Thursday, March 31, 2016

HILANG


Idea| Dari Langit
Pelakar| N.K


Mereka tidak melihat sepertimana kau memandang dan rasa sepertimana kau menyentuh. Tak bermakna mereka tidak layak untuk bersuara agar kau tak terus terjatuh. Teguran hanya datang kerana kasih. Dan kau berhak memilih untuk lekapkan telapak tangan kejap ke telinga. Cuma satu kau perlu tahu, saat kau pekuk telapak mu ke telinga, jangan pernah kau salahkan Tuhan atas nama takdir yang kau mula suarakan tidak adil. Kerana kau telah memilih. Itulah yang kau peroleh. Bukan soalnya takdir, melainkan hanya soal kau yang tak pernah adil, pada diri sendiri.

Hilang ditengah keramaian
Bukan lagi aneh
Untuk manusia yang mencari Tuhannya
Takkala sarat dengan bingung
Jalan mana yang harus dipijak
Asal jatuh tak apa
Asal saja DIA redha

Cuma berhenti ditengah perjuangan
Ramai yang memilih
Bila merasakan Tuhan bagai tak mendengar
Walhal nafas dihela adalah DIA
Dan mana mungkin hari dilalui tanpa DIA memerhati
Sedang disetiap sepertiga malam DIA setia menunggu
Kau dan aku pulang.

Friday, February 5, 2016

TERABA

Idea|Dari Langit
Pelakar|N.K
_____________

Teraba - selalu meletakkan hati di garis kelabu hitam yang tak pasti.

Dah berulang kali aku cuba dakap sabar tu ke dada - tiap kali kau suarakan, tiap kali tu je kata yang kau perdengarkan dihalwa telinga bila sebenarnya aku harap something yang boleh buat aku rasa much more better.

Jujur ada rasa marah tiap kali aku rasa kau tak pernah faham apa yang aku rasa. Ada rasa annoying tahap cencaruk bila kau keep cakap benda yang sama, sabar, sabar, sabar! - adakala nak diteriak ke cuping mu agar diam. Dan tu bukan pilihan yang baik untuk berterima kasih atas kesudian menebang cupingmu mendengar aku yang penuh keluh kesah!

Dan ternyata kau tak pernah salah, tika kau lah manusia yang selayaknya digelar sahabat! - tak pernah nak kesah bila aku buat muka annoying tahap menyampah, bila aku sebenarnya nak tak nak jer terima nasihat kau yang tone nya berulang tayang lirik yang sama.

Kau buktikan kata kata mu sebagaimana laku mu - tak pernah jemu menanti aku faham sepatah tu--SABAR--yang pernah menyaksi bebola mata ku juling ke atas, dan teriakan oktaf yang terbabas dek amarah yang mengepung, lantangnya sungguh mampu mencairkan tahik telinga mu. Dan tetap kau sabar - menerima aku apa adanya tanpa pernah nak jadi hakim menyabit aku ke tali gantung.

Wallahi, kau manusia yang mengajar aku betapa sabar itu satu penantian yang penuh intan dan permata - hadiah yang cukup indah setelah semusim air mata dan lelah disepanjang jejak langkah.

Sungguh ianya tak pernah mudah. Namun tak pernah payah untuk dicuba dakap ke hati - asal ada yakin yang tak pernah mati pada Agungnya Tuhan Yang Menciptakan tak kala الله Al-Wahhab--Yang Maha Memberi. Kerana pasti tiba, saat nya sabar itu akan jadi milikmu.

Dan selalu - melontar diri dalam kenangan kau dan aku, tak pernah gagal membuatkan aku tersenyum, sahabat.
_______________

Seberat mana ujian yang terpikul dibahu - Menguji sabar mu yang dah mencecah ke tunjang, memperkotak katikkan kebaikan mu yang tetap jua tak dipandang, dan memperlaku mu bagai kau tak punya perasaan - tetap tak memberikan kau hak untuk beralasan dan menghalalkan kerosakan pada laku mu dek kerana hidup yang kejam. 

Padahal hakikat, kau dan aku kita milik Tuhan. Dan sesungguhnya DIA berhak menimpa apa jua ujian - berat hatta ringan - kerana DIA Tuhan Yang Menciptakan kita.
________________

Masalah hidup bagaikan ombak yang memukul pantai. Terkadang kuat. Ada saat hanya menyapa lembut. 

