

Bakul dah terletak elok di depan ampaian.

“Thanks dear!”

“Tara hal..”

……………

“Tumpang rumah Mak Ita buat sementara ni..”

“Dok dengan tok je lah. Boleh teman tok..”

“Tak usahlah bang, karang susah pulak..”

Senyap.

Keputusan dah dimuktamadkan.

Turun lagi air di pipi. Tak lagi diseka.

‘Kejamkah kehidupan ini Ya Rabb..’

Sesungguhnya dunia itu ibarat penjara bagi orang Mukmin; dan Syurga bagi orang-orang yang lalai.

……………

“Adik..jangan baling! Pecah pasu mama..”

“Kakak tolong simpan botol ni dalam peti ais boleh?”

“Ok mama!”

“Dik pun nak tolong mama..”

Mata berbicara; takkala mulut bisu. Carik senyum memujuk; takkala ada rindu yang tak terzahir.

“Kak Qis, jom buat cookies.”

Rengekan si comel mematikan bicara hati. “Ok, jom!” Tangan kecil yang terasa panas ditapak tangan, pantas menarik jejari menuju ke dapur.

“Alia nak buat cookies pe?” Majalah resepi ditangan dibelek.

Jari telunjuk dibawa ke bawah dagu. “Cokelat?”

Kening terangkat tinggi. “Sure?”

Rambut yang bertocang dua beralun cantik, saat empunya kepala mengangguk ke bawah-atas.

“Okie. Jom kite buat cookies!”

“Jom!!” Tangan ditepuk gembira.

……………
Asing.
Itu yang mengajar hati ketawa
Mengukir senyuman diulas bibir
Membawa kaki menari ditengah lebatnya hujan
Menyentuh ke dasar; masih seketul daging itu punya rasa..

Adakalnya genggaman perlu dilepasakan
Bukan dek rajuk
Cuma untuk seukir senyuman
Bersama melodi tawa
Yang kian bisu..

Terkadang
Bahagia itu ada
Di titis hujan emas
Di negeri orang..

“Kau ok?”
Susuk tubuh yang mula melabuh disisi dipandang sekilas. “Ok.” Mata kembali berlari ditengah lautan yang tak diketahui penghujungnya.

“Kau dah lain..” Tubuh Qis yang kian menyusut masih tak lepas pandang.

Bibir tarik senyum. “Sihat sebelum sakit, besar maknanya.” Kelopak mata dipejam rapat. Nafas ditarik dan dihela perlahan. “Aku ok..jangan risau.”

“Qis..kita kenal bukan sehari..”

“..and you know me..” Senyum. “I’m ok.”

Deru ombak memukau mata-mata yang melihat,dan menghadirkan tawa dan senyum hati-hati yang terusik. Dan disebalik batu bata yang tersusun; dua hati sedang berbicara bisu bersama renungan mata yang hilang ditengah-tengah dada lautan.

……………

Berlari ditengah kusutnya keadaan; itu pengecut. Namun ada ketikanya larian itu mampu menghadirkan senyuman, diulas-ulas bibir yang tawanya kian lama sumbang.

“Sihat? Macam mana Qis kat sana, ok tak sikit?”

Tubir yang bergenang tak sempat diseka, saat mutiara jernih laju menodai si pipi. “Aah, Alhamdulillah Qis sihat. Ok kat sini.”

“Lega sikit umi gitu. Makan makanan yang berkhasiat, bagi tenaga kat badan. Nanti ada pepe bagitau umi. Jaga diri.”

“InsyaAllah. Ok. Assalamuallaikum.”

“Waalaikumusalam.”

Mutiara jernih berlari laju dipipi. Tak diseka. Tak ditemani sendu. ‘Umi...’

Langkah mati dimuka pintu. Ada persoalan yang mengetuk. Ada rasa yang tercubit. ‘Qis..’

……………

Langit pekat tak berbintang. Bulan seakan merajuk; lantas menyembunyikan diri. Namun aku masih setia di sini. Menanti bintang yang dah lama tak bersinar indah didada langit..

‘Umi..Qis rindu umi..maafkan Qis..’

“Tuhanku..
Tak mudah untuk ku telan dan hadam caturan takdirMu..
Saat satu persatu insan yang aku sayang direnggut pergi
Namun layakkah aku menghentikan larian kaki
Saat aku sedar aku hanyalah hamba Mu..

Tuhanku..
Dalam kegelapanMu adanya pengharapan..
Dan pada hamparan doa; sungguh aku hanya mengharapkan Mu..
Saat kegelapan masih tak diterangi cahayaMu; sungguh aku bagaikan pedagang yang hilang arah..
lelah dalam penantian sedang pada baja sabar itu membuahkan pahala;namun  tetap aku berulang kali rapuh..

