Wednesday, July 1, 2015

Cinta dan Ramadhan






"Betul ke dia nak lagi?"

"InsyaAllah. Hati perempuan ni tak mudah. Mulut je laju cakap tak nak. Sebab hati dia dah terluka. Dan bukan mudah nak hilangkan rasa cinta tu."

"Macam mana kalau dia dah jumpa lelaki lain?"

"Maksudnya?"

"Dia dah cintakan lelaki tu?"

"Tak. Dia sayang kamu. Bukan laut namanya jika airnya tidak berombak. Bukan cinta namanya jika perasaan tidak pernah terluka. Bukan kekasih namanya jika hatinya tidak pernah merindu dan cemburu."

Raut tenang tanpa kocakan emosi yang terpeta dipandang. Lama. “Macam mana boleh seyakin ni?” ‘Sungguh aku bingung tiap kali bibirnya berbicara, tiap kali wajahnya aku tatap. Tiadakah gusar dihatinya? Dan tiada kah tajamnya luka yang menghujan harinya lantas membuatkan dia kecewa?’

“Hidup. Kisah yang tak pernah pasti. Hari ini rasanya lain. Dan esok belum tentu rasa yang sama kan singgah lagi. Tetapi yang pasti, Dia kan selalu ada. Dalam tawa yang terkadang membuatkan kita lupa padaNya. Juga dalam tangis yang meyaksi air mata tumpah. Tetap Dia ada.” Raut wajah yang menekur ke bumi dikalih pandang. Acap kali tubir ini terasa basah saat mata menyapa raut ini. Mata di pejam rapat. ‘Andai aku dapat meminta Tuhan, moga Dia tak kan rasa luka yang pernah singgah dihariku.’ Air mata tumpah. ‘Dan Engkau Allah, Yang Maha Mengetahui, andai pada luka yang membuatkan dia matang dalam langkah, moga dia tabah.’

“Dan Ril banyak buat silap. Dekat Tuhan. Dekat Babah dan Umi. Dekat dia..”

“Kesilapan tu datang untuk menjadikan kita lebih baik hari ini. Walau pahitnya akan tetap kita kenang selamanya.”

Kepala di angguk perlahan.

“Kesilapan tu melukakan hati orang yang kita sayang. Dan hakikatnya kita pun terluka. Adakalanya kecewa berbisik jauh ke dasar hati. Membuatkan kita tak lagi gagah untuk berlari.” Nafas dihela perlahan. “Nak jadi baik tu tak mudah. Banyak tohmah dan songeh yang kena hadap. Samalah bila kita buat silap. Tak mudah untuk dimaafkan. Dan tak mudah untuk kita ubah kesilapan tu menjadi pelajaran yang menjadikan kita manusia yang lebih baik.

Tiada kata untuk diterjemah. Hanya kepala setia ke atas dan ke bawah. ‘Sungguh, kata kata tu sama dengan nyanyian yang berulang kali dilagukan sang hati.’ Sekali lagi mata dibawa labuh pada raut yang masih lagi tenang tak terpeta dek emosi. ‘What makes you great like a firm sis..’ Moga aku setabah dia Tuhan…

“Dia wanita. Setabah mana dia berlari menjalani hari, air mata tak kan pernah kering membasahi pipinya. Kerana itulah kekuatan yang Allah anugerah. Agar ketika hatinya terluka, air mata lah yang menjadikan dia kuat. Untuk terus menyambung langkah.”

Kedua belah telapak tangan dibawa ke muka. Berjuta rasa yang bergaul. ‘Sungguh cinta tak semudah bicara. Allah, maafkan aku lalai menjaga Amanah Mu..’

“..ada ketika, saat kita rasa kita mula faham rencahnya kehidupan, hakikatnya makin banyak yang kita tak mampu cerna. Itulah hukum alam. Membawa kita berpijak ke bumi, batasnya akal manusia tak akan pernah dapat mengemudi jalanan kaki. Tika hanya Allah yang mampu menuntun kita ke jalan yang benar.”

Si adik yang mula membisu dipandang.

“Berlari lah sejauh mana pun kita, datanglah ujian selebat hujan yang mencurah, selagi Dia ada dihati, insyaAllah langkah kaki tak akan pernah mati.”

Bahu yang terasa getarnya ditepuk lembut. “Jagalah Dia, sesungguhnya Dia akan menjaga mu. Jatuh. Bangun. Terhina. Berdosa. Itu lah rencah yang menghidupkan hati, membawa diri sedar bahawa dia ada Pemiliknya. Dan ada HaqNya yang perlu kita lunasi. Sebelum kita menjatuh salah. Saat takdir yang menyapa hari tak selalunya indah untuk kita tersenyum tak gugah.”

‘Tuhan, terima kasih…’

Mata dipejam. Kenangan semalam hilang.

Sungguh hidup ini tiada yang pasti. Sepertimana kata yang tak akan pernah mati. Berjuta ungkapan yang indah tetap tak kan mampu membuatkan hati mengerti, sebab hati tu ada Pemiliknya; Allah. Dan bila saat yang telah ditetapkanNya tiba, tanpa kata yang indah, walau dalam air mata, ianya tetap akan terjadi. Tak akan mampu ditolak tepi. Tak kan daya untuk melarikan diri.