Cukup untuk kau mula berfikir dan cerna - alam ini ada Tuhannya. Untuk kau terus menerus pakai rules sendiri atas alasan - ini hidup aku. Padahal kau dan aku - kita ini manusia yang berTuhan - wajib punya rasa malu untuk main aci redah buat sesuka hati dimuka bumi milik Dia yang dipinjam untuk dihuni sementara - sebelum kembali pulang mengadapNya.
__________________

Apa yang kau hilang kala manusia merenggut dari mu kejam? Walhal kau dan aku, kita tahu الله - Al-Adl'--Maha Adil.

Dan mana mungkin DIA akan biarkan air mata mu jatuh tanpa berganti dengan senyuman. Dan sungguh tak mungkin, sesuatu yang kau hilang tanpa DIA ganti. Bila mana DIA ambil - untuk DIA ganti dengan yang paling elok dan lagi molek.

Wallahi, andai kau tahu - sesungguhnya Maha Pengasih dan Penyayang nya Rabb mu, seinci pun DIA tak kan pernah biarkan kau derita kerana dunia! - melainkan DIA uji kau dan aku agar kita kan berbahagia dikehidupan yang abadi diSana nanti.
____________________

Tak kala mengingat Maha Kasihnya DIA, sering bibir terjongket mengejek - bagaimana aku tegar berprasangka yang bukan bukan pada Rabbku! Sedang nafas hidup ku tika ini - jatuh bangun dan berdiri tegak hari ini - semuanya kerana DIA - الله - Tuhan Yang Satu.

Moga saat aku terlena dalam dakapan selimut, jagakan aku dalam doa mu. Kerana aku manusia seperti mu - khilaf dan pendosa dalam menjejak hari - bukan manusia sempurna yang didongengkan drama dan movie.

Thursday, February 4, 2016

KELIRU

Idea|Dari Langit
Pelakar|N.K
______________

Pernah rasa, kau bangun dan bingung tak tau nak jalan ke mana? Kau lihat langit kelam. Kau rasa macam nak hujan. Dan kau buat keputusan - duduk diam kat sudut ruang yang hanya ada kau. 

Makin kau tenggelam dalam bisu, makin lebat air mata yang jatuh ke pipi. Dan diri, kau terasa makin terasing menghuni bumi ini bila kornea kau hanya nampak indahnya kehidupan manusia lain - sebab kau dah mula rasa jemu menanti yang indah itu juga tiba dihari mu. Sedang hari hari kau hanya dihiasi dengan manusia yang penuh mehnah dan tipu daya - mungkin mereka terlupa, kau juga punya perasaan dan perlukan ruang untuk bernafas.

Aku tahu tak mudah untuk lalu walau berjuta kali kau teriak bagi hati dan akal kau faham dan cerna makna sabar - sebab kita ni manusia - lumrahnya tergesa dan terburu buru dalam mematikan kata dan laku.

Silap aku agar kau iktibarkan - jangan pernah berhenti ajar hati mu cerna makna sabar walau adakala kau rasa ianya tak bermakna apa apa. Tetap sabar. Sabar. Dan sabar. Kerana hari esok kau tak kan pernah tahu senyuman yang akan DIA hadiahkan untuk mu.

Dan orang-orang yang berhijrah kerana Allah, sesudah mereka dianiaya, Kami akan menempatkan mereka di dunia ini pada tempatnya yang baik; dan sesungguhnya pahala (amal mereka yang baik itu) lebih besar di akhirat kelak, kalaulah mereka mengetahui - Mereka itu ialah) orang-orang yang bersabar (menanggung kezaliman) dan berserah diri kepada Tuhannya. [16:41-42]

Sungguh, kau hanya perlu sabar. Tanpa perlu sesak kan akal mu untuk membalas segala laku yang diperbuat ke atas mu kerana yakin mu padaNYA - saat telah DIA janji, setiap dari kita ada bahagian masing masing - yang pasti dihitung diSana nanti tanpa sehama pun yang tercicir.

Maka, bangunlah dan teruskan melangkah. Jadi pejuang yang tak sesekali menyerah, tapi hanya berserah padaNYA.

Monday, February 1, 2016

KUSUT

Idea|Dari Langit
Pelakar|N.K
_____________

Ada kisah yang terlakar dihari bukan fantasi. Tentang sebuah ikatan yang dipanggil keluarga - terkandung semua manusia yang paling dicintai.