Tuhanku..
Pada denyutan nadiMu ini; ada cinta yang mewarnakan aku.
Cinta yang terlalu dalam menyentuh; membawa aku dekat dengan Mu..
Pada lakaran hitam putih kanvas hidupku; aku mengenal indahnya warna kesabaran, aku tersenyum dengan indahnya warna air mata, aku terpaku dengan indahnya warna kesetian, aku tertawa ditengah lebatnya hujan kerana indahnya warna ujian, aku mengenal indahnya warna taubat disebalik palitan dosa yang menjadikan aku hina..
Terima kasih Tuhan; menghadiahkan dia untuk melakar kanvas hidupku..

“Aku ingin mencintaimu dengan sederhana, seperti kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu... Aku ingin mencintaimu dengan sederhana, seperti isyarat yang tak sempat dikirimkan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada... agar kelak kita tak terhumban dilautan kecewa, kerana dunia ini hanya persinggahan...dan mati adalah pengakhiraan hidup...”


Tuhanku..
Ada khilaf  yang tak mampu aku sapu dengan basahnya air mata penyesalanku
Moga tadahan doa di tiap simpuhanku menjadi rahmat buatnya..
Moga dititisan embun kafarahku menjadi penghapus dosa-dosanya..
Moga di bait-bait puisi suciMu yang aku lagukan menjadi siraman air mawarnya..
Moga di jejak-jejakku sentiasa membahagiakan dia..
Maafkan aku umi...
KAU haramkan hatta sekadar percikan api neraka buatnya Tuhan..”

……………

“Qis..”

“Kita tak kan pernah kenal kehidupan. Selagi nafas masih lagi terhela..”

“Aku dah cuba..”

“..dan aku masih terus mencuba..”

Esakan kecil mula kedengaran.

Nafas di hela. “Irma..aku juga masih lagi bertatih pada yang bernama kehidupan. Dah berulang kali jatuh. Dah berjuta parut. Dan aku jua masih lagi terus mencuba..cuba untuk tak kalah pada kehidupan..”

“Tapi kau kuat...”

Senyum. “Kuat pada zahir. Itu hanya lakonan yang tak membawa apa-apa kecuali senyuman insan-insan sekeliling.” Bunga yang mekar cantik disentuh lembut. “Hidup tak jadi mudah, hanya kerana bicara yang mengatakan ‘hidup tak payah.’ Sesuatu hal tak kan selesai sebelum pokok persoalannya dapat difahami. Begitulah dengan ujian. Ujian tak kan menjadi PENGAJARAN saat ujian tak dilalui untuk difahami. Dan ujian itu tetap menjadi ujian tanpa dapat diambil pelajaran; ibarat mencurah air ke daun keladi. Dan siapa yang harus disalahkan saat kita jatuh berulang kali; tapi hanya mengguris parut yang sama?”

“Ir..ada banyak perkara yang kita persoalkan; dan kita terlupa mempersoal HaqNya yang kita langgari. Ada banyak alasan dan sebab yang kita kemukakan saat ujian yang digalas terasa terbeban benar; dan kita terlupa hal-hal kecil yang menyempurnakan hari-hari kita adalah Rahmat yang DIA limpahkan, tanda kasih sang Rabb pada hambaNya..”

“Tak tau..susah..sakit..”Telapak tangan melekap kejap didada.

Jejari halus sang teman dicapai dan digenggam erat.

“Kita tak kan mampu mengecap TENANGnya badai UJIAN; selagimana kita masih terasa MANISnya berbuat DOSA..”

Anak mata bertemu anak mata. “Maksud kau?”

“DIA selalu ‘tegur’kita. Sayangnya kita selalu menangguh dengan pelbagai alasan. Membutakan hati kerana ‘asyiknya’ yang menggoda. Lantas terlupa untuk membasuh dengan sabun taubat. Dan saatnya badai lain menyapa kita mengeluh ‘di mana keadilan’; sedang noda semalam kita lupakan sebegitu mudah.”

“Adakalanya kita rasa keseorangan mengharungi misterinya kehidupan; membuatkan asa semakin  menipis, membuatkan kaki sumbang rentaknya, membuatkan hati lemah merasakan DIA. DIA yang selalu ada. Di tiap jejak yang kita pijak..”

Ada tangis yang kedengaran. Bicara sang hati pada Tuhannya. Mengharap secebis keampunan. Moga sentiasa berada didalam Rahmat dan PetunjukNYA..

xxxxxxxx

Semalam yang telah menjadi lipatan sejarah; yang membuatkan aku masih berdiri saat ini. Adakalanya teguh. Adakalanya rapuh. Saat dunia bukanlah untuk ku huni dan dakap erat ke tubuh. Melainkan sekadar titian sebelum menuju ke barzakh.

