Thursday, September 4, 2014

DIA dalam KITA





“Kalau kata kita yang salah?”

“Hah?”

“Saya tak selamanya mampu berdiri teguh disisi awak. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Setiap yang hidup pasti mati. Allah nak duga tak kira masa.” Senyuman ditarik pinggir bibir. Pahit. Hakikat tak selamanya mampu dinafikan. Kena telan. Bagi hadam.

“Awak dah ada orang lain?”

Geleng. “Tak.”

Diam.

“Saya yakin Allah hadirkan awak bersebab; yang hanya DIA yang tahu.” Nafas ditarik. Kalaulah bahasa hati mudah diterjemah dan dibaca; tak kan ada prasangka. “


Bicara awak tentang sakit
saya hanya mampu menelan dengan tangisan
Sepinya kehadiran awak
saya hanya mampu menyapu rindu dalam tadahan doa



“Saya tak mampu menjanjikan kesetiaan, saat takdir bukan milik saya. Saya tak mampu mengenggam awak teguh saat kesakitan menyapa awak ada jurang yang membentengkan kita.” Mutiara putih yang menitis diseka jari telunjuk. “Boleh tak awak hulurkan tangan awak untuk saya? Mungkin saya tak mampu hilangkan kesakitan awak. Tapi sekurang kurangnya saya boleh menemani awak; sama sama berlari mengharunginya.”

“Awak...” Ada gusar yang tertelan.

“Saya yakin awak akan sembuh. Setiap permulaan ada penamatnya. Dan kalau pun kata, awak akan sakit sehingga ke hujung nafas, tak kan menggubah hati saya melainkan dengan kehendak dan kekuasaanNYA. Saya mencintai awak bukan untuk menerima kesempurnaan. Dan saya yakin sakit ini ada hikmah. Untuk awak. Dan saya. Kita.”

*******

“Umi, Adlin nak tu”

“Apa sayang?”

“Yang tuuu…” jari telunjuk kecil tepat pada belon belon yang bergantungan teroleng ditiup angin laut.

“Mintak dengan Abah.” Mata dikenyit menguji.

“Alaa umiii…” Bibir automatik ditarik muncung. Panjang ke depan.

Bibir ditarik senyum. Tangan si kecil dicapai lembut. “Janji yang ni last. Ok?”

“Ok!” Mata membulat. Jari kelingking halusnya disulam dijari si Ibu. “Sayang Umi!” Pipi si Ibu menjadi sasaran bibir comelnya.

“Pandai eh anak Umi!” Gelak kecil terlepas dari ulas bibir.

------------------

“Abahhh..”

Si kecil yang comel berjubah ungu dikalih pandang. “Hai sayang..” Tangan didepa luas.

“Adlin dapat ni.” Belon merah bentuk hati ditangan ditunjuk megah. “Umi yang belikan. Cantikkan Abah?” Belon ditangan ralit ditarik-lepas di awangan.

“Cantik sayang.” Pipi montel si kecil yang bertudung dicium. “Mana Abah punya?”

“Alamak!” Dahi ditepuk spontan. Wajah si Abah dikalih pandang. “Adlin lupa nak belikan untuk Abah…” Tubir mata mula digenangi air mata.

“Kita share ok?” Memujuk.

Kepala yang tunduk memandang pasir sepi.

“Sayang.. Abah tak marah Adlin pun. Kita share ok?”

kepala diangkat perlahan. “Sungguh?”

Angguk. “Ya sayang..” Pipi si kecil dicium lembut.

“Ok..” Tangan kecilnya dilingkar ke tengkuk si Ayah. “Sorry…”

Tubuh kecil dipeluk kasih. “Jom tolong Umi kutip kulit kerang.”
“Nak nak!”

------------------


“Abah…jangan kacau Adlin!” Tangan si Ayah yang berkali menutup pandangan mata ditepis menjauh.

“Bagilah kat Abah pulak.” Masih cuba menarik perhatian si kecil.

“Abah carilah. Ni Adlin punya. Umi yang belikan.” Cedok plastik warna pink ditangan disorok ke belakang. Mata si Ayah direnung geram.

“Abah nak pinjam kejap je..”

Kepala digeleng. Tubuh dipeluk; protes.

Tawa yang disimpan, akhirnya terburai. Tubuh si kecil digeletek geram. “Kedekutnya dia!”

“Abahhh Adlin gelilah…” 

Gelak tawa dua permata hati yang memecah keheningan alam melabuh senyuman dibibir. Mematikan kenangan semalam. 'Dua batang susuk tubuh yang mendekat mengukir senyuman diulas bibir. ‘Rahmati mereka dengan Kasih SayangMu Ya Illahi.. Terima kasih Tuhan, atas labuhan kasih ini..’