Mendung hujan yang menimpa bumi, itu lumrah alam yang Dia jadikan untuk dikutip pelajaran. Dan itulah jua rencah yang tersulam dalam keluarga. Adakala bingit dengan tawa, ada saat tegang dengan perbalahan - dari sekecil kecil hal membawa kepada sebesar besar perkara, tetap ikatan itu utuh tak kan terlerai - bagai kata pepatah, air yang dicincang tetap tak kan putus.

Meniti kedewasan, semua perkara tak sempat dikisah bicara. Ada tuntutan tanggungjawab yang tergalas dibahu yang menjarakkan. Dan siapa sangka ribut yang datang tiba tiba hampir merenggut nyawa - bila manusia yang kau panggil ahli keluarga memetirkan kau dengan hakikat yang walau berulang kali kau dipaksa telan, tetap payah nak kau hadam. Soalnya kenapa - tak perlu untuk dibawa ke tajuk hadapan. Yang hanya perlu dikutip pelajaran - bagaimana payah yang perlu kau hadap untuk kau terus jalan bagai tiada apa apa - bila dia manusia yang dilahirkan sedarah sedaging yang melayakkan dia menyandang jawatan ahli keluarga, yang kau tak pernah boleh padam keahlian dia walau berjuta kali kau gunakan pemadam.

Adakala hal yang payah, kau perlu dongak ke langit dan tarik nafas. Sebab hanya tenang yang mampu menggoyahkan sang payah.

Aku tak tahu hal yang payah ini mampu terlerai hanya dalam jangka masa sesaat - betapa aku masih tak cerna dan hadam ke perut Maha Agungnya Allah Tuhan Yang Menciptakan aku. Sering - aku sebut, 'tiada yang mustahil dengan Allah.' Yet, bila tiba saat aku diuji payah benar aku nak cerna! Ah, manusia! Selalu gah berkata kata. Sayangnya tak pernah gagah nak mendakapnya erat ke dada bila kaki goyah dek ribut yang menyapa.

Semustahil mana kau rasa. Seteruk dan sedalam mana kau terluka. Jangan pernah berhenti doa ditunjukkan jalan agar Dia bawa langkah kaki ke penghujung jalan yang kelam itu. Sebab hanya Allah yang dapat bawa kau ke sana. 

Dan percaya, kau tak kan pernah tinggalkan jalan duka dan kelam semalam tanpa kau pinta Dia bawa kau ke penghujung jalan. Sebab akan ada hari kau mengenang jalan duka itu lalu kau merintih dek sakit yang masih terasa - itu jua yang aku hadap dan lalu. Till aku sedar aku hanya tertipu dek konkritnya ego dan mainan perasaan. Walhal suka, duka, tawa, gembira - semuanya dari DIA - dan mengapa harus aku beza dan anak tirikan sesama mereka? Bila aku sepatutnya harus berlapang dada menerima mereka apa adanya - ketika setiap inci dan hama yang terjadi dihari itu kun fa yakun - atas izin dan kehendak NYA. Dan siapa aku untuk menimbang nimbang memilih hukuman yang perlu dijatuh? Bagai aku tak pernah salah, bagai semalam tak pernah menyaksi aku jatuh dilumpur maksiat. Ah, selalu lupa dan dipejam mata bila tiba saat diri sendiri dibicara!

Semalam yang bisu, aku lumpuh dalam simpuh. Tak kala aku bingung ke mana harus aku atur langkah, saat kelamnya langsung tak bersuluh aku merintih padaNYA..

Tuhan ku..
Ajar kan aku untuk sentiasa memaafkan
Agar aku Kau ampun dan maafkan
Ketika dosa maksiat ku terlalu tinggi menggunung..

Illahi Rabbi..
Ada satu saat aku hanya ingin bangun dan bersila mengadap langit Mu. Bercerita tentang aku dan kehinaan aku. Memandang luasnya laut Mu, ketika aku penat menangisi noda maksiat yang aku lakar..

Illahi Rabbi..
Adakala aku bagai mengunci kenangan semalam dan ku tolak jauh ke dasar. Namun hati ku masih tak mampu tersenyum. Bila aku tak jujur mengharung khilaf yang aku lakar. Dan aku tertanya mengapa harus jalan semalam aku benci? Saat ditiap jejaknya harus aku hadap dengan jujur dan berani - membersih debu noda dengan sujud taubat, mengharap keampunan Mu tanpa jemu.. Dan hari ini, aku duduk - mengepal jemari, mencari sedikit kekuatan - untuk aku singkap jalanan semalam. Kerana aku ingin mencari Redha Mu Illahi Rabbi..