Persoalan yang mengasak; tak menjanjikan ketenangan pada hati yang kian rapuh.


Dazz

Friday, November 29, 2013

HIDUP & RODA



Adakalanya cahaya yang paling terang datangnya dari kegelapan.


"Kau pekebenda yang orang azan, buat aci dress up semata gig?" Gigi dah tak cecah geraham.

"Dah nak start wei." Rambut dah siap kena spank.

"Mati tengah terkinja tu berdaulat sangat.." Sejadah dah mengadap kiblat.

Senyum dibibir mati. 'Sentap.' Langkah yang menghala ke tandas dah bertukar arah. Kata hati, 'aku buat' automatik sepi....

"Instead of 'mengajak' than 'menghambur' ada beza. Resolusi yang sama; hasil yang berbeza. Sangat."

****
"Ahad nanti jangan lupa."

Senyum. Angguk. Tangan berjabat. "Assalamuallaikum."

'Dulu, pantang dengar gig; gigih je membatalkan semua agenda sebab minat giler. Sekarang, even penat giler..dengan study+part time, kena usaha jugak Dib.. Usaha bagi minat benda benda yang mendekatkan dengan DIA. Hidayah DIA tak datang berulang kali dah.' Pujuk hati.

Kaki dinoktah. Tubuh buat u-turn. 'Disini ku temui hidup. Dirumah Mulia Mu Ya Allah..moga permulaan ini menuntun pengakhiran yang didamba hati hati yang dekat dengan Mu. Disisi Mu, aku kembali..' Konkrit kaku yang tersergam indah, mengundang getar saat mata memandang. Hanya DIA yang tahu..

------
"Wei jalan pakai mata ke kaki?!"

"Maaf bro.." Helmet yang dah bergolek dikutip. "Tak sengaja br..." Mata terbuka luas. "Fiq?" Jasad yang serabai dengan rambut yang dah tak terletak dengan hidung yang berair dipandang konpius.

"Kau sape?" Helmet ditarik rakus dari tangan mamat yang ber-T hitam dengan jeans yang dah tercengang.

"Dib.." Tangan dihulur. "Adib..ex-rumate kau.."

Helmet menghempap lantai. "Ka..u.."
-----

-People change by time; certainly with HIS bless-.
©Dazz


Sunday, May 12, 2013

Si Kerikil




"Kenapa kau bersedih wahai sang pokok?"

"Manakan aku tak bersedih. Tika aku lebat mengeluarkan buah, aku ditatang bagaikan minyak yang penuh oleh tuan ku. Namun semenjak usia ku makin bertambah, aku tak lagi dipeduli. Dan sering ditohmah ditendang dipukul sehingga bentuk ku makin bertambah usang.."

"Sabarlah teman..." Memujuk.

"Bertuah engkau wahai si kerikil... Engkau kebal dengan tohmahan dan tumbukan yang diterima..."

Senyum. "Lupakah engkau duhai teman..."

"Kenape?"

"Air yang menitis diatas batu akan meninggalkan bekas?"

Terdiam.

"Walau aku kerikil yang kebal dan padu, aku juga masih punya perasaan. Masih ada jiwa. Sama seperti si batu. Jika terlalu lama menerima tumbukan, ia akan berbekas."

Tunduk. Sedih.

"Temanku sang pokok..sinarkanlah "BEKAS" itu dengan REDHA. Allah telah menetapkan jalanan takdir itu terbaik buat mu. Indahkanlah diri mu dengan sabar kerana sabar itu indah. Jika sabar menghiasi diri, keindahan diwajah mu akan terserlah."

Senyum.

"Allah bersama mu wahai penyabar..."

Alhamdulillah...

Dan ingatlah! Jangan sampai sabar itu memakan diri mu apabila kamu bersabar dengan kemungkaran. Seorang suami akan dianggap dayus dan pengecut jika dia melihat isterinya bermesra dengan lelaki lain tanpa perasaan. Sabar memerlukan tindakan. Bertindaklah mengikut keadaan. Tindakan mestilah rasional dan bersesuian. Jika emosi menjadi raja, sabar tidak lagi bermakna...

“Rasulullah SAW bersabda, “Kesabaran merupakan “dhiya’” (cahaya yang amat terang).
-HR Muslim-


“Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang paling sabar diantara kamu ialah orang yang memaafkan kesalahan orang lain padahal dia berkuasa untuk membalasnya.”
-HR Baihaqi-



Sabarlah dalam bersabar nescaya tidak akan timbul persoalan “Sampai bila aku perlu bertahan?”...
Mujahadah dalam bersabar bukan mudah; tetapi tidak MUSTAHIL..



