Sunday, July 20, 2014

Kerana Aku Tak Merasa




Tamparan yang menyentuh pipi tentunya menghantar refleksi yang menyakitkan. Kesakitan yang kejap. Mungkin tak meninggalkan kesan. Tapi kan kekal diingatan.

Dan disana, tangisan anak kecil bagai nyanyian yang menghiasi hari. Dalam keterbatasan akal untuk memahami, si kecil itu tetap tegak meyakini pertolonganNya pastikan tiba. Keteguhan yang mengheret aku dalam lautan tenat. Cuba melontar diri dalam gema yang dihiasi letupan dan das tembakan. Dan yang aku ada hanyalah tangisan. Tangisan asa yang lemah dan hina. Saat aku sedar betapa terjaraknya aku dari si kecil itu disisiNya..

Sungguh lena yang lama mengulit bagai belati yang menghukum saat ini. Di saat mereka tegak mempertahankan yang secebis, aku bagai lalang yang dalam kebingungan. Masih cuba mencerna cebisan yang berselirat menjadi satu gambaran yang pasti. Masih cuba menyelami kesakitan yang telah lama merenggut ahli keluarga mu pergi..

Kerana aku tak merasa
Dalam getar yang kau dakap erat
Dalam tangis yang kau tahan bisu
Dalam lapar yang mengigit perutmu
Dalam dingin yang mencengkam ke tulangmu
Maafkan aku…

Getar suara mu
Bagai salam kematian ku
Ada tangis yang tersekat
Ada malu yang tergumpal
Tuhan…

Maafkan aku…





©Dazz

Saturday, July 19, 2014

Kesetiaan Yang Bisu





Mutiara putih dihujung alis dikesat lembut. Mata hilang didada langit. ‘Betullah bukan mudah nak redha…’ Hati berbicara bisu saat sendu bagaikan teman akrab yang menemani.


Meniti hari kedewasan, rencahnya bukan mudah. Saat teman teman sekeliling memulakan langkah dengan tawa senyum; aku hanya mengenali melodi tangis yang ku heret menemani langkah. Ada bingung. Ada tanya. Namun masanya belum tiba.

Ufuk mentari yang kian condong dipandang sepi. ‘I have grow up well Tok Ayah..’ Ada garit senyuman yang ditarik sumbang ulas bibir. ‘Dhia dah besar. Dah faham ‘kehidupan’ yang selalu Tok Ayah dongengkan. Payah. Tapi kena telan. Walau tak hadam.’ Dan lebat kolam mata kembali pecah membasahi pipi. ‘I wish you are here. To hold me like before. To look into my eyes and tell me that I’m strong enough..’ Kepala jatuh ke tanah. ‘Dhia kuatlah..!’

Mencari yang hilang
Canggungnya terasa
Masih ada sisa rasa
Namun rentak lariannya tetap sumbang

Lembaran lama ku selak. Mencari secebis senyuman. Mengharap ulas yang kian lesu tak lumpuh.

Mengenali dia, satu hadiah. Hadiah yang melakar senyuman, saat bibir lupa akan fungsinya yang satu itu. Bingung dalam lautan ujian yang masih hijau usianya, ibarat mengemudi kapal dilautan yang bergelora. Adakala teguh. Berulang kali rapuh. Dan dia datang bukan sekadar singgahan sang bayu yang meniup lantas berlalu pergi. Kehadirannya menapak rasa, walau ada takut dalam bingung yang melontar aku bersimpuh padaNya.

Ada tangis dalam pengharapan
Ada senyum dalam kesyukuran
Bicara yang bersenandung hinanya seorang hamba
Mengharap teduhan RahmatNya
Mendamba keredhaan Tuhannya
Agar ditunjukkan jalan yang hilang
Dan disuluh pabila kelam..

Kesakitan yang menyerang bukanlah asing untuk sang tangis. Dalam kepekatan malam tubuh digerak payah bersimpuh bersama tangis. Ada nyanyian yang terlontar saat melodi itu yang sering memujuk tangis, membiaskan kekuatan, mengingatkan aku Kau selalu ada. Sinaran cahaya yang menggamit, memaku pandang. Ada seraut wajah, indah. Bias senyumannya bagai penawar yang menghilangkan segala kesakitan, memujuk. Hadirnya berbicara tentang dia. Yang lembut dalam tegas, yang terluka dalam keras, yang lelah dalam asa yang tertanam, namun dia punya hati yang ikhlas. Tiada kata yang mampu untukku ungkap rasa melainkan air mata yang berbicara. ‘Terima kasih Tuhan..’