Illahi Rabbi..
Di dunia hina ini, sungguh aku tak punya apa melainkan Mu duhai Rabb ku.. Dan aku terlalu lemah dan hina untuk mengemudi langkah kaki andai Kau tak sudi memimpin aku.. Dan aku mengharapkan Mu Tuhan ku..bantu aku di langkah, sisip hati ku dengan kerendahan, dan cintai aku jangan pernah jemu..

Illahi Rabbi..
Sungguh aku ingin memaafkan segala galanya...kerana aku terlalu ingin Kau maafkan aku disesat jalan yang menyaksi aku berlumur noda maksiat..dan andai Kau campak aku ke dalam Neraka Mu, asal Kau maafkan aku pada noda dosa yang ku lakar pasti selayaknya aku dicampak. Asal Kau sudi maafkan hamba hina Mu ini Rabbi.. Asal Kau akan redha dan bangga punyai aku sebagai hamba Mu nanti.. Asal Kau tak campak aku jauh dari Mu Tuhanku.. Saat melewati hari tanpa Mu, sungguh helaan nafas terlalu menyakitkan untuk aku tarik, dan sungguh aku tak sanggup laluinya lagi Rabbi..

Illahi Rabbi..
Moga dalam jaga hatta lena, Kau selalu aku ingat.. Moga dalam Rahmat dan Nikmat yang Kau anugerah makin membuatkan Kau dan aku dekat..

Moga Kau kan tuntun aku ke penghujung jalan kelam ini Illahi. Hanya padaMU aku harap, Tuhanku..


Maha Agungnya Kuasa Allah, jalan yang duka dan penuh kelam itu akhirnya DIA tuntun aku ke hujungnya - membaca bait bait nasihat ini, aku hanya ingin kau rasa kehebatan Tuhan yang menciptakan kita. Aku hanya ingin kau tahu, DIA tak pernah tinggalkan kita mengemudi jalanan hidup ini sendiri. Aku hanya ingin kau tahu, cintanya Allah itu terlalu misteri untuk kau pandang hanya pada tawa dan bahagia - bila air mata dan duka itu sebenarnya cinta.

Moga hati mu yang masih berselirat duka dan luka DIA sentuh dengan Rahmat dan CintaNYA. Selamat berjuang mencari petunjuk Tuhan!


~ NAFAS DALAM KETUHANAN ~

Izinkan kami ingin berkongsi pesanan Ayahanda kami,

Salam cinta dan kerinduan duhai anakku..

Dalam kehidupan yang singkat ini, kita perlu menggunakannya dengan sebaiknya agar berada dalam kebenaran, yang paling utama kita jaga agar setiap nafas berada dalam ketuhanan Allah, bukan ketuhanan diri dan alam. Sentiasa berada kepada memandang Allah pada hakikat, jangan hanya terhenti pada bayangan ciptaanNya tanpa melihat akan tuan empunya bayang2. 

Ramai yg mengatakan " dulu kita berada di alam ketuhanan, kini kita di alam dunia" ia tiada salah pada lafaz kalimah secara umum, tapi ia adalah kalimah yang tertipu dan terhijab bagi ahlu tauhid makrifat.
Dulu, sekarang dan akan datang, yang ada hakikatNya hanya Allah, yang berbeza ialah dahulu alam ketuhanan yang ghaib dan sekarang alam ketuhanan yang zahir. 

Segala apa yang terbentang dihadapan kita, Allah menzahirkan sifatnya seperti sifat qudrat, kini kita dapat melihat akan sifat itu secara nyata dihadapan kita dengan berlakunya siang dan malam, segala cakrawala yang hebat, peredaran yg bergerak mengikut paksinya dan lain lagi.

Apa yang penting kita lalui kehidupan dengan cara yang baik, Allah menguji manusia dengan perasaaan dan fikiran, kerana dua perkara tersebut boleh membawa mereka gembira atau sedih. Hakikat kegembiraan dan kesedihan bukan datang dari luaran tapi faktor dalaman kita. 