*********


Semalam yang baru berlalu masih segar dikotak memori. Pahit yang ditelan; memahat secangkir senyuman hari ini.



Te' amo SJM
©Dazz



Saturday, August 23, 2014

Yang Terindah






Ada rindu pada batas semalam
Jejak yang terlakar
Disulam dengan tawa dan duka
Jejak yang mengubat tangis
Saat kaki bagai kaku dalam noktah



Angin yang menyapa
Membawa ku lelah
Dibayang senyum dan tawamu
Masih tersisa rindu
Dilubuk hati yang terdalam



Yang terindah
menjadi lipatan semalam
hadir dalam duka
menyapu tangis
dengan senyuman









Aku memaafkan agar aku tenang.
Aku melupakan agar aku kembali terus tersenyum.
Aku diam kerana aku sedang membaja makna sabar
Kerana aku yakin pada setiap kisah; Tuhan tak jadikannya sia sia.



230814;0335
©Dazz

Friday, July 25, 2014

Ramadhan






UJIAN

Titis yang merintik perlahan diseka jejari. Ada berat yang terhela. Sejadah yang kaku dipenyidai menyapa mata. ‘Ada Engkau untukku…’

Ya Rabb..
MemelukMu dijejak larian ku
Ada penat dan lelah yang terhela
Kadang sang asa turut tenggelam bersama air mata
Namun Ya Rabb..
PelukanMu sentiasa menyapu air mataku..
Dan apa lagi yang ku harapkan Ya Rabb
Melainkan sebuah syukur yang hanya mampu aku nyanyikan..

Ya Rabb..
Saat aku rapuh dalam memilih untuk percaya
Kau datang menyentuh dada ku lembut
Bersama tarbiyyah yang menjadikan aku redha

Ya Rabb..
Saat semua insan meragui ku
Kau tetap utuh mendengar rintihan ku
Dan Kau dakap aku erat ke simpuhan
Agar luka yang tertusuk tak merobek ku jatuh tersungkur..

Ya Rabb..
Walau berjuta suara mengatakan aku gila
Dan hanya Kau yang mengerti aku

Ya Rabb..
Disetiap helaan nafas dan pejaman mata ku
Kau sungguh ku rasa dekat..
Dan cukuplah Engkau untukku..

Sungguh hari semalam tak menjanjikan syurga buat mu. Ada tangis. Kan datangnya tawa. Tunduklah saat kau penat pada tipuan dunia. Menangislah saat kau tak mampu menahan sendu mu. Lepaskan saat kisah itu bukan lagi milikmu. Dan sesungguhnya janjiNYA benar dan pasti kan tiba.

Ramadhan bersama ujian. Menjadikan aku sedar nafasku bukan sekadar insan, melainkan hambaNYA semata. Dan semestinya ada rajuk yang datang bersama tangis. Itu lumrah lemahnya insan. Kan ada syukur selepas sujud yang diiringi tangis. Dan itulah lumrah lemahnya hamba tanpa Rahmat Tuhannya.

Sebagaimana takdir yang tak terpeta; begitulah ujian yang datang tak bertanda. Walau pahitnya kadang menyakitkan, indah hikmahnya yang tiba pasti akan melupakan ‘kesakitan’ yang pernah menyapa.

Hari ini tak akan menjanjikan mu sebuah senyuman. Dan berbahagialah dengan apa yang engkau ada. Dan jangan kau lupa untuk mengenggam secebis tabah. Sebagai bekalan mu buat meniti hari. Kerana esok tak menjanjikan pelangi tiba untuk menemani mu..



NIKMAT

“Dan apabila Allah menginginkan bagi hambaNya kebaikan, maka dia dimatikan dalam beragama Islam.”

“Dan setiap perkara yang ditarik dari kita pasti akan ada gantinya dari Allah kecuali AGAMA maka tiada gantinya.”

Sentakan kata melumpuhkan anggota. Raut wajah jatuh ke lantai. ‘Allah…’ Bibir yang bergetar diketap; mendiamkan. Air mata yang berlari laju tak mampu dihambat kering. ‘Tarbiyyah Mu Illahi..tak pernah Kau jemu memberi, walau kerap aku sia sia kan..’ Dan biarkan air mata ini berbicara. Hanya untuk Mu. Yang mengerti hinanya jejak semalam yang ku heret. Yang menjadi saksi alpanya hari hari yang aku hiasi..

