Friday, February 27, 2015

Tika DIA Menyentuh





Idea: Dari Langit
Penulis: Dazz


Antara sedar dengan tidak, banyak bezanya. Dan berlari difasa yang berlainan banyak membuatkan akal jaga; mencerna yang diri fikir tu tak semestinya betul tika dimensi mata dan fahaman akal itu sangatlah berlainan. Dan sungguhlah, bukan mudah nak faham kehidupan. Saat rasa kaki dah jauh berlari, hakikatnya duri yang singgah baru sedikit untuk menterjemah sakit yang terasa dan usianya terlalu mentah untuk memutuskan tentang duri yang dirasakan tidak sesuai untuk si bunga ros, saat duri tu hadir hanya menghantar luka tanpa masih mampu mencerna fungsinya pada si bunga ros.

Terduduk dalam kosong yang kadang memaksa akal berfikir, terbentang banyaknya khilaf pada jalan semalam. ‘Tika aku merasakan luka pada duri yang singgah dihariku, aku mendakap luka itu menjadikan tusukan duri itu terasa terlalu tajam, membunuh asa dan waras membuatkan aku tercampak dalam kaca yang makin retak hari ke hari. Dan sungguh aku lupa, dia juga manusia yang punya hati. Dan aku tak pernah sejenak berdiri di tempatnya, merasa apa yang dia rasa. Tika diri sombong ini sering tertipu pada emosi yang dipandu nafsu dan ego. Merasa hanya diri, bagai dia tak terluka.

Kepala yang tunduk melabuh pandangan ke lantai, dibiar sepi. ‘Berlarilah tangis. Untuk khilafmu yang sering kau lupa untuk muhasabah, saat hati mu terlalu cepat meletakkan salah.’ “Tuhan, terima kasih…”

Melewati hari dengan rutin yang sentiasa membuatkan kaki berlari tak henti, tetap kosong itu terasa. Melabuh simpuh dan pandangan diraut wajah yang masih anggun walau dimamah usia, ada kagum yang terselit. ‘Bagaimana dia mampu berdiri teguh saat ini, tika aku merasakan larian ku kian sumbang hari ke hari…’

Merenung dia, memarut senyuman dibibir ku. Manisnya dia dalam senyuman. Seketika akal tenggelam dalam memori. ‘Sering ada suara yang merungut dengan ragamnya. Sering ada suara yang mengatakan dia dengan kepuraannya. Sering suara suara itu berbisik halus saat kaki ku melintas.’ Tepukan dipaha menghantar sengih yang menampakkan gigi.

“Tok ma ok?” Gusar yang terpeta diwajahnya menarik bibir melantun soal.

“Hurm, ok.”

“Sungguh?”

“Tok ma sebenarnya tengah risau ni…”

“Awat?”

“Bacaan kencing manis Tok Ma naik mendadak.”

Menungannya yang panjang memetakan kerisaunnya.

“Tak dak pa aih, insyaAllah..”

“Anak anak Tok Ma, macam macam kata.” Mata dipejam rapat. “Hati ni risaunya Allah yang tahu..”

‘Anak anak Tok Ma…’ Mata yang setia melabuh diraut wajah tua, dibawa alih melekat didada langit.

“Hari hari kita, hanya Dia yang ada. Merasakan luka kita yang singgah, mendengar tangis kita, memimpin kita membuatkan kita masih bernafas, masih lagi merasa nikmat nikmat kurniaanNya. Dan hanya Dia yang sentiasa ada untuk kita Tok Ma. Saat kita yakin dengan Dia, usah peduli pada kata kata mereka. Diri kita, kita yang rasa. Pahit manis yang orang tak kan faham, saat mereka tak pernah punya masa hatta untuk melabuh duduk menyelam apa yang kita rasa.”