Contohnya kekayaaan hakiki yang boleh membawa kebahagiaan bukan terletak pada harta atau pangkat, tapi kekayaan hati. Apabila hati manusia itu miskin dengan aqidah, mereka akan tetap akan menderita dengan pelbagai keresahan dalam kehidupan. Di sekeliling mereka seperti melihat ada mereka yang lebih kaya dan dihormati berbanding mereka, anak-anak hidup berdengki dan berseronok sahaja atau lainnya. Mereka ini jika didampingi penuh dengan permasalahan jiwa dan pemikiran.

Berlainan mereka yang hidup dalam sentiasa kaya dengan makrifat kepada Allah, segala apa jua merka kembalikan kepada Allah dan akan mencintai apa jua takdir Allah yang berlaku terhadap mereka. Mereka akan banyak tersenyum dalam kehidupan apabila melihat semuanya bagaikan ‘bayangan’ Allah padanya. Manusia yang sebenar kaya dan bahagia ialah apabila hati mereka tiada tersangkut kepada makhluk , dunia, nafsu dan bisikan syaitan. 

Mereka mematikan perasaan dalam lautan tauhid dengan membina jiwa diatas sifat redha, sabar, syukur, qannah, ikhlas, tawadhu dan tawakal. Apabila sifat-sifat ini subur dan tumbuh dalam jiwa mereka, mereka menjalani kehidupan ini dengan santai dan gembira.

Mereka tak tahu untuk merungut malah akan bertaubat jika datang perasaan tersebut. Manusia akan miskin apabila jiwa berada dalam kekuasaan EMPAT perkara iaitu dunia, makhluk, syaitan dan nafsu ammarah. Hidup mereka akan sentiasa memikirkan hal kehidupan dunia, perasaan dan pandangan manusia, bisikan syaitan yang mengajak kepada syirik dan menghembuskan dengki, dendam, kemarahan, kebencian dan kesombongan, nafsu yang jahat yang tiada mahu redha , patuh, syukur dan cinta kepada Allah.

Rasulullah saw datang mengajar kita agar memburu kekayaaan yang hakiki dengan tauhid dan makrifat kepada Allah serta hidup berkasih sayang . Dengan makrifat yang kukuh, manusia itu dapat menguruskan perasaannya dengan baik dalam menghadapi pelbagai situasi. Cinta dan makrifat kepada Allah membawa jiwanya terbang ke alam lahut, mereka bebas dari kesempitan dan keterikatan jiwa dengan dunia, makhluk, syaitan dan nafsu. 

Ramai manusia mengambil jalan membunuh diri kerana merasakan kematian akan membebaskan mereka dari segala kesengsaraan ini, padahal jalan yg terbaik ialah membunuh jiwa kehidupan ini menuju Allah.

Berkata Syeikh Abdul Qadir Jailani " Matikan diri kamu sebelum kamu mati" yakni jiwa mu sudah mati dengan dunia, tiada apa yang kamu kehendaki di dunia ini melainkan mencari cinta dan Redha Allah. 

Jalan kematian jiwa ini diperolehi dengan faham tentang nafi dan isbat dan matikan diri dalam nafi dan isbat, banyakkan tenggelam diri kepada Allah dengan banyakkan zikir samada lisan atau khafi, tafakur yang mendlam, solat yangg khusyu dan sentiasa syuhud kepada Allah. Kehidupan yang tiada mahu terlalu difikirkan dan berbimbang dgnnya. Kehidupan banyak diserahkan kepada Allah dalam apa jua sebagaimana doa siti fatemah " Ya Allah, aku serahkan kehidupan ku ini pada Mu, jgn kau serahkan kehidupan ini pada ku walau satu saat pun"

Duhai anakku

Didiklah dirimu menyayangi apa jua, tapi didik dirimu juga boleh menerima dibenci, dihina, dipulau ,difitnah dan kehilangan mereka yang disayangi. Begitu juga dengan segala kelebihan yang dimilki, kita juga belajar mendidik diri dengan kehilangannya jika ditakdirkan. Kehidupan siang dan malam , manusia melalui dengan penuh kenikmatan kerana mereka dilatih untuk melaluinya sejak lahir lagi hingga bagaikan ia tiada memberi kesan. 

Begitulah kehidupan ini ,kita perlu belajar menjadi bumi yang sedia menerima cahaya dan kegelapan, hujan dan kemarau...