Kepala didongak ke langit. "Cantik LangitMu Illahi..."

Tuhan berjuta wajah yang telah ku saksi air mata dipipi dalam kisah yang penuh misteri untuk dicerna dek akal dan hati. Dan Tuhan, semua itu aku mengerti kerana Agungnya CintaMu buat hamba hamba kerdil Mu ini Rabbi. Tuhan ku, aku pernah terdiam bingung meratap jalan yang aku lalui, sayangnya terlalu banyak yang aku tak mengerti. Dan agar langkah ku tak mati, sering aku memeluk percaya Mu erat ke hati, kerana hanya Engkau Rabbi, yang membuatkan aku masih teguh dan terkadang rapuh berdiri disini, hari ini. 

Air mata yang laju menuruni pipi, diseka jejari.

Dan Tuhan ku, sungguh hidup ini tak mudah untuk aku lalui tanpa Mu disisi. Dan tak pernah ingin ku bayangi, hidupku tanpa Mu Yang Mengemudi..

Degupan jantung yang berlari laju seakan menyenakkan dada.

Tuhan, banyak kisah yang kau beri untuk aku berada disini. Mengenggam percaya yang tak pernah mati. Bersimpuh dalam pengharapan yang tak pernah Kau biar sunyi. Sungguh Cinta Mu tak pernah dapat ku ungkap untuk ku karang lalu diterjemah menjadi kata kata...

Ketika aku
Terdiam disatu sudut
Cuba menjahit luka yang kian carik
Aku tewas
Pada lebatnya air mata

Tuhan
Aku mahu percaya
Luka ini tak sia sia
Namun sering hati aku menafi
Kerana pedih luka ini
Terlalu sakit menusuk ke dasar
Dan Tuhan
Bantulah aku
Untuk bangun
Memujuk hati ini
Kerana luka ini tak kan selamanya abadi
Kerana luka ini akan Kau ganti
Satu hari nanti; pasti

Tuhan ku
Ada suatu ketika
Saat aku memandang LangitMu
Tiada lagi indah yang menyapa
Tiada lagi getar yang menghantar rasa
Hanya ada tangisan tanpa nyanyian sendu
Kerana sungguh aku terlalu terluka
Diusik dek kejamnya dunia
Terhunus dek tajamnya kata manusia
Rapuh untuk mendakap iman ke hati
Saat Takdir Mu datangnya bertubi
Menghantar lelah
Yang melumpuhkan larian
Terhenyak aku dalam tangis
Hanya mengharap belas
Dari Mu

Tuhan ku 
Dan Ramadhan
Kali ini tiba
Masih menyaksi
aku sebagai hamba Mu

Ramadhan
Kali ini
Datangnya bersama hening
Yang terlalu asing
Membuatkan aku terhenyak
Ditengah azam yang aku bina
Agar Ramadhan kali ini
Tak lagi berlalu sia sia

Tuhan ku
Tika ujian yang Kau beri
Bagai tiada henti
Membuatkan aku tercungap
Ditengah rutin hari
Aku sedar
Luka itu tak lagi sama
Saat aku duduk dalam simpuh
Saat air mata menitis
Tiada lagi rasa peritnya luka
Yang ada cuma bahagia
Menyelinap jauh
Ke dasar hati ku
Allah hu Rabbi...
Layakkah aku untuk ini..
Setelah banyak janji Mu yang aku nodai
Setelah banyak waktu ku yang berlalu sia sia
Dan aku ini hanyalah sang hina
Yang tak pernah sunyi dari dosa..

Raut wajah yang lena
Dalam sakit yang tak tertahan
Aku tatap lama
Tika kaki ku menjerit penat
Dan aku hanya diamkan
Saat aku hanya ingin mempersembahkan
Hal hal yang indah untuku mu
Agar ada kenangan yang indah
Untuk kau ingat 
Tika aku tak lagi bersama mu
Dan aku sendiri tak pasti
Rasa indah yang menyelebungi hati ku ini umi
Terasa bagai aku kan pergi jauh
Meninggalkan mu yang aku kasihi
Mungkinkah Ramadhan ini yang terakhir buat kita umi..

Tuhan ku
Indah rasa yang kau balut ini
Terasa luka luka ku
Kau jahit 
Tak lagi ada lompangnya
Dan inikah indahnya Cinta Mu Tuhan...

Duhai Illahi
Izinkan aku menjadi pencinta Mu
Hingga ke akhir nafas ku Rabbi...
Kerana Engkau lah Tuhan ku Yang Satu..

Terima kasih Tuhan
Untuk segala galanya...

.....

Kerana kita manusia, kita sering lupa hidup ini bukan segala galanya, saat hidup adalah segalanya untuk Dia. Sungguh, meniti jalan yang bernama kehidupan tak semudah kita menghafal sifir kehidupan, tika hidup bukan sebuah kepastian.