“Terima kasih sudi dengar luahan hati Tok Ma. Dah dua hari Tok Ma dok risau. Tidur pun tak lena. Hati ni, mereka tak faham. Hanya pulang dengan meninggalkan kata kata yang merisaukan hati tua ni. Tok Ma tahu anak anak Tok Ma semuanya berpelajaran tinggi, bercakap dengan fakta, bukan Tok Ma nak sakit ni. Allah, Tok Ma hari hari doa, moga tak menyusahkan anak anak..”

Gengaman yang erat ditangan, ada sebak didada. ‘Betullah, bila dah makin dewasa, yang tua sering dilupakan. Ada rasa yang terhenyak. Dalam ke hati.’

Dia bukan menunjuk amal untuk membuatkan dia nampak hebat hatta dipuji. Cuma sering bibirnya menutur laku amalnya moga yang bernama anak dan cucu menjadikannya ikutan dan amalan untuk hidup yang lebih bermakna. Usianya membuatkan dia rindu pada kata kata yang penuh tarbiyyah, kerana dia sering lupa, kerana dia masih bertatih mencariNya saat zamannya hanya diterangi kelabu putih dan kini sedikit demi sedikit diberi peluang untuk belajar. Dan mereka tak pernah faham. ‘Dan hakikat ini jua hanya akan tersimpan disudut hati ini, tika saat bibir melontarnya sering diri dimatikan patah bicara dan dinobatkan dengan perlian ‘cucu yang paling dikasih’. Dan kalaulah mereka cuba untuk melabuh duduk, hanya untuk menyelam isi hati raut tua itu walau sekejap, moga mereka akan mengerti apa yang dibaca hatiku saat Dia menjagakan aku tentang hakikat ini. Dan kita jua akan tua. Moga kita tak diperlaku sebagaimana kita memperlakukan…’

Laungan azan membawa telapak tangan singgah dipipi. Tubuh dibawa bangkit. Takbir diangkat perlahan. ‘Moga esok aku menjadi hambaMu yang lebih baik dari semalam Rabbi…’

Dalam simpuhan tadahan doa, sering aku termangu, terbata dalam rasa yang sering membuatkan air mata jatuh. Andai dunia mendengar isi hati ku, moga kemaafaan ini sampai buat mereka mereka yang sering aku lukakan.

‘Rabbi, berat terasa larian ini saat aku melihat sombongnya aku dijejak hari hari yang lalu. Dan sakitnya detakan didada ini, saat aku hanya mampu menangis atas kemaafan yang aku tak mampu ucapkan padanya…’

Untuk mu yang selalu ada dihatiku, terlalu banyak kata terima kasih yang ingin aku lagukan untuk mu, terlalu banyak cerita yang ingin aku dendangkan pada mu, jatuh bangun yang membuatkan aku berdiri tika ini. Membawa aku meniti dipahitnya hari mu, sedar yang kau dah terlalu lama terluka dengan laku ku. ‘Tuhan, moga diberi kesempatan untukku…’

Saat Dia memimpin aku kembali ke jalanNya, dia mendidik aku dengan penuh kasih, mengajar aku membaca khilaf khilaf yang aku lupa untuk cerna dijejak hari hari yang lalu. Saat aku berbisik bingung, ‘Kenapa jalan ini Rabbi?” Dan dalam kasih, Dia menjawab, ‘Kerana hanya padanya yang bengkok akan kembali lurus.’

Dan sering pada takbirku aku berbisik, ‘Luruskan jalan ku yang kian bengkok Illahi…’ Tika saat Dia memakbulkan doaku, sering pula aku mempersoal, bila mana jalan yang terbentang tak mampu dicerna sang akal, tika padanya hanya kepahitan yang aku nampak. Lupa untuk menggali kemanisan yang Dia simpan dibaliknya. ‘Sungguh payah benar untukmu bersyukur duhai diri…’

Untuk masa yang tak mungkin dapat ditebus, moga aku belajar untuk memaknakan langkah ini. Moga kan menjadi memori yang indah buat mereka suatu hari nanti.