Rasulullah s.a.w sebagai tauladan kepada insan, disunnahkan Allah Baginda melalui hal tersebut pada hal Allah boleh meniadakan, daripada seorang yang disayangi oleh saudara maranya dan masyarakat, ,menjadi manusia yang hina, dipulau, difitnah dan dibenci. Kehilangan mereka yang disayangi seperti Siti Khadijah, Saidina Hamzah, Abu Talib, anaknya zainab, ibrahim dan para sahabatnya.

Nabi Ayub as menjadi contoh seorang yang memiliki jiwa yang bahgia lantaran kaya dengan Allah. Dirinya yang asalnya kaya harta, anak yang ramai, isteri yang ramai, pengikut yang ramai, dimuliakan semua org dan beberapa kelebihan lagi, semuanya hilang apabila Allah memberi penyakit kulit kepadanya. Baginda tenang melaluinya dengan penuh keredhaan hingga iblis berputus asa dengannya. Akhirnya segala yang hilang itu dikembalikan kepadanya malah bertambah lagi nikmatnya.

Jadikan para Nabi as sebagai rujukan dan tauladan dalam apa jua kehidupan.

Allah boleh memberi dan boleh menghilangkannya jika dikehendaki. Kita wajib belajar melatih diri dengan dua keadaan ini, mensyukuri dgn kenikmatan dan bersabar dgn kesakitan. 

Tok Pulau Manis dalam syarah hikam mengatakan " mereka yang benar mencapai makrifatullah, sama sahaja dipuji dan dihina, disayangi dan dibenci, memilki dan kehilangan," 

Sifat itu mereka milki lantran mereka melihat kehidupan hanyalah infiaal Allah, bayangan dan senda gurau dari Allah utk menguji hambanya yang benar jiwanya hanya mati dgnNya.

Justeru itu Ayahanda juga berpesan mahukan anak-anak mendidik diri menjadi hati bagaikan kepingan besi yang kuat dan tiada mudah lemah, sensitif dalam apa jua. Marah, merajuk, terasa hati, sedih, kecewa adalah fitrah insan tetapi jika tidak dirawati, ia menjadi racun yang lebih bisa dari patukan ular, ia akan membawa kelemahan, kerosakan dan kerugian kepada diri sendiri, keluarga, perjuangan dan ummah. 

Salah satu sifat jemaah akhir zaman yang disabda oleh Rasulullah s.a.w;
“Akan datang Panji-panji hitam di akhir zaman dari Timur, seolah-olah hati mereka adalah kepingan-kepingan besi. Sesiapa yang mendengar tentang mereka, hendaklah datang kepada mereka dan berbaiah lah kepada mereka, sekalipun terpaksa merangkak di atas salji” (Al-Hafiz Abu Nuaim)
Ujian perjuangan cinta ialah kita boleh kehilangan orang yang dicintai dan dipercayai, sentiasa mengajar diri menerima hal ini agar tiada merasa kecewa apabila kehilangan, menerima secara positif apabila itulah keputusan Allah. Ia ada hikmah yang tiada kita ketahui...Allah jua yang tahu dalam rahsiaNya..

moga anak-anak sentiasa dalam dakapan cinta yang suci, moga dapat kefahaman..

Wallahulam..

~Walid Al Malik~

Sunday, January 31, 2016

Ribut

Idea| Dari Langit
Pelakar| N.K
______________

Dia tersenyum pada laut kerana ombak sering bercerita padanya bagaimana semalam yang lelah telah berjaya dia harung. Dan selalu langit menjadi saksi antara mereka.

Andai manusia nampak, dia pasti dikatakan gila. Ah, selalunya begitu! - apa lagi nak dikesah. Barangkali manusia, semuanya bercita menjadi hakim - lupa diSana nanti dia pasti dihakimi atas apa yang dia hukum manusia dibumi.

Mereka ingat mudah untuk bangun teguh selepas ribut yang kencang dia redah semalam. Ada yang bertepuk tangan, kagum kerana dia masih tegak berdiri - meneruskan hari.

Mereka lupa disebaliknya adalah segala galanya DIA.

Dan bila mereka disapa ribut yang kencang, mereka bingung - menangis dan meratap. Melontar tanya, 'Mengapa aku?' Ketika mereka memandang dia, ada iri dan sakit hati - Allah dirasakan tidak adil, takdir dilihat kejam terjadi atas diri, dia nampak sungguh beruntung.

Hakikatnya mereka selalu penuh alasan bila ditadahkan kisah disebalik teguhnya kaki mengharung ribut - kerana mereka lebih kisah tentang yang hanya indah dan kelihatan sempurna di mata.