Meniti lorong yang sama, kau mengajar erti hidup dalam kotak yang sering aku nafikan. Bukan kerana terbenteng dek prinsip yang didokong, namun kerana palitan hitam dikotak itu yang menjadikan aku dan takut bagaikan teman akrab. Dan pautan tanganmu pada jalanan itu tak akan mampu aku balas hanya dengan ungkapan terima kasih..

Hari yang dimamah senja memalit lakaran yang kini menjadi kenangan; manis untuk dirindui.

Takdir bukan lakaran sang hati. Hadirnya kadang bersama pelangi. Adakalanya hujan yang menemani. Dan hidup tetap harus dijalani. Tika banyak suara lantang yang menguji, aku bagaikan dahan yang teruji; teguh atau rebah ke bumi. Dan masih Dia sudi menemani. Saat aku bagai ingin menoktahkan larian kaki.

Bukan mudah aku memeluk mu erat ke dada
Dan tak mudah untuk kau tanam asa dalam menuntun ku ke jalanNya
Dan tika itu aku mengenali sang sabar
Yang sering kau dendangkan saat aku hanyut dilautan alpa
Perkenalan yang membawa siapa aku saat ini
Kawan yang selalu mengaritkan sebuah senyuman
Tika aku berulang kali didatangi sang ujian yang menyenakkan dada
Dan pada siapa hendak ku tangiskan syukur?
Melainkan Dia yang Menghadiahkan kau padaku..

Jendela yang kian usang dimamah masa ku sandar menemani. Singkat waktu melontar ‘kehadiran’mu jauh disudut hati kecilku. Sebati; menjadi sebahagian dariku yang ku tanam mati. Ada gusar yang menyapa. Ada rapuh yang menjenguk. Dan aku insan biasa yang hanya bergantung padaNya saat aku percaya tadahan doa itu menjadikan aku teguh meniti hari.

Nama mu ku lagukan
Dalam rajuk hatta rindu
Baitnya bagai hafalan
Yang tak mampu ku lupakan

Sedar hakikat takdir dan kehidupan
Warna indah ku lunturkan
Agar luka yang terguris
Mampu dijahit pulih

Rutin hari berlari; tak banyak bezanya. Ada rindu yang menyanyi, ku cekalkan rasa dihati. Ada cemburu yang bertandang mengusik, ku labuhkan sujud mengadu padaNya. Sentuhan ini terlalu dalam untuk ku perjudikan ego didabik ke dada. Sentuhan ini terlalu indah untuk ku cemarkan dengan sambutan perkenalan yang menodai sebuah kejujuran. Sentuhan ini terlalu bermakna untuk sebuah kesetiaan yang aku noktahkan..tak akan pernah mampu aku ulangi untuk episode yang baru..

Mengejar yang tak pasti
Lelahnya menghantar sujud pada Illahi
‘Bahagiakan dia dalam redhaMu Ya Rabbi’
‘Seandainya dia bukan untukku, moga sisa waktu kematian yang menjadi pengganti..’

Panjangnya sisa hari yang dilalui tak menjanjikan dalamnya dia kau kenali. Ada khilaf yang aku lakari, memalit luka dihatinya. Lupa dia juga dijengah lelah saat hanya dia yang selalu memberi..

Gunung itu telah lama aku huni
Tinggi puncaknya dari jauh pasti aku kenali
Namun hingga saat ini gagal aku takluki

Ada rasa yang terpendam kecewa
Maafkan aku yang gagal mencuba
Untuk kesekian kalinya..

Matangnya usia tak menjanjikan kedewasan pada sang akal. Kaku potret semalam menyanyikan melodi rindu..

Duhai teman
Saat ini aku merindui kalian
Kala tangan ku sering kalian genggam erat
Dengan jagaan hakikat
Yang menjadikan aku dewasa
Walau kalian tahu kebenarannya pahit untuk ku telan

Duhai teman
Saat bebelan yang melantun dari bibirku
Saat air mata yang menitis dipipiku
Saat tawa yang berlagu dihariku
Masih dia sang panglipur lara itu..