Tika ini
Mata hanya mampu menangisi
Sombongnya diri
Pada noda dosa dijejak hari

Tuhan
Hanya Engkau
Yang Merasakan apa yang ku rasa
Yang Melihat apa yang aku punya
Yang Mengetahui apa yang tersembunyi
Tika manusia memandang aku hebat
Hakikatnya
Aku hanya pendosa
Yang papa lagi hina
Sungguh tiada aku tanpa Mu Illahi
Maafkan hambaMu yang hina ini…

Tuhan
Teriknya ujian
Yang menghantar aku
Dalam labuhan yang panjang
Sering aku terpaku disimpuhan
Saat air mata sering menitis
Tiap kali hati ditayangkan
Dengan laku yang aku zahirkan
Di hari hari lalu ku
Dan sungguh air mata yang mengalir ini
Pedihnya bagai luka yang ditoreh
‘Bagaimana aku menjalani hari hari ku dengan penuh kesombongan Rabbi…saat itu adalah sifat yang selayaknya hanya MilikMu…’

Duhai Illahi
Tak mampu aku mendongak memandang langitMu
Dengan rasa hina ini
Saat aku mendabik sombong pada dunia
Bagai lupa Kau yang menyaksi
Dan mereka yang mencatat
Sungguh Tuhan
Tak mampu aku basuh hinanya kesombongan ku
Melainkan hanya padaMu
Tempat aku merayu dan berharap
Maafkan aku dengan KeampunanMu
Tika hanya Engkau lah
Yang mampu Memaafkan pendosa ini…

Moga hanya aku
Yang menjejaki hitamnya jalanan ini
Moga permata ku nanti
Dibalut indah dengan ketundukan padaMu Illahi…
Tuhan
Terima kasih
Untuk hadiah Mu
Meminjamkan aku
Teman teman
Yang sentiasa
Memaknakan hari ku
Saat dengan mereka
Aku mula belajar
Membaca kehidupan
Dalam nafas hamba
Tika aku kian terhempas
Dalam jiwa manusia yang tak pernah puas


Tuhan
Hanya titipan doa
Yang mampu aku bisikkan
Buat mereka
Teman teman ku
Moga mereka jua
Dilorongkan indahNya Cinta Mu Illahi
Moga suatu hari nanti
Kami kembali
Duduk bercerita
Tentang indahnya KasihMu
Di hari hari yang kami lalui
Untuk kami berdiri pada saat ini

Tuhan
Untuk dia
Moga Kau dakap dia
Dengan Cinta Mu
Sebagaimana lagu yang sering dia bisikkan padaMu
Untukku teguh hari ini…

Ada doa yang mengiringi langkah
Tika dalam bisu kau tetap ada
Menyanyikan lagu
Agar ku teguh
Dalam pimpinanNya
Untuk aku belajar
Menoktahkan sebenarnya makna
Pada yang bernama kehidupan
Terima kasih…

Telah semakin dekat kepada manusia perhitungan amal mereka, sedang mereka dalam keadaan lalai (dengan dunia), berpaling (dari akhirat). [17:1]







©Dazz

Tuesday, February 24, 2015

The Knot






Idea: Dari Langit
Penulis: Dazz



Menarik helaan nafas setelah larian yang panjang itu Nikmat.

Bibir ditarik senyum. ‘Illahi…’ Tiada kata yang mampu mengungkap rasa didada. Dan tiada rasa setenang air mata yang mengalir saat luka yang terguris makin carik hari ke hari.

Sesi yang baru berlabuh menghantar desakan larian dibenak. Bukan untuk menjatuh hukum; siapa yang betul dan salah. Hanya untuk menggali apa yang dinamakan pelajaran, moga boleh dicerna sang hati saat kaki tergelincir dari landasanNya.

Penat mengukir senyuman, tetap air mata membasahi pipi. ‘Payahnya hati ini Tuhan…’ Belakang tapak tangan dibawa ke pipi, menyapu air mata yang masih lagi tersisa. Kesisi tingkap dirapati. Tangan menongkat dagu, melabuh pandang dilangit yang kelam.

“Lelaki; sering membuat aku lelah dijejak hari.”