Air putih ditakungan telapak tangan perlahan membasahi raut wajah. ‘Jadikanlah hatimu gembira takkala engkau menyembah Allah duhai diri..’ Ada sendu yang tertahan. Ada titis yang jatuh ke pipi. Basah bersama air putih yang membasuh hinanya dosa dosa yang menjadi perhiasan; lupa diri.

Duhai Illahi..
Lahirnya aku dalam kesucian Islam
Disambut penuh ceria oleh wajah wajah kesayangan
Dalam harapan dan kata yang terbisu
Hanya Engkau dan mereka yang mengerti

Duhai Illahi
Menempuh jalan yang bernama kehidupan
Terbata aku dalam jahilnya ilmu yang didasari
Bingung dalam mainan dunia
Kadang tewas dalam lelahnya ujian yang ditempuhi
Adakalanya menyerah dalam sepinya Iman untuk meyakini

Duhai Illahi
Saat ku bukakan mata untuk melihat
Betapa aku sedar Engkau Maha Pengasih dan Penyayang..
Sungguh Rahmat Mu tak terbata
Tertebar diseluruh pelusuk dunia
Ada bersama tangis dan tawa
Namun hadirnya jarang sekali disyukuri
Dan sungguh..
Kami ini hambaMu yang tak pernah ‘cukup’..
Maafkan aku Ya Illahi..

Duhai Illahi
Tersedar pada hakikat nikmat Mu
Sungguh aku bagaikan bayi yang berteriak lapar
Sesalan yang tak terluah dalam sendu
Tangis yang tak kedengaran dalam getar
Tiada kata yang mampu ku lontar
Melainkan, ‘Maafkan aku duhai Illahi…’

DIA. Memberi nikmat yang tak perlu kau bayar hatta kau sewa. Dan masih aku dan kau meremeh saat masa kau kejar bagai lupa hakNYA.

“Janganlah dilakukan sesuatu ibadah itu semata mata untuk menyelesaikannya tetapi lakukanlah sesuatu ketaatan itu untuk mendekatkan diri kepada Allah.”

Bukan mudah nak ‘UBAH’. Dan tak ‘PAYAH’ untuk di adjust. Yakinlah. Hanya padaNya.



RAMADHAN

Noktah yang bermakna. Saat tusukan UJIAN memberat, ada NIKMAT Nya yang menjahit. Buat kesekian kalinya, ‘Terima kasih Ya Rabbi..’

Saat kau ajar hati mu untuk percaya, sesungguhnya Dia telah menyentuh mu dengan keyakinanNYA. Saat kau ajar hati mu untuk teguh, sesungguhnya Dia telah memeluk mu utuh dengan kasih sayangNYA. Berlarilah sepenat apa pun dirimu. Menangislah saat itu adalah hadiah yang Dia beri untuk mu melepaskan bebanan yang kau tanggung. Bersimpuhlah saat kau ingin meminta. Dan berSABARlah saat kau ingin menoktahkan larian mu, sesungguhnya Dia Maha Mengetahui dan sebaik baik perancang.


Ramadahan. Kita bertemu dengan izinNYA. Dan terpisah dengan keMATIan.








©Dazz

Sunday, July 20, 2014

Kerana Aku Tak Merasa




Tamparan yang menyentuh pipi tentunya menghantar refleksi yang menyakitkan. Kesakitan yang kejap. Mungkin tak meninggalkan kesan. Tapi kan kekal diingatan.

Dan disana, tangisan anak kecil bagai nyanyian yang menghiasi hari. Dalam keterbatasan akal untuk memahami, si kecil itu tetap tegak meyakini pertolonganNya pastikan tiba. Keteguhan yang mengheret aku dalam lautan tenat. Cuba melontar diri dalam gema yang dihiasi letupan dan das tembakan. Dan yang aku ada hanyalah tangisan. Tangisan asa yang lemah dan hina. Saat aku sedar betapa terjaraknya aku dari si kecil itu disisiNya..

Sungguh lena yang lama mengulit bagai belati yang menghukum saat ini. Di saat mereka tegak mempertahankan yang secebis, aku bagai lalang yang dalam kebingungan. Masih cuba mencerna cebisan yang berselirat menjadi satu gambaran yang pasti. Masih cuba menyelami kesakitan yang telah lama merenggut ahli keluarga mu pergi..