Dan siapa yang sebenar harus dijatuh salah? - melainkan diri yang tak pernah nak insaf dan bawa bawa muhasabah.
_________

Kau ingat nak jalan tu mudah?
Tak.
Tanpa kau USAHA nak gerakkan kaki
Tak mungkin kau kan tahu bagaimana nak jalan.

Tanpa payah
Kau tak kan mampu bercerita tentang mudah
Tanpa air mata
Kau tak kan menghargai indahnya senyuman
Tanpa ujian
Kau tak akan kenal sebenarnya diri mu; hanya hamba
Tanpa khilaf
Kau tak kan belajar dari kesilapan
Tanpa Rahmat dan Kasih Sayang-Nya
Mana mungkin aku dan kau -- pendosa -- mampu teruskan hari tanpa pandangan jijik dan umpatan keji
Dan sesunggunya Allah Ar-Rahman
KasihNYA melebihi KeMurkaanNYA
Pulanglah tika detik waktu masih milik kita
Kerana pintu KeAmpunan Tuhan tak pernah tertutup
Untuk kita terus hanyut dalam rasa yang tak kan pernah sudah
Tika hakikatnya segala yang bermula itu dari Dia dan pasti berakhir dengan Dia

Moga Tuhan tuntun kau dan aku - menuju hanya DIA.

Tuesday, January 19, 2016

Tentang Lelaki

Even aku rasa malaih tahap hape ntah tetap jejari gatal nak menari kat dada skrin nih.
__
Bukan pasai pe pun. Hanya satu kisah - tentang dia lelaki.
__
Bila chapter hidup aku ada lelaki lelaki ni - sumpah hari tu adalah hari terindah dalam silibus idop aku!
__
AhLong - sejenis manusia yang dilahirkan paling sulung dalam family. Tahap tertekangnya beliau boleh kalah puyuk high pressure mak aku. Tapi sekeping dia tu baik gilos - bila dia selalu sanggup korbankan apa yang dia ada (even boxer dia pun si adik rembat - tapi bukan aku lah) tak berkira mana dengan adik adiknya yang macam lanun perompak! Dan paling aku bahagia bila ada dia - perut selalu full dengan makanan yang super duper enak bangat aih!
__
AlSudin - sejenis nama samaran yang merupakan adik bawah aku setaun je. Bab loqlaq bagi kat dia tak perlu share dah sebab tahap hebatnya dia apply tanpa latihan. Sekeping dia sangat rapuh even nampak luaran macam gagah perkasa. Bila datang sejenis peristiwa dihari dia - tanpa kira manusia atau halimunan - semua dia tibai semata nak share apa yang terjadi kat dia. Paling aku bahagia bila duk berdua dengan dia - aku boleh tibai share segala pesaka yang aku simpan sebab dia tak lolek nak ilmukan aku mana yang aku masih lompang.
__
AlKuyit - sejenis manusia yang dikomersialkan sempena nama tumbuhan yang dipanggil kunyit - mungkin. Dia punya head tahap gilers boleh membuat kau diabetes dan kencing manis - bila kau yang mulanya serius mampu bertukar dalam selang 3saat menjadi manusia yang penuh konpius. Dan aku menjadi wanita yang terpaling bahagia bila saat sekeping dia selalu faham apa yang aku rasa tanpa harus aku terjemah ke dalam kata yang berjela - cukup dengan senyuman senget - dia tahu otak aku dah terlebih speed. 
__
AlTiang - sejenis manusia yang tahap penyegan dan penyenyapnya ngalahkan aku wanita melayu terakhir didepan mertuaku - siapa? Dan dia ada sekeping yang always young - buatkan kadang kadang aku tak faham apa yang dia faham. Dan aku wanita paling bahagia bila aku boleh buat sesi luahan perasan betapa aku benci manusia yang bernama lelaki pengecut tahap pohon semalu - dan dia bagaikan otomen aku yang gagah - selalu cuba faham aku demi menegakkan keadilan untukku!(haih terlebey drama disini)
__
Ajan - manusia paling bongsu dalam keluarga menyebabkan namanya sedikit keperempuanan. Dia punya level slow sampai kura kura pon letih nak nunggu beliau. Tapi sekeping dia punya level kematangan tahap aku ternganga bila sekali dia keluarkan hujah. Aku jadi bahagia bila aku dapat jalan dengan dia sama sama macam aku tak pernah tua dan dia tak pernah meninggi (jeles hokey sebab dia selalu kata aku pendek bila weols jalan sebelah menyebelah!) Kau rasa dia terlalu budak budak untuk ambil kisah - yang kau rasa hanya orang tua yang mampu deal - padahal hakikatnya dia pandang hal tu lagi matang dari manusia yang dah tua umurnya tapi lagak bebudak yang baru nak up. Dia selalu berjaya buat aku hold dari leleh - ntah kuasa apa dia ada - it just aku selalu rasa comfort dengan dia. Mungkin sekeping dia masih suci dari maksiat dunia - mungkin saja. Dan aku rasa dia telah membesar dengan jayanya untuk protect aku. Dan dia selalu redha bila kena paksa belanja aku aiskrim (gelak jahat) - dan paling moment yang terindah bila aku paksa dia janji yang dia akan jaga aku bila dia dah besar even dia dah kawen (terasa aku melakonkan watak mak mertua yang busybody) dan dia selalu balas - dah kau tak kahwen ke kak oi?! - dia tak tahu hatiku tersiat luluh saat keluarnya soaklan yg maha sensitip itu! Haip! 
__
Diuji dan teruji dengan manusia yang bernama lelaki sering membuat aku lelah dihujung hari. Adakala aku rasa tak perlunya manusia ini dihari. Dan tiap kali itulah Allah selalu tampalkan memori indah bersama lelaki sedarah sedaging. Sumpah mereka selalu mampu buatkan kecewa aku berbalut dengan tawa. Kerana mereka tak pernah pakai topeng untuk terima aku yang sekeping penuh hina ini. The matter is - aku tak perlu letak kata dihati untuk sentap dengan segala tohmah yang mereka bash bila aku melintas - selalu terjadi - dan aku selesa diterima begini - dari hidup bersama manusia yang bertopeng - yang act tak pernah kisah sesopan sesantun yang pijak semut pun tak mati - tapi selalu ambil kisah tiap patah dan laku - ditampal lekat ke hati - dibiar bernanah sendiri.
__
Dan saat ni aku hanya nak jalan - sebab aku dah tak ada alasan nak kekonon quit - bila Dia selalu campakkan sayang untuk penuhkan aku dengan cukup hanya Dia.
__
Apa lagi kau nak oh diri? Cukup cukuplah. Tolong kayuh dengan senyap. Sebab kau perlukan kekuatan untuk menempuh jalanan yang goyah dihadapan.
__
Mendongak ke langit - tak pernah penat. Terima kasih Kekasih!