Mata yang terpaku didada langit masih terasa suam ditemani air mata.

“Berkali aku cuba dakap mereka erat dihati Rabbi, membawa kehadiran mereka bermakna dihari, dan setiap kali itulah hati ini carik terluka..”

Tika putaran minda berlabuh disaat yang telah menjadi kenangan, sendu tak lagi tinggal diam.

“Ayah, satu satunya lelaki yang ku dakap ke hati. Ketika dunia meyaksi hinanya aku dalam takdir yang melontar aku sepi, hanya dia teguh berdiri dihariku, mengenalkan aku erti hidup. Dan kini, saat dia khilaf banyak kata yang menghujan dia salah, dan makin laju kaki kaki yang berlari meninggalkan dia menjauh…”

“Ibu, wanita yang hanya satu tiada ganti. Walau kisah kita tiada yang manis untuk dipotretkan sebagai memori, aku tahu jalanmu tak selalu indah untuk kau berdiri saat ini..”

Sendu kian sepi. Terpujuk dek indahnya sang angin yang berpuput damai.

Maafkan aku Ibu, bukan kerana aku kasih pada Ayah melebihi kasih ku kepadamu. Walau apa yang kau beri padaku tak indah untuk dikenang, aku disini hari ini kerana mu Ibu. ‘Sungguh tak kan aku mampu berdiri teguh saat ini tanpa mu Ibu..’ Ku tahu kau cemburu saat Ayah khilaf pada mu tetap aku terdiam tika mendengar cerita sakitnya luka dihatimu. Dan ku tahu kau marah saat aku tetap menyambut Ayah bagai aku tak terkesan dengan sakitnya cerita luka mu…

Duhai Ibu ku..
Mana mungkin hati ini tak terguris
Saat mata ini melihat kau diperlaku
Kerana aku jua wanita
Yang rapuh..

Duhai Ibu ku..
Sedalam luka mu kerana Ayah
Aku jua terluka
Tika hanya pada Ayah
Aku memujuk rasa
Untuk mejahit luka yang carik kerana lelaki

Duhai Ibu ku..
Saat aku bersendiri
Hanya tangis yang mampu aku luahkan
Untuk luka mu
Untuk luka ku
Moga Dia mendengar
Dan mendakap hati kita
Agar kita belajar
Melagukan lagu redha

Duhai Ibu ku..
Maafkan aku
Saat aku tak mampu
Mengurangkan sakit dihatimu..

Duhai Ibu ku
Saat aku memandang raut Ayah
Hatiku bagai disiram
Tenangnya sang salju
Membawa aku
Kembali melewati hari hari ku
Dimana hanya Ayah yang menghulur
Saat aku jatuh tanpa indahnya suara sang tangis
Menjadikan aku pahlawan dimedan kehidupan
Tika setiap kali aku tersungkur
Aku harus kembali bangkit
Untuk janji yang aku patri dengan Dia sebagai saksi
Untuk titis air mata ayah yang jatuh ke pipiku
Saat aku menyerah kalah
Kerana sakitnya ajal yang singgah

Duhai Ibu ku
Pandanglah Ayah dengan hati mu
Walau dia sering khilaf
Hanya dia lelaki yang teguh disisi mu
Saat kau diuji dengan teriknya sakit yang tiada henti
Dan dia tetap berdiri tabah
Menerima mu sabar
Tika dia punya pilihan
Untuk memilih
Dan meninggalkan mu..