Kerana aku tak merasa
Dalam getar yang kau dakap erat
Dalam tangis yang kau tahan bisu
Dalam lapar yang mengigit perutmu
Dalam dingin yang mencengkam ke tulangmu
Maafkan aku…

Getar suara mu
Bagai salam kematian ku
Ada tangis yang tersekat
Ada malu yang tergumpal
Tuhan…

Maafkan aku…





©Dazz

Saturday, July 19, 2014

Kesetiaan Yang Bisu





Mutiara putih dihujung alis dikesat lembut. Mata hilang didada langit. ‘Betullah bukan mudah nak redha…’ Hati berbicara bisu saat sendu bagaikan teman akrab yang menemani.


Meniti hari kedewasan, rencahnya bukan mudah. Saat teman teman sekeliling memulakan langkah dengan tawa senyum; aku hanya mengenali melodi tangis yang ku heret menemani langkah. Ada bingung. Ada tanya. Namun masanya belum tiba.

Ufuk mentari yang kian condong dipandang sepi. ‘I have grow up well Tok Ayah..’ Ada garit senyuman yang ditarik sumbang ulas bibir. ‘Dhia dah besar. Dah faham ‘kehidupan’ yang selalu Tok Ayah dongengkan. Payah. Tapi kena telan. Walau tak hadam.’ Dan lebat kolam mata kembali pecah membasahi pipi. ‘I wish you are here. To hold me like before. To look into my eyes and tell me that I’m strong enough..’ Kepala jatuh ke tanah. ‘Dhia kuatlah..!’

Mencari yang hilang
Canggungnya terasa
Masih ada sisa rasa
Namun rentak lariannya tetap sumbang

Lembaran lama ku selak. Mencari secebis senyuman. Mengharap ulas yang kian lesu tak lumpuh.

Mengenali dia, satu hadiah. Hadiah yang melakar senyuman, saat bibir lupa akan fungsinya yang satu itu. Bingung dalam lautan ujian yang masih hijau usianya, ibarat mengemudi kapal dilautan yang bergelora. Adakala teguh. Berulang kali rapuh. Dan dia datang bukan sekadar singgahan sang bayu yang meniup lantas berlalu pergi. Kehadirannya menapak rasa, walau ada takut dalam bingung yang melontar aku bersimpuh padaNya.

Ada tangis dalam pengharapan
Ada senyum dalam kesyukuran
Bicara yang bersenandung hinanya seorang hamba
Mengharap teduhan RahmatNya
Mendamba keredhaan Tuhannya
Agar ditunjukkan jalan yang hilang
Dan disuluh pabila kelam..

Kesakitan yang menyerang bukanlah asing untuk sang tangis. Dalam kepekatan malam tubuh digerak payah bersimpuh bersama tangis. Ada nyanyian yang terlontar saat melodi itu yang sering memujuk tangis, membiaskan kekuatan, mengingatkan aku Kau selalu ada. Sinaran cahaya yang menggamit, memaku pandang. Ada seraut wajah, indah. Bias senyumannya bagai penawar yang menghilangkan segala kesakitan, memujuk. Hadirnya berbicara tentang dia. Yang lembut dalam tegas, yang terluka dalam keras, yang lelah dalam asa yang tertanam, namun dia punya hati yang ikhlas. Tiada kata yang mampu untukku ungkap rasa melainkan air mata yang berbicara. ‘Terima kasih Tuhan..’

Meniti lorong yang sama, kau mengajar erti hidup dalam kotak yang sering aku nafikan. Bukan kerana terbenteng dek prinsip yang didokong, namun kerana palitan hitam dikotak itu yang menjadikan aku dan takut bagaikan teman akrab. Dan pautan tanganmu pada jalanan itu tak akan mampu aku balas hanya dengan ungkapan terima kasih..

Hari yang dimamah senja memalit lakaran yang kini menjadi kenangan; manis untuk dirindui.

Takdir bukan lakaran sang hati. Hadirnya kadang bersama pelangi. Adakalanya hujan yang menemani. Dan hidup tetap harus dijalani. Tika banyak suara lantang yang menguji, aku bagaikan dahan yang teruji; teguh atau rebah ke bumi. Dan masih Dia sudi menemani. Saat aku bagai ingin menoktahkan larian kaki.

Bukan mudah aku memeluk mu erat ke dada
Dan tak mudah untuk kau tanam asa dalam menuntun ku ke jalanNya
Dan tika itu aku mengenali sang sabar
Yang sering kau dendangkan saat aku hanyut dilautan alpa
Perkenalan yang membawa siapa aku saat ini
Kawan yang selalu mengaritkan sebuah senyuman
Tika aku berulang kali didatangi sang ujian yang menyenakkan dada
Dan pada siapa hendak ku tangiskan syukur?
Melainkan Dia yang Menghadiahkan kau padaku..