Sunday, December 27, 2015

Keria


Idea|Dari Langit
Penulis|N.K
_____________

Mak kata kena senyum sokmo

Even kena selalu buli sebab terlampau baik? (Sebab nak menguji tahap kecekalan mental mak, aku telah quote ayat kat ig yang aku baca semalam)

Dah tu nak berhenti jadi baik? (Dengan mata terjegil menambahkan lagi keayuan mak dipagi hari😁)

Kalau dah penat sangat kena buli, kena pertimbangkan gak lah usul tu. Kuih keria disumbat ke mulut selamba

Dah tu baik semua manusia ataih muka bumi jadi jahat lah noh!

Kuih yang baru melalui kerongkong tersekat menyebabkan aku tersedak. Mak aih mak!

Kita jadi baik bukan sebab manusia, tapi sebab Allah. Dah kalau dia nak buli ke, nak tikam ke, lantak pi dia lah. Apesal kita nak turun sekali dgn dia? Nak duduk sama rendah dengan dia? Bila Allah yang Mengadili segala galanya. Bila setiap hama yang dilakukan itu untuk kebaikan, pasti Dia akan ganjarkan. Dah tu nak runsing pasai pa?  Hang tak percaya kat janji Dia?

Mak is the beshh lah mak! Cayalah!👍

Tak payah nak beshh sangat lah. Kena senyum tu biar ikhlas dari hati. Baru segala caci-buli tu tak termakan dek hati. Sebab Allah pasti kan jaga hati sekeping tu, even diri sendiri jarang menau nak jaga polish bagi suci bersih. Luka tu Dia biarkan kejap je. Esok lusa tulat kompen Dia akan sembuhkan. Kunci Dia sabar dan yakin kat Allah

Senyum dari hati cenggini eh mak?😄 anyway ten-Q a lotthiess mak sebab tampalkan senyuman nih! May Allah guard you till Jannah!