Kala kita membaca kehidupan ini dari kaca mata kita; manusia, pasti terlalu banyak luka yang akan singgah dihati. Jangan memandang jika pandangan itu hanya membuatkan kita terluka. Serahkan segala galanya padaNya. Dan jalanilah kehidupan ini apa adanya, tanpa lupa untuk menuturkan syukur kepadaNya.

Kita tidak akan pernah tahu bila kita akan jatuh cinta. Dan bila saatnya tiba, raihlah dengan kedua tanganmu dan jangan biarkan dia pergi dengan sejuta rasa tanda tanya dihatinya - Rabiatul Adawiyah.



For the broken heart
For the tearing face
That never stops to believe
That never stops to moving
May this Ramadhan
Invent on our searching
For Allah swt hidayah
And living it
As Allah bless
Amin.



Salam Ramadhan,
Dazz




Friday, June 12, 2015

Semalam Yang Hilang




Saat cinta terlalu indah untuk didakap
Air mata gusar tak tertahan
Layakkah aku Tuhanku
Tika langkah ini penuh lumuran dosa
Tika hati ini sering terhenti menyebut nama Mu
Dan sungguh aku rindu
Pada simpuhan nyanyian yang menjadikan aku teguh
Ditengah bingitnya dunia
Yang kadang melontar aku jauh
Kosong tanpa rasa
Lelah yang hanya sia sia




Ada tiada rasa dalam jiwa
Rindu akan memanggil Mu
Kerna setiap jiwa telah bersumpah 
Setia hanyalah kepada Mu

Bila cinta ada di dalam jiwa
Wangi bunga dunia tanpa nestapa
Sgala yang dirasa hanyalah Dia
Hatikan memuja hanya padaNya



Saturday, May 23, 2015

House with Love is Home



It takes two tango to make a love.
It takes one heart to build a marriage.
It takes one Imam to lead his maqmum.
And it needs two hand when the boat was stumble
Because it will cracked when you just let your Imam leading the way
Put all the problems on his shoulder 
And dancing by your own
Till you will fallen and broken
Hurt each other..




Mata yang terpejam lena ditatap. Lama. Takungan air jernih dikelopak mata yang bergenang penuh menanti tumpah diseka jari telunjuk.

"I love you..."

Tubuh yang masih lena dalam mimpi yang indah, dikemas dakap. Moga saat dia bangun, kembali berdiri kukuh. Walau air matanya ntah bila menitis, tak pernah terzahir jatuh membasahi pipi. Kerana dia lelaki yang teguh..

Air mata yang gugur satu persatu ke pipi dibiar sepi. 'Tuhan, bahagiakan dia dengan CintaMu, saat dia telah kehilangan insan yang paling dia sayang.. Tuhan, sentuh hati dia dengan Rahmat dan Kasih SayangMu, agar saat dia kerinduan, dia tak jauh dariMu.. Tuhan, jagakan dia hingga akhir nafas. Kerana dialah lelaki yang aku cintai. Hadiah yang Kau anugerah. Dan dia terlalu indah. Menyentuh hati kecilku berlari ditengah kelabunya kehidupan.. Tuhan, moga hanya aku bidadarinya diSana nanti..'

Dia yang tenang dalam senyumannya ditatap. "Do you love me?"

Pipi yang dah makin tembam ditarik cubit. 

"Abang!"

Dia ketawa kecil. "I love you so much sayang.."

Ciuman yang melekap didahi menghantar basah dipipi. "I love you too much abang.."

Tawa yang masih tersisa membuatkan mata terpejam rapat. 'Indah tawa ini yang dulu sering memujuk hati yang basah kerana rindu. Tuhan..terima kasih..'

Kepala ditongkat ke dada langit. 'Papa..kami rindu papa..dan abang terlalu rindukan papa..'

Hening tawa yang memecah udara mengalihkan kepala ke sisi kanan. Ada senyuman yang terhias dibibir, saat kornea mata menyapa susuk susuk tubuh yang ketawa indah. 'Tuhan, moga berlalunya detik masa, aku belajar untuk menjadi berus yang cantik untuk mereka lakar kisah yang penuh indah. Tuhan, moga sisa hari yang tinggal menjadi memori untuk kami kenang satu hari nanti. Saat hanya ada potret kaku untuk berbicara..'

Haruman dia yang semakin terasa dekat, menghantar getar dihati. Ada nyanyian rindu yang mengiringi. Moga cinta ini terus dibaja hari ke hari. Moga satu saat nanti ia mekar indah. Cukup untuk menerbitkan senyuman dibibir, kerana akulah wanita yang paling bahagia dengan cintamu..


Tika nyanyian rindu
Menjadikan aku rapuh
Aku belajar mencintaimu
Bukan kerana kau mencintai ku
Namun kerana kesabaran 
Yang kau dakap utuh
Menyentuh hatiku saat ia rusuh
Membuatkan air mata jatuh
Menyedarkan aku tentang hakikat
Hakikat cinta yang sering aku tafsir salah
Sedang kau mengenggamnya erat ke hati
Tika aku berulang kali mengoncangnya ribut
I love you abang...






©Dazz