Wang kertas dihulur cermat. ‘Terima kasih.’ Senyuman saling bertukar sebelum kaki mula melangkah. Terik mentari memaksa kepala didongak ke langit. Hati yang bergolak bagaikan kaku. Hilang rasa. Saat nyawa nyawa yang hidup kembali dijemputNya bagaikan tayangan yang tak henti terpapar didada media. Mentari yang tadinya teriknya memancar sekelip mata hilang dibalik mendung yang berarak. Lama mata terpaku. Mencari dalam bingung yang tak punya rasa.

‘Allah…’ Nafas ditarik. Bebanan yang menggunung hilang dalam keinsafan.


“Tiap-tiap yg mempunyai jiwa akan merasakan kematian.”

[Surah Al-A’raaf;34]

Ada sebab untuk teruskan langkah. Ada wajah wajah yang menanti dalam pengharapan. Ada Dia sentiasa, dalam langkah yang menemani. Kuatlah hati..

Illahi..
Aku meminta
Saat tak tertanggung
Dan Engkau memberi
Saat aku memahami

Erti redha
Tak semudah ejaannya
Saat ujian
Tak datang hanya untuk sia sia
Terima kasih Ya Rabbi..



************

Aku mencintainya
Bukan kerana harta
yang menjadikan dia kaya raya

Aku mencintainya
Bukan kerana rupa
Yang menjadikan dia menenangkan

Aku mencintainya
Bukan kerana ilmu
Yang menjadikan dia bijaksana

Aku mencintainya
Bukan kerana kata
Yang menjadikan dia sempurna

Aku mencintainya
Saat dia menyedarkan aku
Kelemahan itu bukan kehinaan

Aku mencintainya
Saat dia mengajarkan aku
Dendam hanyalah bongkah yang menghadangku dariNya

Aku mencintainya
Saat dia memberikan
Erti kemaafan itu puncak kebahagiaan Iman

Aku mencintainya
Kerana dia adalah dia..




©Dazz



Tuesday, July 8, 2014

Dibalik Hijab






Dalam kebebasan dan keterbukaan yang kononnya menegakkan sebuah prinsip, ada rasa yang hilang dalam kehidupan yang hampir sempurna. Bertingkah antara nafsu dan sedar. Kadang dibalut yakin. Kerap kali terdiam dek ejekan hina.

Lemahnya diri mematikan asa yang menyapa. Pada siapa bahu nak disandar; kala hanya bahasa hati yang memahami? Pada siapa nak diharap mengemudi; kala jalanan mereka jua penuh onak duri?

Dan hanya tangis yang menemani..

Tangis yang bersulam ketakutan
Tangis yang terukir sebeban kehinaan
Tangis yang bermulanya pengharapan
Tangis yang mencampakkan jasad kembali pulang ke pangkuan sang fitrah
Tangis yang mengakui DIA sebenarnya Yang Esa..

------------------------

Dibalut sempurna pada kewajipan; ukirannya indah. Terpasak keyakinan dalam langkah. Ada doa yang mengiringi. Ada senyuman dan tangan yang menghulur walau kehidupan tak terlakar seindah potret didada kanvas; hati tahu cukuplah hanya DIA.

Dibalut indah kadang mengalpakan; mahar madah yang dilafaz. Pada kata diri teruji. Pada amal diri dinodai. Jalan yang kian kelam nampak terang. Tercungap lemas namun kelihatan selamat.

Kerap diingat sang mulut
Kerap dijaga dari si lena
Namun biasnya hanya bagai angin yang berpuput kejap
Dan jua ada tangis
Namun lagunya tak sampai ke hati
Terkadang terbias lantunan pengharapan
Namun kerap dibisukan dengan kebatilan

Dan dimana kemegahan yang menghalalkan tawaku pada mu?
Saat hakikat memandang aku lebih hina dari mu..

-------------------------

Dibalik hijab
Aku menyelam ke dasar
Mencari ketulusan yang dilupakan
Meninggalkan luaran yang dipenuhi tipu daya
Saat aku dijagakan dengan hakikat
Hakikat luaran semata
Yang membunuh aku dalam lautan riak
Menghalalkan dada didabik ke langit
Lantang menjatuh hukum
Sombong!

Dibalik hijab
Aku mengenali mu
Terjaga dalam lena yang panjang
Tersedar aku jua sang hamba yang mencari keredaan Tuannya..