Jendela yang kian usang dimamah masa ku sandar menemani. Singkat waktu melontar ‘kehadiran’mu jauh disudut hati kecilku. Sebati; menjadi sebahagian dariku yang ku tanam mati. Ada gusar yang menyapa. Ada rapuh yang menjenguk. Dan aku insan biasa yang hanya bergantung padaNya saat aku percaya tadahan doa itu menjadikan aku teguh meniti hari.

Nama mu ku lagukan
Dalam rajuk hatta rindu
Baitnya bagai hafalan
Yang tak mampu ku lupakan

Sedar hakikat takdir dan kehidupan
Warna indah ku lunturkan
Agar luka yang terguris
Mampu dijahit pulih

Rutin hari berlari; tak banyak bezanya. Ada rindu yang menyanyi, ku cekalkan rasa dihati. Ada cemburu yang bertandang mengusik, ku labuhkan sujud mengadu padaNya. Sentuhan ini terlalu dalam untuk ku perjudikan ego didabik ke dada. Sentuhan ini terlalu indah untuk ku cemarkan dengan sambutan perkenalan yang menodai sebuah kejujuran. Sentuhan ini terlalu bermakna untuk sebuah kesetiaan yang aku noktahkan..tak akan pernah mampu aku ulangi untuk episode yang baru..

Mengejar yang tak pasti
Lelahnya menghantar sujud pada Illahi
‘Bahagiakan dia dalam redhaMu Ya Rabbi’
‘Seandainya dia bukan untukku, moga sisa waktu kematian yang menjadi pengganti..’

Panjangnya sisa hari yang dilalui tak menjanjikan dalamnya dia kau kenali. Ada khilaf yang aku lakari, memalit luka dihatinya. Lupa dia juga dijengah lelah saat hanya dia yang selalu memberi..

Gunung itu telah lama aku huni
Tinggi puncaknya dari jauh pasti aku kenali
Namun hingga saat ini gagal aku takluki

Ada rasa yang terpendam kecewa
Maafkan aku yang gagal mencuba
Untuk kesekian kalinya..

Matangnya usia tak menjanjikan kedewasan pada sang akal. Kaku potret semalam menyanyikan melodi rindu..

Duhai teman
Saat ini aku merindui kalian
Kala tangan ku sering kalian genggam erat
Dengan jagaan hakikat
Yang menjadikan aku dewasa
Walau kalian tahu kebenarannya pahit untuk ku telan

Duhai teman
Saat bebelan yang melantun dari bibirku
Saat air mata yang menitis dipipiku
Saat tawa yang berlagu dihariku
Masih dia sang panglipur lara itu..

Wang kertas dihulur cermat. ‘Terima kasih.’ Senyuman saling bertukar sebelum kaki mula melangkah. Terik mentari memaksa kepala didongak ke langit. Hati yang bergolak bagaikan kaku. Hilang rasa. Saat nyawa nyawa yang hidup kembali dijemputNya bagaikan tayangan yang tak henti terpapar didada media. Mentari yang tadinya teriknya memancar sekelip mata hilang dibalik mendung yang berarak. Lama mata terpaku. Mencari dalam bingung yang tak punya rasa.

‘Allah…’ Nafas ditarik. Bebanan yang menggunung hilang dalam keinsafan.


“Tiap-tiap yg mempunyai jiwa akan merasakan kematian.”

[Surah Al-A’raaf;34]

Ada sebab untuk teruskan langkah. Ada wajah wajah yang menanti dalam pengharapan. Ada Dia sentiasa, dalam langkah yang menemani. Kuatlah hati..

Illahi..
Aku meminta
Saat tak tertanggung
Dan Engkau memberi
Saat aku memahami

Erti redha
Tak semudah ejaannya
Saat ujian
Tak datang hanya untuk sia sia
Terima kasih Ya Rabbi..



************

Aku mencintainya
Bukan kerana harta
yang menjadikan dia kaya raya

Aku mencintainya
Bukan kerana rupa
Yang menjadikan dia menenangkan

Aku mencintainya
Bukan kerana ilmu
Yang menjadikan dia bijaksana

Aku mencintainya
Bukan kerana kata
Yang menjadikan dia sempurna

Aku mencintainya
Saat dia menyedarkan aku
Kelemahan itu bukan kehinaan

Aku mencintainya
Saat dia mengajarkan aku
Dendam hanyalah bongkah yang menghadangku dariNya

Aku mencintainya
Saat dia memberikan
Erti kemaafan itu puncak kebahagiaan Iman

Aku mencintainya
Kerana dia adalah dia..




©Dazz