©Dazz

Monday, April 15, 2013

Kaca Mata Hidup



Kita selalu lihat kehidupan orang lain itu indah saat air mata dipipi tak lagi terpujuk.



"The night is long; and Allah is the Most Generous."

Tunduk. Sesak didada terungkai. Lorong jalanan tak sentiasa terang.
Adakalanya bisu itu indah..







SYUKUR bukan sekadar lafaz; melainkan terbitnya dari IKHLAS.





Tika mata mencemburi indahnya kanvas kehidupan yang lain; dek kerana kaburnya palitan dan lakaran yang terbentang didada kanvas sendiri dimanakah IKHLAS yang sering berlagu dibibir...?

"Sekadar cemburu je pon..."

"Sekadar? Dah gaya ayat 'kalaulah aku kaya macam dia, kalau la aku pandai macam dia..' Would not you're regretting what was given to you?"

"....."

Seandainya kaca mata itu hanya mengaburkan matamu, mengapa harus biarkannya menghiasi batang hidungmu andai ianya hanya bebanan yang semakin menenatkanmu..

Fungsi kaca mata itu untuk menerangi. Fesyen itu sekadar stylo. Stylo yang diangkat atas nama modern. Baik buruk yang terlupa untuk ditimbang tara.


Ya, hakikatnya nak IKHLAS tu payah..

"So tak payah IKHLAS la?"

"Manusia tak diciptakan kecuali untuk menyembah Allah swt. Dan menyembah Allah swt adalah tugas pertama bagi makhluk yang bernama MANUSIA. MANUSIA adalah makhluk yang telah diciptakan Allah swt dengan tanganNYA, ditiupkan kepadanya dari rohNYA, dan dijadikan sebagai khalifah di muka bumi."

"Means?"

"Stop being a human. When all the things you find difficult. When all the things you grounded. When u're not stop questioning on."


Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.
[51:56]


Semahal apa pun kaca mata yang menghiasi wajahmu; tika ianya tak mampu berfungsi tetap tiada gunanya. Malah hanya bertambah bebanan pada sesuatu yang bukan tempatnya..

Tiada wajah yang tak diuji. Tiada wajah yang tak ternoda dari bias tangis. Tiada wajah yang tak tercela dengan parut luka. Namun hanya sedikit yang sanggup menCUBA..TRY to FIGHT! Coz reality,  happiness does not come in convenience..



Kaca mata itu fungsinya menerangi yang kabur..
Seandainya ketundukan itu mampu menjadikanmu terhina dalam simbahan kehambaan; maka sujudlah pohon padaNYA..


©Dazz

Wednesday, March 20, 2013

Ceritamu Ceritaku


Ku ukir sepi dipelabuhan rindu
Dalam suramnya jalan yang ku susuri
Lelah aku melarikan langkah kaki
Sejenak terdiam
Melewati rindu yang bergumpal usang 
Potret wajahmu ku capai dan ku tatap
Genangan air mata tak mampu ku sapu


























Hati berbisik sendu
Tuhan kuatkah aku menyusuri jejaknya
Aku rindu
Teramat rindu
Merdu suaranya yang memujuk saat kaki tersungkur
Bening jernihnya yang menatap tak jemu memujuk
Petah bicaranya yang mengusir duka dan ketakutan yang menyelubungi..

Jalan ceritaku terasa lompang
Detak hatiku sumbang tanpa irama
Terdiam bisu bersama desir angin yang sepi
Sungguh berjuang itu bukan mudah
Kerana syurga itu terlalu indah..

Ku pujuk rasa
Ku lewati asa
Bersama kenangan
Bersama bara tinggalan
Aku meneruskan larian..

Ya Rabbi
Barakahkan dia di sisiMU
Abadinya seorang insan yang tak pernah lelah berjuang menegakkan agamaMU..

Tinggallah sepi 
Berlarilah sendu
Moga rindu yang bertamu
Membisikkan bara jihadnya
Untuk aku teruskan langkahku
Izinkan aku Ya Illahi...

Bulan tersenyum
Bintang menari
Ceritamu penuh warna warni
Ceritaku hanyalah hitam putih yang masih tak pasti..

Ceritamu ceritaku
manakan sama..


Al-Fatihah

©Dazz

Monday, March 18, 2013

Tudung Yang Koyak


“Eh tudung kau koyak la!”

“Tu la, jangan dok menyebok sangat.”