Dibalik hijab
Aku belajar
Kemuliaan itu datangnya dari hati yang tulus
Saat pipi dibasahi air mata bukan kerana gahnya tutur kata
Tapi rintihan kehinaan lemahnya seorang hamba..

Dibalik hijab
KITA mengenal DIA
Berkongsi rasa yang hanya dimengerti sang hati
Menangisi cerita yang sama
Cerita pendosa memohon keampunan Tuhannya..

-----------------------------

Kau dan Aku
Mendendangkan tangis yang sama
Dalam luka yang berbeza

Kau dan Aku
Menjalani kehidupan yang sama
Dalam ujian yang berbeza

Saat padaNYA Yang Satu KITA mencari REDHA
Saat padaNYA Yang Satu KITA pasti akan KEMBALI..

Teguhlah dirimu dan diriku
Moga DIA menuntun ke akhir nafas..



©Dazz




Sunday, July 6, 2014

Standby Me

Indeed we can lose all; BUT if we have Allah you HAVEN'T lost ANYTHING..


Life is not how you expecting
It doesn't go as what you want; otherwise
Sometimes it will smashed you down
Sometimes it will shine you bright
It will always there; no matter you're in your way
Don't being hard
Don't rebel vain
It's hurting YOU
And someday you will killed yourself; by putting blame on others
Why should so?
That's YOUR life
Even it's bitter
Even it's hurting
Even it's tearing
That the pieces YOU should go through
Because you have
To complete your puzzle
As it will fit perfectly
How could it not?
The Designer is PERFECT!

Everything you deserve exists with Allah. Seek Allah you will get everything you deserve.





Rains give a smile
A joy that will create beautiful moments

Someday
Rains drop heavily
There are discordant cries
Painted the scar 
Alone..


HIDUP. Bukan hanya untuk menanti hujan reda bersama tangis. HIDUP. Adalah medan juang untuk belajar menari agar terus tersenyum dalam meniti hari.

Tears
The true FRIENDSHIP that we always forget




Ketika air mata menitis
Ada rindu pada nyanyia tawa
Ada pahit yang tertelan kelat
Saat bibir mencarik senyuman
Tak kala luka masih berdarah

Tak mudah menyusun langkah
Saat akal tak tahu ke mana untuk melangkah
Saat diri mula hilang arah
Sesungguhnya
Ada DIA untuk beserah
Ada DIA untuk meluah
Cukuplah..

Melangkah tanpa hentian
Lelah itu kekuatan
Takut itu pengharapan
Hati sedar
Hanya DIA satu satunya 
tempat Bergantung
Ya Rabb..
Standby me
Till my last journey..


Bukanlah disisi TEMAN yang terhebat saat air mata bagai nyanyian luka bagai lakaran yang menemani hari; melainkan DIA Yang Maha SATU.




©Dazz





Saturday, February 22, 2014

A.S.I.N.G.



Ada rasa yang hilang
Dan langkah mula berlari sumbang
Bagai sesat dalam terang
Rusuh dalam resah

Merindui yang hilang
Ada cemburu yang bertandang
Pada kedamaian yang membuatkan dia terasa ada
Pada kejernihan yang membuatkan dia terang dihati
Pada jejak ‘kehidupan’nya yang membuatkan dia kini lena dalam bahagia..

Dan aku masih berlari
Teraba dalam asing yang melemaskan
Lelah dalam sungkuran pada lopak yang sama; tak diteladani
Dalam mencari hentian yang hakiki..


Tuhan..
Ku tahu masa itu kan tiba
Saat ku kan tinggalkan dunia
Namun aku masih teraba
Kalah dalam emosi
Tertipu pada nafsu sendiri..

Tuhan..
Hamparan Mu telah ku lewati
Ada tawa
Ada tangis
Ada jatuh
Ada luka
Lakaran yang KAU warnakan pada kanvas hidupku..

Tuhan..
Terkadang aku terdiam dek lelahnya meniti hari
Hari yang kadang melempar aku menjadi sang asing
Hari yang kadang cukup mengguris luka
Hari yang kadang bagai detik itu telah tiba
Cukup membuatkan ku sesak

Tuhan..
Terkapai mencari arah Mu
Selautan air mata tak kan pernah mampu aku tangisi
Tika ku sedar Rahmat Mu menghidupkan aku saat ini
Hanya ku balas dengan keluh dan asa
Terkadang meminta dalam gesa
Adakalanya ketawa dalam megah
Jarang benar KAU ku pelaku dengan ikhlas
seperti bait bait yang sering ulas bibir ku laung
seperti ketukan ketukan aksara yang ku palit didada maya  
yang kononnya ikhlas..