Duhai Ibu ku
Untuk saat ini
Teguhlah untuk Ayah
Walau ku tahu peritnya rasa mu
Percayalah
Ayah perlukan mu saat ini
Kerana ketabahan mu Ibu
Adalah segala galanya untuknya…

Duhai Ibu ku
Aku masih hijau meniti kehidupan ini
Dan aku masih terlalu mentah
Untuk menghurai makna cinta
Yang banyak menyaksi
Aku kecundang di lautan air mata
Dan saat aku melabuh pandangan pada mu dan Ayah
Aku berharap ada potret untuk ku dakap
Yang akan membuatkan aku tersenyum
Saat hatiku basah
Dan akan ku lagukan melodi
Memujuk hati
‘Cinta itu sebuah perjuangan yang indah…’

Duhai Ibu ku
Berlari dijalan yang bernama kehidupan
Aku disapa oleh salam dari sang cinta
Dan aku jua seperti mu
Menjadikan ego benteng
Agar hati tak terluka
Saat aku terlalu takut
Pada kata yang bernama cinta
Tika aku sering dibentangkan
Pada ‘kehilangan’
Yang membuatkan aku terhempas
Saat mereka pergi dariku

Duhai Ibu ku
Tika ini
Aku mengerti
Cinta itu terlalu indah
Buat hati yang menyakini Dia
Disetiap nafas dan takdir yang terjadi
Menanam mati takut pada yang tak pasti
Tika semalam adalah peta
Yang memandu jalanan hari ini
Menuju Dia

Duhai Ibu ku
Sungguh ego yang dibenteng
Hanya mencampakkan kita menjauh
Jauh dari Dia
Jauh dari indahnya cinta
Saat ianya hanya ilusi
Yang kita karang sendiri
Kononnya agar tak terluka
Saat hakikat cinta itu
Bukan hanya tawa

Duhai Ibu ku
Ku tahu tak mudah
Sebagaimana aku
Yang sering tersungkur
Dalam mencari Dia
Berlarilah Ibu ku
Walau hati mu penuh luka
Kerana ada Dia yang menyaksi
Segala kasih dan air mata mu
Tika hanya Dia
Yang mampu menyapu air mata mu
Menggantikannya dengan tawa
Yang akan mengusir jauh
Luka yang pernah singgah diharimu

Duhai Ibu ku
Tiada yang indah didunia ini
Melainkan hanya denganNya
Saat hati yang bingung kelam
Hanya Dia yang mampu
Mengusir bingung itu menjadi tenang
Dan saat air mata bagaikan tak berpenghujung
Hanya Dia yang mampu
Mengukirkan senyuman ditengah lebatnya  basah dipipi
Itulah cinta Agung Tuhan yang menciptakan kita Ibu…

Duhai Ibu ku
Dan Ayah jua manusia
Yang sering khilaf
Dan dia dah terlalu lama
Menjadi benteng untuk kita berpaut
Hingga saat kita berdiri hari ini
Tersenyum dalam tawa
Menjalani hari bagai tiada apa
Dan kejamnya kita
Saat dia mengguris hati kita
Dia pantas kita jatuh salah
Bagai dia tak pernah berjasa
Bagai dia tak pernah ada
Di tenatnya hari yang kita tempuhi

Duhai Ibu ku
Maafkan aku
Saat aku tak mampu memujuk hatimu
Walau hanya sekadar mengiakan kata mu
Kerana aku terlalu sayang dia
Yang sabar mendidik aku
Menjadi pahlawan tabah
Di medan yang bernama kehidupan

Duhai Ibu ku
Hanya doa
Yang mampu aku titipkan
Moga Dia melorongkan mu
Sebagaimana Dia memimpin ku
Menjadi sebenarnya hamba
Hanya pada Dia
Tuhan Yang Menciptakan

Duhai Ibu ku
Memandang raut mu
Sering aku tertanya
Akan kah aku berdiri tabah seperti mu?

Doakan anak mu ini Ibu
Moga aku lah
Yang menuntun mu diSana nanti...




Duhai Kekasih ku untuk luka dihati Ibu, kau siramlah dengan Agungnya CintaMu kerana ku tahu betapa CintaMu memaknakan aku dalam nadi hamba, menghantar kerdilnya diri yang penuh hina dalam khilaf dan noda dosa yang aku lakari hari hariku. Hanya padaMu Tuhan ku sandarkan harapan ku. Moga Kau paut hati Ibu sebagaimana Kau pegang erat hatiku padaMu…







©Dazz