“Err..”

“Kan Allah dah bayar cash..”

Tunduk. Diam. Bisu.

Tudung yang koyak masih boleh ditampal. Tutur yang koyak rabak tak akan pernah mampu ditampal dan dijahit kembali.

meNYEBOK vs meNENGUR. Ada beza.

Mungkin dia hanya pandai baca jawi. Tu pun still merangkak. Mungkin dia hanya tahu solat lima waktu, sekali dua kala buat sunat dhuha. Mungkin dia hanya mampu doa dalam bahasa melayu, adakalanya tercungap-cungap bertatih menghafal. Ya, dia tak setanding mu. Dia tak sehebat mu. Tapi dia HEBAT disisiNYA.

“Huh? Kau ni pakai falsampah per yang sesat sangat ni?”

Orang yang terpuji dengan ketinggian IMAN didadanya; tak kan mendongak pabila berjalan. Tak kan mendabik pabila bertutur. Tak kan menghina pabila ditegur. Kerana MUQMIN SEJATI itu sentiasa merasa hina dengan dosa-dosanya. Sentiasa menyesali dengan tutur katanya. Sentiasa sibuk menghitung lopak-lopak langkah yang sumbang iramanya. Kerana yang diangkat sebagai jurinya hanyalah DIA.

Tunduk.

Dia tegur kerana kasih. Walau apa jua caranya yang adakalanya menghiris dan mengguris ianya tetap datang dariNYA; bukan sekadar parutan luka tanpa balutan kasihNYA. 

Bukankah setiap manusia itu berbeza? Dan kita juga pernah SILAP, pernah MARAH, pernah MENENGKING, pernah terGURIS.




Berlapang dada. Be +ve.

"Tapi susah..."

Kerana syurga itu dihuni oleh orang-orang yang berjihad.

"Jihad? Perang la?"

Jihad saat kehidupan tak pernah mudah baginya. Saat kaki tak mampu melangkah; dia tetap tersenyum dalam tatih. Kerana dia tahu adanya DIA disetiap langkah.




"Boleh ajarkan saya tuk jahitkan koyak tu?"

Mendongak. Senyum. "Tengs sebab tegur. Kalau awak tak tegur, koyakkan ni mungkin bertambah besar. Dah tak mampu lagi ditampal."

Rembesan air mata tak mampu diseka. 




Hina itu DIA yang meletakkan
Hukuman itu hakNYA
sebagaimana
Kesilapan datang bersama kemaafan
Kebahagiaan adalah pelangi dibalik rembesan hujan kehidupan..



"Awak tak malu ke tudung awak koyak?"

Geleng.

"Semua orang gelakkan awak..."

"Tak pe.." Senyum.

"Kenapa?"

"Sekurang-kurangnya DIA masih sudi tegur saya.."

"Huh?" Bingung. Kelam.

"Adakalanya saat kita berjalan, kita tak sedar yang kita dah hampir tersasar dari jalan yang kita tuju dek kerana tertipu dengan jalan-jalan yang terhias indah." 

"Kaitannya?"

"Saya juga manusia yang selalu alpa dan banyak khilaf. Jika DIA tak tegur, mungkin saya akan hanyut. Dan tak mustahil saya tak mampu lagi pulang ke pelabuhan. Apelah sangat dengan koyakan tudung ni..andai campakkan tarbiyyahNYA lagi hebat tak kan pernah mampu disyukuri walau dengan air mata.."

"Tak sakit ke diorang gelakkan awak?"

"Lagi sakit bila DIA sepi dan jauh dari saya.."

"Saat saya marah marah dan hina awak?"

"Saya hanya mampu menangis.." Mata bertembung. "Terima kasih.."

"Huh?"

"Dah lama saya tak menangis..kerana DIA. Dah lama saya tak menyesali noda dosa yang saya lakar. Dah makin jauh saya hanyut membiarkan arus dunia mengemudi.."

"Awak...sangat pelik!"

Senyum. "Tak ada yang pelik tika jasad yang berlumur hina ini disirami salju kasihNYA.."

Terdiam.

"What makes you be as strong as this?"




Tika langit runtuh
tiada tasbih yang mulia 
melainkan senandung memuji kebesaranMU

Tika diri mula butuh
tiada tugu yang bisa memaut mu utuh
melainkan tiang solat yang kau bina sedari kau mengenali siapa Tuhan mu




Life is a game
You have a choice either to play or quit
But you will never know how its going on
If you don't dare to take a risk.

Tudung yang koyak
masih boleh ditampal
Iman yang koyak
masih boleh kembali dijahit
Tutur yang koyak
tak mampu dibaik pulih..


©Dazz