Tuhan..
Sentuhan Rahmat Mu
Menjadikan aku sang hina dalam ketamakan yang tiada henti..

Tuhan..
Tinggalkan aku dalam keasingan ini
Tika sang asing ini yang sering menjagakan aku dalam lena..

Tuhan..
Hentian ku bukan disini
Dan penamat larian ku masih kelam tak terpeta
Sesungguhnya KAU Maha Mengetahui
Lorongkan aku ke jalan Mu
Agar kelak aku tak menjadi orang yang rugi
Setelah lelah yang sekian lama ku titi
Demi setitis Redha Mu yang ku impi..

xxxxxxx


Duhai teman..
Hayatilah alam yang tak jemu berbicara denganmu
Padanya ada pelajaran
Tentang Hidup dan KebesaranNYA
Tentang Kasih dan RahmatNYA
Tentang Dosa dan KeampunanNYA
Tentang DIA..
Sang PENCINTA Yang Maha Agung..


©Dazz



Sunday, December 29, 2013

A Phrase


Kehidupan itu bukanlah saat umur dah menginjak senja.
Kehidupan itu;
Saat kelat yang terasa tak mampu ditelan untuk dihadam
Saat air mata tak lagi terzahir melukis rasa sang hati
Saat kaki sesat tak tau arah mana yang harus ditempuh
Saat hati terlalu rapuh untuk terus berdenyut
Namun yang bernama hati terus meyakini janji Allah itu pasti.

xxxxxx

Senja kali ni terlalu suram untuk menghadirkan senyum.

Sepatu ditangan disarung ke kaki. ‘Mampukah aku teruskan larian ini Ya Tuhan..’ Deru ombak meniup selendang dikepala.

Gadis itu
Matanya yang basah kian kelam
Disapu jejari pantas
Agar  tiada mata lain yang memandang
Dan sebak dikamar hatinya
Mungkinkah terseka..?

Dan sesungguhnya hidup tetap berjalan..

……………

Bakul yang sarat dengan isinya dicapai. Tubuh yang bagai tak mampu terimbang, membuatkan refleks tangan melepaskan beban yang digalas. ‘Allah...’ Telapak tangan yang pucat tak berdarah ditatap dengan air mata yang tumpah. ‘Kuatlah hati..’ Mata terpejam rapat. “Ku tahu Kau bersamaku..”

“Boleh tolong?” Si manis yang khusyuk dengan buku tebalnya disapa.

Kening diangkat tinggi. “Yes mem?”

Bibir tarik sengih tiga kupang. “Tolong angkat bakul tu pi letak kat ampaian?”

Kerusi ditolak ke belakang. Dahi berkerut tiga lapis. Muka si kakak ditenung pelik. ‘Bukan kak Qis ni sepsis the hulk ke..takat sebakul kain tu dah biasa angkat sensorang..’ “Tak sihat?”

Tubuh disandar ke dinding, memberi laluan pada si adik. “Eh, sihat. Tangan je parkison sikit.” Sengih.

“Eh?” Bakul biru yang penuh dengan kain basuhan dicapai.

“Sungguh.” Kepala diangguk naik-turun. Penuh yakin.

“Done!”

Bakul dah terletak elok di depan ampaian.

“Thanks dear!”

“Tara hal..”

……………

“Tumpang rumah Mak Ita buat sementara ni..”

“Dok dengan tok je lah. Boleh teman tok..”

“Tak usahlah bang, karang susah pulak..”

Senyap.

Keputusan dah dimuktamadkan.

Turun lagi air di pipi. Tak lagi diseka.

‘Kejamkah kehidupan ini Ya Rabb..’

Sesungguhnya dunia itu ibarat penjara bagi orang Mukmin; dan Syurga bagi orang-orang yang lalai.

……………

“Adik..jangan baling! Pecah pasu mama..”

“Kakak tolong simpan botol ni dalam peti ais boleh?”

“Ok mama!”

“Dik pun nak tolong mama..”

Mata berbicara; takkala mulut bisu. Carik senyum memujuk; takkala ada rindu yang tak terzahir.

“Kak Qis, jom buat cookies.”

Rengekan si comel mematikan bicara hati. “Ok, jom!” Tangan kecil yang terasa panas ditapak tangan, pantas menarik jejari menuju ke dapur.

“Alia nak buat cookies pe?” Majalah resepi ditangan dibelek.

Jari telunjuk dibawa ke bawah dagu. “Cokelat?”

Kening terangkat tinggi. “Sure?”

Rambut yang bertocang dua beralun cantik, saat empunya kepala mengangguk ke bawah-atas.

“Okie. Jom kite buat cookies!”

“Jom!!” Tangan ditepuk gembira.

……………
Asing.
Itu yang mengajar hati ketawa
Mengukir senyuman diulas bibir
Membawa kaki menari ditengah lebatnya hujan
Menyentuh ke dasar; masih seketul daging itu punya rasa..

Adakalnya genggaman perlu dilepasakan
Bukan dek rajuk
Cuma untuk seukir senyuman
Bersama melodi tawa
Yang kian bisu..

Terkadang
Bahagia itu ada
Di titis hujan emas
Di negeri orang..

“Kau ok?”
Susuk tubuh yang mula melabuh disisi dipandang sekilas. “Ok.” Mata kembali berlari ditengah lautan yang tak diketahui penghujungnya.

“Kau dah lain..” Tubuh Qis yang kian menyusut masih tak lepas pandang.

Bibir tarik senyum. “Sihat sebelum sakit, besar maknanya.” Kelopak mata dipejam rapat. Nafas ditarik dan dihela perlahan. “Aku ok..jangan risau.”

“Qis..kita kenal bukan sehari..”

“..and you know me..” Senyum. “I’m ok.”

Deru ombak memukau mata-mata yang melihat,dan menghadirkan tawa dan senyum hati-hati yang terusik. Dan disebalik batu bata yang tersusun; dua hati sedang berbicara bisu bersama renungan mata yang hilang ditengah-tengah dada lautan.

……………

Berlari ditengah kusutnya keadaan; itu pengecut. Namun ada ketikanya larian itu mampu menghadirkan senyuman, diulas-ulas bibir yang tawanya kian lama sumbang.

“Sihat? Macam mana Qis kat sana, ok tak sikit?”

Tubir yang bergenang tak sempat diseka, saat mutiara jernih laju menodai si pipi. “Aah, Alhamdulillah Qis sihat. Ok kat sini.”

“Lega sikit umi gitu. Makan makanan yang berkhasiat, bagi tenaga kat badan. Nanti ada pepe bagitau umi. Jaga diri.”

“InsyaAllah. Ok. Assalamuallaikum.”

“Waalaikumusalam.”

Mutiara jernih berlari laju dipipi. Tak diseka. Tak ditemani sendu. ‘Umi...’

Langkah mati dimuka pintu. Ada persoalan yang mengetuk. Ada rasa yang tercubit. ‘Qis..’

……………

Langit pekat tak berbintang. Bulan seakan merajuk; lantas menyembunyikan diri. Namun aku masih setia di sini. Menanti bintang yang dah lama tak bersinar indah didada langit..

‘Umi..Qis rindu umi..maafkan Qis..’

“Tuhanku..
Tak mudah untuk ku telan dan hadam caturan takdirMu..
Saat satu persatu insan yang aku sayang direnggut pergi
Namun layakkah aku menghentikan larian kaki
Saat aku sedar aku hanyalah hamba Mu..

Tuhanku..
Dalam kegelapanMu adanya pengharapan..
Dan pada hamparan doa; sungguh aku hanya mengharapkan Mu..
Saat kegelapan masih tak diterangi cahayaMu; sungguh aku bagaikan pedagang yang hilang arah..
lelah dalam penantian sedang pada baja sabar itu membuahkan pahala;namun  tetap aku berulang kali rapuh..

Tuhanku..
Pada denyutan nadiMu ini; ada cinta yang mewarnakan aku.
Cinta yang terlalu dalam menyentuh; membawa aku dekat dengan Mu..
Pada lakaran hitam putih kanvas hidupku; aku mengenal indahnya warna kesabaran, aku tersenyum dengan indahnya warna air mata, aku terpaku dengan indahnya warna kesetian, aku tertawa ditengah lebatnya hujan kerana indahnya warna ujian, aku mengenal indahnya warna taubat disebalik palitan dosa yang menjadikan aku hina..
Terima kasih Tuhan; menghadiahkan dia untuk melakar kanvas hidupku..

“Aku ingin mencintaimu dengan sederhana, seperti kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu... Aku ingin mencintaimu dengan sederhana, seperti isyarat yang tak sempat dikirimkan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada... agar kelak kita tak terhumban dilautan kecewa, kerana dunia ini hanya persinggahan...dan mati adalah pengakhiraan hidup...”


Tuhanku..
Ada khilaf  yang tak mampu aku sapu dengan basahnya air mata penyesalanku
Moga tadahan doa di tiap simpuhanku menjadi rahmat buatnya..
Moga dititisan embun kafarahku menjadi penghapus dosa-dosanya..
Moga di bait-bait puisi suciMu yang aku lagukan menjadi siraman air mawarnya..
Moga di jejak-jejakku sentiasa membahagiakan dia..
Maafkan aku umi...
KAU haramkan hatta sekadar percikan api neraka buatnya Tuhan..”

……………

“Qis..”

“Kita tak kan pernah kenal kehidupan. Selagi nafas masih lagi terhela..”

“Aku dah cuba..”

“..dan aku masih terus mencuba..”

Esakan kecil mula kedengaran.

Nafas di hela. “Irma..aku juga masih lagi bertatih pada yang bernama kehidupan. Dah berulang kali jatuh. Dah berjuta parut. Dan aku jua masih lagi terus mencuba..cuba untuk tak kalah pada kehidupan..”

“Tapi kau kuat...”

Senyum. “Kuat pada zahir. Itu hanya lakonan yang tak membawa apa-apa kecuali senyuman insan-insan sekeliling.” Bunga yang mekar cantik disentuh lembut. “Hidup tak jadi mudah, hanya kerana bicara yang mengatakan ‘hidup tak payah.’ Sesuatu hal tak kan selesai sebelum pokok persoalannya dapat difahami. Begitulah dengan ujian. Ujian tak kan menjadi PENGAJARAN saat ujian tak dilalui untuk difahami. Dan ujian itu tetap menjadi ujian tanpa dapat diambil pelajaran; ibarat mencurah air ke daun keladi. Dan siapa yang harus disalahkan saat kita jatuh berulang kali; tapi hanya mengguris parut yang sama?”

“Ir..ada banyak perkara yang kita persoalkan; dan kita terlupa mempersoal HaqNya yang kita langgari. Ada banyak alasan dan sebab yang kita kemukakan saat ujian yang digalas terasa terbeban benar; dan kita terlupa hal-hal kecil yang menyempurnakan hari-hari kita adalah Rahmat yang DIA limpahkan, tanda kasih sang Rabb pada hambaNya..”

“Tak tau..susah..sakit..”Telapak tangan melekap kejap didada.

Jejari halus sang teman dicapai dan digenggam erat.

“Kita tak kan mampu mengecap TENANGnya badai UJIAN; selagimana kita masih terasa MANISnya berbuat DOSA..”

Anak mata bertemu anak mata. “Maksud kau?”

“DIA selalu ‘tegur’kita. Sayangnya kita selalu menangguh dengan pelbagai alasan. Membutakan hati kerana ‘asyiknya’ yang menggoda. Lantas terlupa untuk membasuh dengan sabun taubat. Dan saatnya badai lain menyapa kita mengeluh ‘di mana keadilan’; sedang noda semalam kita lupakan sebegitu mudah.”

“Adakalanya kita rasa keseorangan mengharungi misterinya kehidupan; membuatkan asa semakin  menipis, membuatkan kaki sumbang rentaknya, membuatkan hati lemah merasakan DIA. DIA yang selalu ada. Di tiap jejak yang kita pijak..”

Ada tangis yang kedengaran. Bicara sang hati pada Tuhannya. Mengharap secebis keampunan. Moga sentiasa berada didalam Rahmat dan PetunjukNYA..

xxxxxxxx

Semalam yang telah menjadi lipatan sejarah; yang membuatkan aku masih berdiri saat ini. Adakalanya teguh. Adakalanya rapuh. Saat dunia bukanlah untuk ku huni dan dakap erat ke tubuh. Melainkan sekadar titian sebelum menuju ke barzakh.

Persoalan yang mengasak; tak menjanjikan ketenangan pada hati yang kian rapuh.


Dazz